Uncategorized

My Wedding – Behind the Scenes

wedding.. wedding…
hihi… tiap orang kayaknya selalu senewen menghadapi kata ini, apalagi kalo dia sendiri yang jadi pelakunya….

ceritanya, sewaktu habis lamaran dulu, bapak ama ibu udah memaklumatkan bahwa pernikahan kami akan diselenggarakan sesederhana mungkin…
dalam kacamataku… it means.. cuman akad nikah yang dihadiri oleh keluarga. Hanya seperti itu…

dan memang dalam perencanaan seperti itu! si ibu koar2, mewanti-wanti aku buat nggak ngundang2 siapa2 dulu…
rencana awal, yang diundang datang cuma keluarga aku dan keluarga calon suamiku…
tetangga dikirimin nasi dus-dusan aja…
it means… aku ga perlu sewa pelaminan, ga perlu bikin kartu undangan, ga perlu sewa ini dan itu buat aksesori pernikahanku nanti (semisal baju pengantin, dll). Lagian, baju sih udah bikin kok, di tukang jahit…

ternyata… dua minggu menjelang hari H…. ada yang memaksaku buat setuju kalo pake pelaminan (beliau bilang, sih, katanya dia sendiri yang akan bayarin pelaminannya)
ya udah aku nurut aja…
lalu…
beberapa hari kemudian, aku dapet perintah, kalo aku harus bikin kartu undangan , karena tetangga ga jadi dikirimin nasi dus…
waks! itu kan udah mepet banget!! mana ada orang yang mau bikin undangan kurang dari seminggu?
akhirnya, aku sama calon suamiku berdebat, nyari percetakan yang bisa murah tapi cepet dan hasilnya tetep lumayan (kalo seandainya ga bisa dibilang bagus… )

akhirnya, aku berangkat cari percetakan. Alhamdulillaah, setelah dua hari keliling Bandung, dapet juga percetakan yang mau cepet (ternyata ga jauh dari rumah… dasar!)

sepulang dari percetakan, orang yang nawarin mau nyewain pelaminan tea marah2. karena kami dianggap santai, padahal udah mepet banget waktunya. Sebenernya orang ini nungguin aku buat melihat contoh pelaminannya. Aku kesel banget sama orang ini. Sok ngatur banget… malah dari informasi yang kudapet dari ibu, ujung2nya, ibu juga yang bayar sewa pelaminan itu… Dasar!!!

Masalah undangan dan pelaminan selesai… seminggu menjelang hari H, undangan belum juga disebar. Akhirnya, H-5 undangan baru disebar…. sebagian kecil sih udah beres, sebelum lebaran. Lalu… ada berita baru. Si pelaminan itu ternyata udah disewa orang lain. Kalang kabut, dunks! Dan berita itu baru sampai beberapa hari sebelum hari H. Aku sih, nyante aja. urusan baju, melati, sandal, dll udah beres. Ga pake pelaminan juga gapapa, kok….

Oya, saking sederhananya acara ini, orang2 yang diundang bener2 limited lists. Artinya orang2 yang memang…. sering ketemu aja yang diundang. Bahkan temen2 kantor kakang juga ga diundang.. perwakilan doang…

Nah, H-4, tiba2 ibu berkeberatan dengan baju yang baru saja aku ambil dari tukang jahit…
katanya,”Mbak, bisa nyewa, nggak, kebaya pengantinnya? Yang itu kok jelek, ya? Kurang gemerlap buat seorang pengantin mah…”

Waks! Yang milih kain kan ibu… masalahnya ga ada yang salah modelnya… poin ibu yang salah adalah modelnya! Padahal kainnya sendiri memang gak gemerlap!! Aduh! Duitku udah limited banget! Dan akhirnya berantem aja… pake acara nangis2 segala…..

Bete!!! Hal seperti ini yang dulu aku sering ketawain dari temen2ku yang ribut sama ibunya perkara baju buat mejeng di pelaminan, ternyata aku sendiri mengalaminya….

@&#%9/@$&?!!!!

Akhirnya, aku memutuskan buat nyewa baju pengantin yang gemerlap, tujuannya supaya ibu seneng, walaupun ini memang bener2 harus merogoh sakuku lebih dalam… yang udah bener2 koret2…

Saking senewennya ibu, juga orang2 rumah, keadaan rumah menjadi seperti “panas”. Bawaannya pada marah2 mulu….
AKhirnya, aku mabur di H-1. Aku ngumpet di salon. Creambath dan meni pedi. Tapi ga pake pamit… yang ada orang rumah kelabakan nyari aku, karena kebeneran, sore itu, ada yang nganterin melati dan nyari aku. Mereka baru pada nyadar bahwa aku ga ada di rumah.

Berhubung yang nginep di rumah banyakan…, kapasitas kamarnya kurang memadai, akhirnya, temen2 dan sepupuku yang nginep di rumah, mereka tidurnya di kamar pengantin. Alhasil, sampai pagi2 menjelang akad nikah, kamar pengantinnya berantakan…
begitu selesai akad nikah, sungkeman bentar, trus diseret buat ganti baju… di kamar pengantin… hahaha… baju dalam, handuk, dll berserakan di lantai. Sementara kasur ditutupin karpet dan di atasnya disusun seserahan yang di bawa keluarga suamiku…

Ternyata….
dengan acara berantem, marah2an, nangis2an, sutris2an… akad nikah yang alhamdulillaah berlangsung lancar, proses ijab kabulnya sebentar, geuning…
cuma dalam waktu detik saja…
dan detik2 itulah yang membuat aku sempet ngalenyap….
ajaib… hanya dalam beberapa detik itu, aku resmi jadi istri Nasrudin Fahmi Basya…

Subhanallaah…. persiapan dan tegangnya berbulan-bulan… setelah itu terjadi…. gitu aja!
Plong? Iya banget… Kaget? Jelas banget! Pokoknya dahsyat deh perasaan aku saat itu… ga bisa dilukiskan dengan kata2…
terlebih lagi waktu suami aku nuntun aku ke pelaminan… hahaha… aneh…
sempet mikir agak lama….oh iya udah halal…
terus, aku cerita ama suamiku… alhamdulillaah prosesnya dilancarkan… tapi tegangnya kan berbulan-bulan… suamiku bilang, itu kan dampaknya jangka panjang….
sekarang aku ngerti…
nikah itu juga salah satu ujian, lho… mempersiapkan pernikahan itu bisa membuat orang lupa diri, stres dan sibuk saling menyalahkan… malah ada yang sampai beneran batal segala… masya Allah…
makanya, nikah itu disebut ibadah… pahalanya gede banget… bahkan orang yang menyaksikan akad nikah itu mendapat rahmat dan pahala yang ga sedikit…
yah… ternyata… pernikahan itu memang akan membawa berkah bagi siapapun, baik pelaku maupun bukan…
salah satunya: tetanggaku yang udah beberapa tahun ga bertegur sapa sama ortuku, beliau menghadiri undangan pernikahanku dan bahkan sempet ngobrol lama sama si bapak…. Subhanallaah….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s