Uncategorized

Aku Padamu…


Dengar istilah “aku padamu” lagi… jadi inget waktu jaman SMA dulu…

Boleh, ya.. sekedar mengenang…

Waktu aku kelas 3 SMA, cowok2 di kelas lagi demam main kartu poker. Yang kalah main, hukumannya adalah “nembak” alias nyatain ke temen cewek yang sekelas gitu deh….

jadi, kalo tiba2 ada temen cowok sekelas “nembak” cewek sekelas pas jam istirahat, itu udah bisa dipastiin mereka pasti kalah main poker…

Buatku, jadi korban “tembakan” anak cowok yang kalah main poker itu bukan hal yang aneh. Saking seringnya sampai udah ga kehitung. Malah, kalo sehari ga ada yang melakukan “aksi tembak”, rasanya kehilangan….
Jawabanku biasanya adalah “ya..ya..ya…” toh, mereka main2. Besok juga kalo kalah main poker lagi, pasti nembak cewek lain. Selesai.
Jadi, jangan pernah menyimpan perasaan ge-er or something kalo ga mau pusing sendiri.

Sementara, tiap jam istirahat, aku sering nongkrong di balkon sama cowok2 yang memang anti jajan. Jadi, kami menghabiskan waktu kami di balkon dengan ngobrol ngalor ngidul, asli tanpa jajan… (anti jajan atau ga punya duit buat jajan???)

Sampailah di suatu waktu, aku lagi nongkrong di balkon depan kelasku, memandang ke bawah, ke seliweran anak2 SMAN Dua yang lagi pada istirahat. Tiba-tiba, ada cowok sekelas nyamperin aku dengan mimik serius dan berkata,”Peni, aku padamu.”
Seperti biasa, aku jawab,”ya..ya..yaa…” (ngikut iklan alat kontrasepsi yang lagi booming waktu itu… )

Lalu keanehan terjadi. Sikapnya berubah. Biasanya rame, jadi kalem. Dia seperti menjadi kaku padaku. Tidak lagi main poker, malahan! Dan yang lucunya lagi, dia jadi sering ngajak aku pulang bareng. Padahal, rumah kami dari ujung ke ujung! Jelas beda angkot! Sementara, waktu itu, aku lagi asyik2nya ngumpul sama gank-ku sendiri, namanya Four Mbaketeers… Jadi, sering kutolak ajakan pulang barengnya.

Beberapa kali sering kutolak ajakan pulang barengnya, dia mulai protes. Apalagi kalo aku menjalankan ritual harianku di jam istirahat siang. Kenapa? Kenapa dia protes? Sohib2ku aja nggak ada yang protes! Yang anehnya lagi, dia mau ngapel di hari Sabtu malam berikutnya!!! Waks! What happen aya naon ieu teh??????

Berhubung bingung karena tiba2 kena damprat gitu, aku langsung tanya sama dia. Maksudnya apa, sih, protes dengan semua ritualku, tiba2 minta dikasih kesempatan buat pulang bareng, juga mau ngapel di hari Sabtu malam berikutnya?

Dia cuma ngelihatin aku dengan marah. Tatapannya seolah menuduh aku ini konyol.

“Kok, kamu nanya gitu? Kita kan udah jadian?” kalimat itu lalu mengalir darinya.

Sejenak, aku kayak kesetrum. Diam, bingung.

“Sejak kapan? Emangnya kamu udah nembak? Udah ngomong?” balasku masih dalam bingung.

Giliran dia yang bengong.

“Aku kan udah nembak kamu, beberapa hari yang lalu? Kan kamu jawab,’ya..ya..ya..’. Iya, kan?”

Gubrak!!!!
Aku…? Apa..????

“Aaaa….? Itu teh serius????” tanyaku balik. Sumpah, itu detik2 yang sangat menggelisahkanku.

“Kamu pikir, aku main-main???” jawabnya ketus.

“Ya ampunnnn… Aku pikir, kamu kalah main poker… Kan hukumannya….,” sahutku.

“Hari itu aku ga main poker. Hari itu aku janji ga akan main poker lagi! Buat kamu!” jawabnya dengan nada meninggi.

Aduuuuhhh!!! Aku kan ga mau pacaran dulu….. Aku masih pengen main ama temen2 se gank ku. Gimana, niiihhh????
Melihat aku terdiam lama dalam kebingungan, agaknya dia ngerti juga. Akhirnya dia melunak dan bertanya padaku,”Kamu bingung, ya?”

“Iya, aku pikir kamu cuma main-main, aku ga ngeh, kamu main poker atau nggak. Maaf, aku ga merhatiin waktu itu…”

Lalu, kami terdiam. Lama.

“Jadi, gimana, nih?” akhirnya dia buka mulut juga.

“Nggg… aku belum mikir jadian gitu, deh, sekarang-sekarang. Kamu boleh sebut aku telat, ga laku or something. Tapi, kalo jadian nanti, aku pengennya serius. Kalo bisa cuma sekali aja, ga gonta-ganti dan langsung ke nikah gitu niatnya. Jujur aja, kalo sekarang, aku belum mikirin nikah. Kuliah di mana nantinya juga aku belum tahu…”

“Jadi, kita broke up, nih?” tanyanya.

“Broke up? Kita pan belum jadian,” sahutku.

“Oya, salah paham, ya. Jadi, judulnya, kamu nolak aku, nih?” tanyanya lagi.

Aduuuh… saya paling ga suka dibilang menolak. Tapi, kalo ga nerima sama artinya dengan menolak, kan?
Ujung2nya saya cuma ngangguk doang sambil bilang,”maaf.. udah ngecewain kamu..”

Temenku itu terus senyum dan bilang,”Gapapa, kok… kan salah paham. Miss Komunikasi…Mudah2an ntar2 kita bisa jadian sungguhan.”

Huwaaaaa……. serem!!!

Sempet kepikiran, sih, kalo ntar2 dia nembak balik, dst..dst…
sempet stres, lah…tapi, aku yakin, jodoh itu Allah yang ngatur. Buktinya, ternyata aku dapet jodoh dari tempat yang tidak terpikirkan waktu SMA bakal aku datangi atau nggak…

Ingat istilah “aku padamu”, aku jadi ingat “Tragedi Aku Padamu”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s