Uncategorized

Ku Kecewaaaaa…….

Pernah merasa kecewa?

Kayaknya tiap orang pasti pernah merasakan kecewa. Tul, ga?

Biasanya, orang merasa kecewa, karena sesuatu berjalan tidak sesuai dengan harapannya. Iya, gag, sih?

Tapi, *konon katanya*, rasa kecewa itu tetep patut disyukuri. Kenapa? Karena, katanya belum tentu kejadian yang sesuai dengan harapan kita bener2 kejadian, jadinya bagus buat kita… (grmblfh….. banyak amat kata “jadi” nya, sih! )

Misalnya aja, saya pernah kecewa waktu….
oya! Ada acara foto bersama panitia Pesantren Kilat *alias Sanlat* PAS ITB yang ke 12, sekitar tahun 2000 an, lah. Waktu itu, saya jadi Bendahara II. Pembubaran panitianya dilakukan dengan cara foto bareng di sebuah studio foto yang sangat terkenal di Bandung. Pada waktu kejadian, saya ga tau ada acara foto panitia Sanlat. Saya cuma taunya ada acara foto2 pembina PAS semester 28 (untuk semester2an di PAS, ntar saya cerita di bab lain aja)

Lalu di sore hari kejadian foto2 bareng panitia Sanlat itu, ada acara makan2 di rumah salah seorang pembina semester 28.
Sebagian yang ikut foto2 tadi, hadir di situ.
Salah satunya dari mereka menceletuk *Mr.X*,” Peni, kamu kok tadi ga ada waktu acara foto2?”
Aku: “Foto2 kakak dua delapan? Ya nggak, lah, aku kan kakak tiga puluh!”
Mr. X:”Bukan, lagi! Maksudku, foto2 panitia sanlat! Barengan, kok! Kita foto duluan, trus baru mereka yang foto2.”
Aku: “……..”

Lalu, kucluk2, muncul ketua Sanlat 12, setelah celingak celinguk melihat keadaan, dia lalu melihatku dan berkata padaku,
“Lho, Peni, tadi ga ikut foto, ya? Aduh, pantesan aku merasa kehilangan seseorang tadi di Jxxxx. Sosok kecil mungil gitu. Ternyata, kamu ketinggalan. Maaf, yaaa….”
Aku: “…….” *dalem hati sih merutuk, cuma minta maaf?*

kejadian lainnya…
tak lama setelah kejadian itu, saya jadi Koordinator Sie Acara Penutupan Mentoring PAS ITB semester 30. Saya percayakan dokumentasi ke seseorang, karena saya sendiri riweuh dengan urusan acara.

*perlu diketahui, acara itu hanya dihadiri sedikit kakak pembina PAS, karena sebagian besar kakak pembina PAS pada sibuk ngurusin outbound training calon pembina PAS yang baru, tapi untunglah, acara tersebut dihadiri sangat banyak orang luar pembina PAS, termasuk orangtua adik PAS – dan ini adalah suatu kecelakaan besar, mengapa ada dua event besar PAS dilakukan pada waktu yang sama. Oya, dan perlu diketahui, pada saat itu si adik2 yang performance di acara penutupan yang diselenggarakan di Plaza Arsitek ITB, sempat merasa kecewa, takut performance mereka ga ada penontonnya.. hiks!*

Balik lagi ke topik acara Penutupan Mentoring PAS ITB Semester 30, acaranya alhamdulillaah… berjalan lancar dan adik2 melakukan performance yang luarrrr biasa!

Jadi, tidak ada yang perlu dikuciwakan atas kejadian itu. Hanya sajaa….. ketika saya menagih print out foto2 acara itu (perlu banget buat dokumentasi), si orang yang pegang kamera itu berkata,”Peni…. maaf…. ternyata filmnya ga muter. *waktu itu kamera digital belum dikenal luas di sini* Jadi….”
Aku: “……”

peristiwa besar dan terindah buat kami (tim penutupan) tidak terabadikan dalam satu dokumentasi pun! Terlalu!!!!

tapi, ya mau digimanain lagi! Nasi udah jadi kerak!

satu lagi kekecewaan saya….
akhir maret lalu, salah satu adik almarhumah ibu saya terlupa untuk invite saya di acara wedding anniversary nya, di Jakarta. Mungkin, sudah jadi tradisi, kalo emang denger ada acara2 begitu harusnya tanpa diundang main dateng aja, ya…
tapi, kannnn…
biasanya, saya dikasih tau secara jelas. Trus, ada yang jadi koordinator keberangkatan dari Bandung, jadi bisa bersama2 pergi *just like usual, gitu lhooo….*

sedih aja, waktu sepupu saya report acara tersebut dihadiri oleh 99,98% dari keluarga besarnya. Saya langsung berpikir mungkinkah yang 0,02% itu adalah tante saya yang di Amrik beserta keluarganya? Of course, saya tidak masuk hitungan, dunks! Wah, saya kecewa dan sediiiiihhhh bangettt…
Terlebih lagi, ternyata dua keluarga lain dari Bandung, ada di acara itu dan tidak memberi tahu saya apalagi mengajak saya ke acara tersebut….
tapi sekali lagi, yaaa sudahlah! Barangkali memang sudah saatnya buat saya untuk menerima, bahwa saya mungkin memang sudah ditendang!! hahahahahaha…..

cuma satu catatan kecil yang selalu diucapkan suami saya ketika saya kecewa….
“kecewa itu… kalo kamu cuma punya air segelas dan diisi garam satu sendok makan. Maka air di gelas itu akan terasa asin. Tapi, kalo kamu punya air sekolam, diisi garam satu sendok makan, ga akan terasa apa2. Padahal, garamnya sama2 satu sendok makan, takarannya sama. Tapi, airnya yang beda…..”

inti dari nasihat suami saya adalah…..
saya memang harus legowo, menerima sikap apapun dari orang lain. Toh, Rasulullaah SAW juga pernah dicaci, dimaki, dihina, bahkan sering sudah akan dibunuh oleh orang2 yang membencinya, toh, perlakuan mereka yang benci terhadapnya tidak membuat kemuliaan Nabi Besar kita itu hilang, atau Rasulullaah SAW lalu menjadi hina.

Mungkin kekecewaan, rasa sakit hati itu tidak akan pernah hilang, kalo kita terus memeliharanya. Saya akan mencoba untuk bersikap legowo saja, terima kenyataan kalo “hidup itu memang seperti cokelat. kadang manis berlebih, kadang manisnya cukup, kadang juga terasa sangat pahit”

Advertisements

2 thoughts on “Ku Kecewaaaaa…….

  1. brounie said: jadi pengen makan coklat nih mbak..*replynya ga nyambung*..heheheheh..:)

    hihihihi…mungkin karena saya nulis kata “coklat” nya jauh lebih gede dari judulnya, kali, yaaa…hahahahahha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s