Uncategorized

Malu Ama Tanda Tangan Sendiri

Sudah beberapa minggu, saya sampai di kantor bener2 around jam 9. Entah itu jam 9 kurang atau jam 9 teng atau jam 9 lebih sekian.

Sebelum ini, saya sering datang lebih pagi, sebab pergi bareng kakang, suami saya. Berhubung kantor beliau sudah pindah lokasi, ya, dia berangkat lebih pagi. Lalu, konsekuensi dari pindah lokasi ini, catering kantornya untuk sementara diputus dulu, sebab di kantor baru, belum ada ruang makan.

Daripada dia makan di luaran yang belum terjamin kebersihannya, saya memutuskan untuk masak bekal makan siangnya. Ya, yang ga repot2, sih, yang simpel2 aja. Cuma, teuteup, masak itu tetep butuh waktu yang ga sedikit.

Dan ini memang lumayan berakibat pada jam keberangkatan saya. Apalagi, setelah jam 8, bis Antapani – KPAD lumayan ngaret, tidak sesuai jadwal *yang konon katanya datang setiap 15 menit sekali*. Sehingga sunggug sangat berefek pada jam kedatangan saya di kantor.

Peraturan di kantor saya, kalo datang maksimal jam 09.00 dapet uang makan. Kalo lebih dari itu (toleransinya antara 5-10 menit) uang makan hangus. Lebih dari jam 11.00, uang makan dan uang transport hangus.

Tadi pagi, saya merasa tidak enak badan, muntah2 juga dari kemarin. Ibu menyarankan saya mampir dulu ke bidan untuk periksa. Tadinya udah mau belok ke rumah bidan, tapi, ah. Ntar aja. Saya takut terlambat. Mumpung hari ini saya bisa datang lebih pagi. Kenapa nggak saya cepet2 biar ga telat sampai kantor.

Teman saya berkomentar,”kenapa takut telat? Paling ga dapet uang makan aja.”

Duh, masalahnya bukan saya takut kehilangan uang makan. Saya cuma malu sama surat kontrak yang sudah saya tanda tangani. Di situ jelas banget tertulis di peraturan, bahwa jam kerja itu 09.00-17.00.

Selama ini saya sudah terlalu sering melanggar. Kadang ga tepat banget jam 9. Dan saya sudah sedemikian malu, meski memang berefek ke “uang makan”. Tapi, saya malu sama diri saya sendiri. Malu sama tanda tangan yang sudah saya bubuhkan di surat kontrak sebagai karyawan. Itu saja.

Meski tidak ada pernyataan atas nama Tuhan, tetep aja, buat saya itu adalah perjanjian antara saya dengan pihak kantor.

Semoga, saya bisa terus tepat waktu masuk kantor, apapun kendalanya. Aamiin.

Advertisements

20 thoughts on “Malu Ama Tanda Tangan Sendiri

  1. Peni, boleh sedikit berbagi ya ?Pengalaman saya kalau bekal makan siangnya diracik dari malam mungkin pagi bisa lebih cepet. Saya tiap pagi masak ntuk keluarga karena mereka makan besarnya pagi dan nyiapin lunchnya suami ( roti) dan lunch untuk Bamby nasi komplit, jam 7 semua udah harus berangkat dari rumah.Saya pake acara nganterin lagi.Jadi biasanya kalau sulit, malam sudah saya racik, pagi tinggal cepet aja….Biasanya 1 jam itu udah sangat maximal saya kerjakan dipagi hari tapi rata2 setengah jam udah semua masakan terhidang, dari nasi baru, sayuran/makanan berkuah dan lauknya malah kadang ada gorengannya (sudah saya goreng malam pagi tinggal diangetin di pan teflon).Mula2 memang gak tau triknya tapi setelah tau cepet juga kok….Biar gak telat ngantornya…emang bagus kalau udah disiplin dalam diri bukan hanya sekedar takut ama dendanya….

  2. iya, ya, baru kepikiran…soalnya, biasanya pulang kantor udah malem, udah capek duluan….. jadi ga tergerak deh, buat meracik…ma kasih, Tante… akan Peni coba tips Tante….

  3. Aduh baru nyadar….Peni jangan manggil daku tante deh…ntar aku tambah tuek….mbak aja cukuplah….he he he….iya gak Reyna….dia juga tadinya mau manggil aku tante…..Maaf tambah lagi…jadi inget jadul lagi ngantor…saya biasanya kalau udah capek malam suka juga nyiapin bumbu2 dan apa2 yang bakal dimasak di week end…jadi week end selalu repot2 bikin ini itu…masuk lemari es atau freezer….karena pagi dijadul itu semua orang sibuk aku gak boleh lama2 didapur ama mamie…jadi ya disiasati dengan masak di week end.Kalau Peni masak bumbu2nya atau beberapa lauk dibumbuin dulu lalu di freezer, lumayan lho, bikin cepet kerjaan.Peni bisa lihat disini

  4. huakakakakaak…. iya tante… siap tante.. baik tante.. *peluk tante esther sayang*… salam kenal peni.. saya juga hobinya telat.. tapi sekarang sudah mulai berkurang, setelah 4 tahun kerja.. hihihihih.. *lama banget ya penyesuaian dirinya..:p*

  5. peni… kamu harus baik-baik sama tante esther.. beliau ini emang suka geregetan, tapi seneng banget kasih2 coklat.. hihihih *ngos-ngos an dikejar tante esther*

  6. eh.. ada tante lenna… len.. kenalin peni.. peni, kenalin tante lenna.. :ptante esther kalo lagi mo nyambit pake coklat, coba slow motion deh.. makin cantikkkk.. :))peniiiiiiiiii… kok gue dipanggil tante siiiiiii?

  7. salam kenal dulu tuk Peni,sekedar berbagi info, di kantorku jam masuknya fleksibel antara jam 7 s/d jam 10, yg penting kerjanya 8 jam/hari (termasuk istirahat 40 menit, kalo gak pulang ke rumah), ini membuat keleluasaan bagi karyawan, yg penting komitmen 8 jam per hari nya terpenuhi. Kayaknya di Indonesia belum ada yg pake system ini, padahal sarana transportasi umum belum memadai, banyak karyawan yg telat ngator karna soal ini.Soal masak pagi-pagi, Peni gak sendirian dehhhh, saya juga gitu koq, nurut aja dgn saran tante Esther, insya Allah it works deh,… maaf yah Mbak Ez ikutan manggil tante nih jadinya

  8. mielnschatz said: peniiiiiiiiii… kok gue dipanggil tante siiiiiii?

    apa mau dipanggil bude?hihihi… kan buat latihan kalo nanti anakku (kalo dah lahir) ketemu ama tante lenna…, ga manggil “mbak” sama tante reyna… hehehe

  9. myrosa said: salam kenal dulu tuk Peni,

    salam kenal juga, tante…. (gapapa, ya, dipanggil Tante? kan temennya tante Esther….)hihihi…baca pengalaman para tante, aku jadi…. merasa punya teman berbagi…hidup ibu-ibu!

  10. iya ya tanda tangan itu kononnya memang gambaran dari kepribadiannya…..kalau tiap tahun ganti tanda tangan katanya orangnya masih mencari jati dirikalau yang besar awalannya katanya egonya gedekalau yang banyak aksesorinya kayak koma bulet atau apalah itu orangnya njlimetkalau yang naik keatas itu katanya penuh kecermatankalau yang rata biasanya rapihkalau yang terbaca gamblang…buka orangnya terbuka tapi mau dirinya diketahui…ini lho gw…..kalau yang keriting hampir tak terbaca, biasanya ada dua introvert atau tebak syapa ya gw…..kalau pake garis bawah biasanya berjiwa pemimpinkalau penuh dengan segala atribut tanda tangan….katanya sih gak pedekalau tanda tangannya udah selesai tapi masih tercoret mundur l;agi….wah kalau rapat sama orang ini susah nyampe konklusinyabener gak nya walahualam deh…..

  11. hi peni,ini blog kumpulan cewek-cewek ya?tapi gak-papa deh… oomdiet masuk kesini untuk memenuhi undangan peni.oomdiet komen disini karena lihat ada nama yang oomdiet kenal. salam oomdiet buat myrosa ya. itu mbak mirosa dan misoanya temen kantor oomdiet yang lagi tugas melanglang buana ke eropa sana. tadinya sih oomdiet mau diajak juga. berhubung mesti bayar ticket sendiri, ah gak jadi deh… he..he…

  12. oomdiet said: ini blog kumpulan cewek-cewek ya?

    hai juga pak diet…. *ibu ninuk alm membiasakan peni manggil oomdiet dengan panggilan pak didiet*nggak, kok,,,kebetulan aja yang reply cewek2…. hehehewah, dunia sempitternyata mbak mirosa kenal juga ama pakdietku tercinta….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s