Uncategorized

Kalo Tiba-tiba Berubah Jadi Tolol

Kapan itu, saya baca postingannya Maria: Dumb and Dumber.

Cerita tentang kepanikan yang membuat orang yang panik itu bisa jadi “tolol”.

Jadi inget cerita saya sendiri. Waktu itu, saya tiba2 panik karena ada barang saya ketinggalan di suatu tempat. Saya dan kakang sudah di rumah waktu itu. Saya sms ke orang yang terakhir saya lihat ada di situ dan kemungkinan masih ada di situ untuk memintanya mengamankan barang saya. Message sent. Saya tunggu balasannya, lalu ternyata ga lama kemudian hape saya berbunyi dengan ringtone sontreknya Flinstone. Yah, ini artinya ada sms masuk. Anehnya, kok, sms dari saya sendiri yang nyampe ke nomer saya? Saya cek di sent items, ternyata saya kirim sms ke nomor saya sendiri.

Hah! Ternyata kalo kirim sms makan waktu kayak gini, saya telpon aja, deh, ke sana! Ketika saya mendengarkan nada panggil ke nomor yang dimaksud, pada saat yang sama saya mendengar hape kakang yang berdering. Kakang yang tengah baca koran, kontan meraih handphone nya, lalu senyum-senyum sendiri. Ditunjukkannya layar hape yang bertuliskan,”Sweetheart calling”

Kontan saya matikan, lalu saya mijit2 nomer lagi. Kali ini saya nggak ngerti kenapa yang ngangkat telpon kok, suara bapak saya,”Assalaamu’alaikum.”
“‘Alaikumussalaam. Lho, kok, bapak, sih, yang angkat telepon? Bapak lagi di mana?” tanya saya bodoh. *catatan: saya masih tinggal bareng orangtua saya di Sarijadi*
“Ada apa, Mbak? Kenapa kamu telpon dari kamar? Kalo ada perlu sama Bapak ngomong langsung aja, Bapak di rumah, kok!” jawab bapak.

Saya bengong, lalu saya matikan telpon. Kelakuan tolol apalagi, sih????

Ga lama hape saya berdering.
“Ini dengan Neng Peni?” tanya dari seberang.
“Iya, Bu, ini Peni,” jawab saya.
“Neng ketinggalan barang, ya, di meja?”
“Iya, Bu… aduh, pangsimpenin, yaaa… besok saya ambil, Bu…. duh, maap, dari tadi saya berusaha nelpon ke sana ga bisa wae…..”
“Sibuk, gitu, Neng? Kan teleponnya dipake Ibu nelponin Neng Peni da ga nyambung aja,” potong ibu tersebut.

*hehehe, maaf, Bu, maksudnya bukan telpon di sana yang sibuk terus, saya nya yang oon bin tolol,,, hiks…..*

atau kejadian tolol lainnya…
saya selalu menyelipkan kacamata di kerah bagian depan baju saya kalo saya wudhu dan saya taruh di tempat terdekat dengan sajadah saya – biasanya sejenis rak buku atau meja. nah, suatu waktu, saya pernah lupa memindahkan kacamata dari kerah baju ke meja. jadi saya shalat dengan kacamata nyelip di baju *yang anehnya ga kerasa ada yang mengganjal*.

Usai shalat, saya dan kakang bermaksud ke rumah saudara yang lumayan jauh jaraknya. Sementara saya pakai kerudung, kakang turun duluan, menyiapkan motor. Kayaknya udah kelamaan, ya, saya ga turun2, kakang miskol saya terus. Nambah panik, dunks. Saya ga mungkin keluar rumah tanpa kacamata! Karena kesal, kakang balik lagi ke kamar. “Ngapain lagi, sih?” tanyanya.

“Kacamata aku di mana????” tanyaku panik.
Kami berdua mencari ke sana ke mari, ga ketemu. Kakang keluar kamar, cari di atas mesin cuci, di atas meja setrika, di atas kulkas, di atas kompor, di kamar mandi, di atas water dispenser, di atas teve, di atas komputer, di mana2 ga ketemu! Ibu yang ngelihat kakang culang cileung (apa, ya, padanan kata dari culang cileung?) di mana2, bertanya,”cari apa, Mi?”
“Kacamatanya Peni, lihat, ga, Bu?” jawab kakang.
“Ibu nggak lihat. Udah lihat di rak piring apa di atas mesin cuci?” tanya ibu.

Hehe, maaf sodara2, saya memang suka ceroboh, suka sekali naruh kacamata di tempat2 yang sudah saya sebut di atas dengan alasan kagok kalo pake kacamata pas ngerjain sesuatu.

Kakang masuk kamar lagi dan saya semakin panik. Malu aja sama kakang yang udah siap untuk berangkat dari tadi, tapi saya masih utrak itreuk cari kacamata. Saya mulai nangis, karena kesal. Sampai keucap,”Kakang pergi duluan aja, deh, ntar Peni nyusul.”
Kakang mah jelas ga mau atuh. Dia mah milih ga jadi pergi daripada harus ninggalin saya di rumah.

Ga tau gimana ceritanya, waktu saya akhirnya menyerah dan memutuskan ga jadi pergi dan kakang sudah akan beranjak memasukkan motor lagi ke dalam rumah, saya membungkuk melepas kaos kaki yang sudah saya pakai, tiba2… terdengar bunyi “pluk” pelan.

Whoaaaaaa…. kacamata saya ketemu!!!!!

Dengan muka masam, kakang bertanya,”jadi pergi, ga?”
“Jadi! Jadi!” sahut saya sambil mesem2, malu. Lalu menyeka air mata yang sudah penuh di pipi. Dan saya meraih kaos kaki, jaket dan tas. Kami jadi berangkat ke rumah sodara lebih dari satu jam sejak kakang menyiapkan motornya.

Advertisements

6 thoughts on “Kalo Tiba-tiba Berubah Jadi Tolol

  1. brounie said: aduh duh..makanya kalo nyari barang jangan panik gitu dong mbak..*padahal akunya juga suka gitu*..hehehehe..

    kalo dah panik parah stadium 4, aku suka nangis sambil nyuruh kakang pergi duluan aja….kadang, reaksi kakang bukannya bikin tenang dan turun kepanikan, malah bikin aku tambah kejer nangisnya dan akhirnya dia tambah kesel juga…huh, kalo inget kejadian2 begitu jadi malu, ih….. amit2, yaaaa

  2. ternyata banyak juga ya yang pernah ngalamin ngesms atau nelepon ke hp sendiri hehehehe … jadi inget pengalaman waktu baru muncul fitur sms (jaman dulu mah kan cuma bisa nelepon). waktu ketemu salah seorang temen saya pagi-pagi, dia melapor dengan berseri-seri, “ternyata, bisa nge-sms ke nomer sendiri!” (ough, plis deh … iseng banget, lebar pulsa, hehehehehehehehehe)

  3. mmlubis said: waktu ketemu salah seorang temen saya pagi-pagi, dia melapor dengan berseri-seri, “ternyata, bisa nge-sms ke nomer sendiri!” (ough, plis deh … iseng banget, lebar pulsa, hehehehehehehehehe)

    hebat, ya, laporannya dengan wajah berseri-seri… padahal, itu kekonyolan bin ketololan tiada tara….hahahahaha

  4. p3n1 said: hebat, ya, laporannya dengan wajah berseri-seri… padahal, itu kekonyolan bin ketololan tiada tara….hahahahaha

    iya memang, da dia mah diapain juga wajahnya berseri-seri gituh, bikin setres orang-orang yang mencoba menyiksanya hehehe … tangguh lah!

  5. mmlubis said: iya memang, da dia mah diapain juga wajahnya berseri-seri gituh, bikin setres orang-orang yang mencoba menyiksanya hehehe … tangguh lah!

    boro2 setres yang disiksanya, malah yang jadi bikin setres yang mencoba menyiksanya…saluuuutttt!!!! hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s