Uncategorized

Ah, Nggak Penting!

Hari Minggu kemarin, saya dapat undangan buat menghadiri temu Alumni PAS. Wah, seneng, dunks, secara dengan adanya acara ini, saya pasti ketemu sama temen2 saya yang udah lama ga ketemu.

Saya fwd in undangan via sms ke temen2 yang kebetulan ga pada ikutan milis. Sayangnya, dari beberapa teman yang saya sms cuma beberapa yang hadir.

Salah satu temen deket saya waktu masih sama2 aktif di PAS itu namanya Nur. Dia nunggu saya di depan tempat wudhu akhwat di area mesjid Salman. Ketika saya sudah datang, dia bilang, “Peni, saya harus ngajar, nih, jam 2. Kayaknya saya ga ikut ke atas, yaaa….” (catatan: maksudnya ke atas itu ke GSG Salman Atas, secara acara Temu Alumni PAS ITB bertempat di situ)

“Yah, Nur… ngajar apaan, sih?” saya kecewa mendengar pernyataannya. Saya kan dah lama banget ga ketemu dia. Ketemu dia terakhir di resepsi pernikahan saya, bulan November 2005 lalu. Udah pasti waktu itu cuma salaman dan ga ngobrol, kan????

“Nur masih ngajarin Alen, Pen!”

Haaa??? Awet bener, 4 taon ngajarin tu anak! Pastinya sekarang dah gede banget… dulu, 4 taon lalu, anak itu baru kelas 1 SD!

“Wah, hebat, Nur! Dah nyampe mana ngajinya si Alen?” tanyaku.
“Baru iqra 5.”

Apaaaa?????? Empat tahun terlalui, baru masuk iqra 5??????

Melihat saya melongo, Nur lantas menjawab,”dia ga mau sama siapa2 lagi, cuma ngandelin ngaji sama Nur aja. Di rumah juga ga mau mengulang. Jadi, jatahnya yang seminggu sekali itu aja dia pake buat ngaji.”

Wah, saya melongo. Sayang sekali.
Ga lama kemudian, Alen muncul. Dia cuma melewati kami. Nur manggil Alen.
“Alen, sini dulu, dong, masih inget, ga, nih sama….”
Nur belum selesai ngomong, Alen udah ngomel,”Ngapain sih di sini? Kamu udah buang waktu saya!”

Waktu itu, saya duduk di lantai depan tempat wudhu bersama Nur dan Syndi. Saya berpandang-pandangan dengan Nur dan Syndi.

“Ini temen kak Nur, udah lama ga ketemu. Bentar aja, kak Nur kangen, nih, sama mereka…,” mohon Nur memelas. Sebetulnya, waktu itu Nur pengen Alen salam sama kita
*biasanya, adik2 PAS kalo ketemu kita2, meraih tangan kita dan mencium tangan kita dengan takzim*

“Mereka ga penting!” sahut Alen.

Saya terkesima mendengar jawaban Alen.

“Jadi, teman itu ga penting, Len?” tanya saya padanya.

“Ya, ga penting!” jawab Alen.

“Hmmm… jadi, kak Nur nggak penting, dong, buat Alen?” tanya saya lagi.

“Ya, beda, lah. Kak Nur itu guru, bukan teman,” sahutnya.

Yo wis, saya tidak melanjutkan dengan menasihati dia, toh, pastinya masuk telinga kiri keluar telinga kiri lagi, secara saya adalah orang yang ga penting buatnya.

Saya cuma terhenyak. Kaget. Sedih juga. Bukan karena saya dibilang ga penting. Tapi, saya sedih, karena anak seumur segitu sama sekali nggak menghargai arti teman. Bahkan, buatnya, yang penting gue ada urusan ama si anu, yang lain ga terpengaruh.

Saya ga punya data tentang orangtuanya atau tentang apa yang diajarkan orangtuanya padanya. Saya cuma prihatin aja, anak segitu udah bisa menjudge dengan kata2 menyakiti hati orang lain. Ga punya empati. Bahkan, ga bisa menghormati gurunya sendiri.

Jadi inget waktu seorang teman bercerita, tentang keponakannya yang baru saja kelas 2 SD sudah ribut soal merk. Katanya, kalo dia ga pake merk2 tertentu, temen2nya akan menjauhinya atau memusuhinya.

Hiks, saya menangis denger cerita teman saya itu. Padahal, anak2 sangat bisa diajari buat berempati sama temen2nya, sama lingkungan sekitarnya. Bukan diajari buat jadi konsumtif atau mengucilkan temen2nya karena temennya ga mampu beli barang bermerk. Seharusnya, orangtua ga pernah lelah mengingatkan anak atau mengajari anak sopan santun terhadap orang yang lebih tua, terhadap sebayanya, terhadap orang yang lebih muda, even terhadap hewan.

Saya jadi inget sama almarhumah ibu kandung saya. Waktu saya masih TK dulu, kalo saya mondar mandir di depan tamu, beliau tidak segan2 akan memelototi saya. Ketika saya sudah besar *kalo ga salah sudah jadi siswa SMA*, saya ngerti kenapa ga boleh mondar mandir di depan tamu. Karena, saya sebel kalo saya sedang bertamu, adik temen saya mondar mandir di depan kita terus. Atau bahkan ikut nguping obrolan kita, sehingga, urusan anak gede diketahui anak2 kecil.

Saya juga ngerti, kenapa kalo ketemu sama orang yang lebih tua itu mesti salam, cium tangan, dll. Saya sering ditegur kalo saya main slonong boy kalo ada tamu. Harus salam dulu. Pastinya, karena kita harus menghormati tamu tersebut. Mau lebih tua, mau lebih muda, orangtua saya selalu mengajari saya untuk menghargai dan menghormati mereka.

Mungkin, Alen cuma satu contoh yang tidak baik. Saya tahu, masih banyak Alen2 lain yang berkelakuan sama, sok jago, ngerasa dia paling penting. Tapi, saya percaya, kalo Alen mendapat diajari sopan santun secara terus menerus *terutama oleh orangtuanya*, dia pasti bisa menghargai orang lain.

Dan saya percaya, masih banyak anak2 yang punya rasa empati, sebut saja Faiz dan anak2 lainnya. Mumpung belum telat, ayo, kita tumbuhkan rasa empati ke sanubari anak2 atau ponakan2 kita!

Advertisements

13 thoughts on “Ah, Nggak Penting!

  1. wah kalau sudah ngomong sopan santun tentang anak2 kecil saya juga kadang sangat prihatin….kadang heran orangtuanya berpendidikan tinggi tapi kenapa anaknya kok gak diajari etika….atau diajari dengan semestinya.malah ada teman yang berpendapat anak itu biarkan aja bebas tumbuh, jangan kebanyakan diatur nanti jadi bodo….salah satu akibat ini bisa kita rasakan, mungkin ya mirip alen itu….mana mungkin anak bisa tumbuh dengan baik kalau dibiarkan tanpa bimbingan? mungkin org tuanya lupa kalau dia juga bisa tumbuh baik pasti penuh dengan bimbingan ortunya waktu dia masih kecil, kalaupun merasa tidak dibimbing, ya pantes aja…hasilnya kayak gitu, gak mau mendidik anaknya dengan semestinya. Gak mungkin manusia bisa tumbuh sendiri dan baik hasilnya tanpa pendidikan apapun dari ortunya.Manusia dewasa aja kadang masih perlu bimbingan apalagi anak yang baru tumbuh. Anak itu bagai kertas putih yang ditulisi oleh orang tuanya, bagaimana orang tuanya menulisinya dan itulah hasilnya.dan sebaik2nya pendidikan terhadap anak adalah dari kecil dari dini sebelum anak tsb terbentuk pribadinya. kalau sudah mulai terbentuk pribadinya biasanya agak sukar lagi dibentuk.Pembantu saya disini , juga pernah nangis, anaknya minta dibelikan motor sedangkan si ibu ini baru aja ada pengeluaran besar untuk keluarganya, apa kata si anak? wah ngapain udah kerja jauh2 diabu dhabi saya minta motor aja gak bisa belikan mending pulang aja deh…..Astagafirullah, bener2 anak yang gak tau diri, kalau lihat asisten saya ini kerjanya pontang panting, dianggapnya apa kerja jadi tkw itu sumber duit apa ya ?Juga kalau anak udah tau benda bermerek, gak punya empati, selain ortunya gak membimbing juga contoh yang anak biasa tiru adalah yang terdekat ya ortunya itu. Jadi ya gak jauh2 deh kalau anaknya seperti itu siapa contohnya, gak bisa juga membawa anak ke lingkungan yang baik.Saya kagum sama almh ibunya Peni yang baik sekali mendidik anaknya untuk tidak mondar mandir kalau ada tamu, jarang ortu yang begitu perhatian sampai seperti itu, malah ada ortu yang membiarkan saja anaknya overacting didepan tamu atau kalau kakaknya ada tamu adiknya nimbrung malah ortunya biasanya bilang : ya ajaklah adikmu bareng2…lha kan kita sebagai yang besar kadang pengen punya privacy sendiri ketika ada tamu ,tapi banyak ortu yang gak ngeh terhadap situasi seperti ini.Kayaknya ada saja ortu yang pengen cepet lepas tanggung jawab terhadap anak2nya dan dibebankan ke kakaknya untuk ngasuh.Jangan deh sekali kali kalau memang rencana mau punya anak banyak lalu beban ditaruh dipundak sang kakak….Gak ada anak yang terlahir untuk diberi beban seperti itu, kalau pun si kakak mau ngasuh adiknya ya itu hanya sebatas emergency aja bukan tugasnya yang utama….karena si kakak juga punya dunia sendiri yang harus dia nikmati…Aduh Peni maaf ya..jadi panjang…biasa kalau ada soal pendidikan anak saya suka tergelitik, lihat beberapa anaknya teman juga yang liarnya bukan main anaknya….

  2. estherlita said: Aduh Peni maaf ya..jadi panjang…

    yah, Tante, gapapa lah…justru Peni seneng dapet tanggapan seperti iniya, artinya memang bener, kan, anak seperti Alen harus dapat didikan sopan santun dari orangtuanya? Ga cuma guru?percuma dong kalo gurunya ngajarin sedemikian rupa, tapi kalo di rumah ternyata ga dipraktekkan….

  3. lha guru kan cuman bertanggung jawab dengan pendidikan selama disekolah, yang lama kan tinggal dengan ortunya. Dan tugas utama ortu mendidik anaknya bukan gurunya…Guru hanya mendidik sebatas disekolah saja…kadang memang ortu enak aja nyalahin gurunya sih gitu…nah elo ndili gimana.. lha wong ketemu gurunya cuman paling pol 8 jam sehari, sisanya sama syapa ?kan sama ortunya…..memang enak sih cari kambing hitam….

  4. yup! bener banget, Tante…Peni sering banget denger gini,”ayo, di sekolah kan udah diajarin begini begitu” atau kapan itu ada ortu yang berkomentar,”iya, ga diajarin di sekolah, ya?”halah…..

  5. xixixixi…. *liat percakapannya peni sama tante esther*.. anyway.. poor alen.. mudah-mudahan sikapnya bisa berubah sebelum dia menjadi orang dewasa.. kalo udah gede dia masih kayak gitu.. haduh, bakalan makin susah deh rubah sikapnya..

  6. mielnschatz said: poor alen.. mudah-mudahan sikapnya bisa berubah sebelum dia menjadi orang dewasa.. kalo udah gede dia masih kayak gitu.. haduh, bakalan makin susah deh rubah sikapnya..

    yup, mbakaku kepikiran, ni anak kalo ntar gedenya gimanakasian alen nya sih

  7. wah pahala ngajarnya kak nur tuh pasti besar sekali ya kalau dia ikhlas ….Semoga kak nur diberikan kekuatan untuk merubah ditangan dan di ucapannya. amien

  8. wahyu25 said: wah pahala ngajarnya kak nur tuh pasti besar sekali ya kalau dia ikhlas ….Semoga kak nur diberikan kekuatan untuk merubah ditangan dan di ucapannya. amien

    elu mah pokusnya ke kak nur….masih kasuat2 pengen kak nur jadi istri kedua lo??kasian ya estrimu….., pantesan dia cemburu abis2an ama kakak2 putri PAS…tobat, atuh, ndrie, tobat…kasian estrimu….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s