Uncategorized

Sutralah, Saya Masih Bisa Ngalah, Kok! ;)

Cerita “derita” dari sebagian ibu2 hamil muda, ternyata saya alami juga. Padahal, pengennya, saya ga merasakan mual2 alias biasa2 aja, seperti yang dialami beberapa ibu lain yang pernah hamil tanpa mual2 apalagi sampai muntah2.

Ternyata, Allah SWT berkehendak lain. DIA mengamanahi saya untuk bergabung bersama ibu2 hamil muda lain yang merasakan mual2 dan morning sickness. Haha, kalo saya kayaknya bukan morning sickness, tapi ‘all-day-long-sickness, soalnya ga cuma pagi hari, siang hari-sore hari-bahkan malam hari, saya tidak ketinggalan untuk “hoeeeeek”.

Meski demikian, saya sangat bersyukur dan berterima kasih kepadaNYA, meski saya menderita ‘all day long sickness’, saya masih “mau” makan dan masih bisa bekerja. Tapi, selera makan saya ga sebagus sebelum merasakan mual2 ini. Pilihan menu terbatas sekali, ga tiap makanan “lep”.

Beberapa menu masakan masih bisa saya telan, sebatas karena saya ingin janin saya makan juga. Tapi, kalo menurut selera mah, ga banget, deh! Ada juga, makanan yang memang saya lahap habis satu setengah porsi. Salah satunya nasi padang. Hehe.

Nah, beberapa hari yang lalu, saya kepingiiiinnnn banget soto ayam buatan ibu saya. Tapi, saya tahu, ibu saya udah terlalu sering saya repotin buat menyiapkan bekal makan siang suami saya – secara saya bener2 ga bisa masuk dapur untuk masak, saya jadi nggak enak juga mintanya.

Tapi, ada, sih keceplosan juga bilang, “Bu, kangen ama sotonya ibu.” Saya tahu, saya mungkin mintanya di saat yang ‘kurang tepat’, karena ibu sedang tidak sehat. Akhirnya, saya minta ibu kantor buat bikin soto juga.

Akhirnya, kemarin, ibu kantor bikin soto ayam. Meski terasa kurang asin atau kurang gurih, saya konsisten makan nasi soto ayam dengan lahap.

Yang nggak nyangka banget, pas pulang ke rumah. Malam2 ibu sedang meracik soto ayam. Wah! Saya senang banget, dunks! Soto ayam ibu saya tiada duanya. Dan saya makan betul2 lahap tadi malam. Semalam adalah makan terlahap saya setelah 3 bulan belakang ini. Eh, pernah, ding, dua minggu lalu, saya makan dengan lahap: satu setengah porsi nasi padang Rumah Makan Padang Mirasari, yang letaknya di Sarijadi. Hehe.

Nah, kemarin sore, saya bilang sama ibu kantor, saya kepingin dimasakin sayur asem kacang merah pake ceker atau daging tetelan. Kayaknya seger, yaaa….
Tapi, ga tau kenapa, tadi pagi saya mencium aroma cumi tumis hitam di dapur kantor. Wew!!! Saya sedang tidak doyan cumi.

Ternyata, tadi, rekan kantor saya bilang, kalo dia yang minta dibuatkan cumi tumis hitam. Dia menyarankan saya untuk pesan juga sama ibu kantor. Wew! Saya kan dah pesan dari kemarin minta dibuatkan sayur asem kacang merah pake ceker atau daging tetelan!!!

Rekan kantor saya itu lalu mengusulkan, “usul aku sih, peni minta aja menu yang peni pengenin ke bu kantor, pasti dibuatin.”

Masalahnya, saya jadi teringat sesuatu. Yang saya pengenin, belum tentu disukai temen2 sekantor juga, kan? Seingat saya, baru dua hari lalu ibu kantor masak cumi tumis hitam, eh, sekarang udah bikin itu lagi secara itu pesanan dia????

Akhirnya, saya cuma menjawab, “sudahlah, Mbak, nggak apa-apa. Saya masih bisa ngalah, kok, daripada keukeuh memaksakan satu menu yang saya pengenin yang belum tentu disukai orang lain.”

Advertisements

12 thoughts on “Sutralah, Saya Masih Bisa Ngalah, Kok! ;)

  1. masarcon said: saya udah bosan nih ama makanan kantor … masaknya masal buat 3000 orang sih, mau diputar balik, rasanya tetep aneh … 😦

    wah kalau sudah masal tuh selalu sama…, rasa nya tetep aja, mau masak apa aja yang kerasa cuman garamnya doang…bumbunya sayup2 sampai

  2. brounie said: jangan lupa juga minum susu biar ada asupan gizi tambahan..:)

    justru, sebelum mamam apa2 di pagi hari, aku harus minum Prenagen Emesis dulu, kalo nggak… wah, jangan harap makanan bisa masuk… hahaha

  3. estherlita said: wah memang kalau lagi hamil pegennya yang seger2….sayur asem emang salah satunya…Bagus juga sayur bening katuk, Peni, biar ntar ASInya bagus.

    bener, Tante, pengen banget makan yang seger2… hiks….oke, deh, Tante, ntar cari daun katuk *kebetulan Peni doyan daun katuk sejak kecil* mudah2an masih ada dan belum langka…..

  4. masarcon said: saya udah bosan nih ama makanan kantor … masaknya masal buat 3000 orang sih, mau diputar balik, rasanya tetep aneh … 😦

    bener, kata Tante Esther tuh, kalo masaknya masal, yang kerasa cuma garam doang…..hehehe

  5. p3n1 said: Ada juga, makanan yang memang saya lahap habis satu setengah porsi. Salah satunya nasi padang.

    Ehem … Teh Peni itu … anggota RW 06 juga seperti saya, ya? Hikhikhikhik ….

  6. mmlubis said: Ehem … Teh Peni itu … anggota RW 06 juga seperti saya, ya? Hikhikhikhik …

    hehehe….iya, sih, tapi saya mah anggota RW 06 nya espesiali buat soto ayam buatan ibu saya dan nasi padang Rumah Makan Padang Mirasari yang di depan Yomart tea. Yomart yang sebelahan sama Lapo Partugoan tea.. deket GlobMed geuning…. apal, kan? hehehe….

  7. p3n1 said: Rumah Makan Padang Mirasari yang di depan Yomart tea. Yomart yang sebelahan sama Lapo Partugoan tea.. deket GlobMed geuning…. apal, kan? hehehe….

    Oke duech, nanti kalo lewat ke Mirasari mau ngintip-ngintip ah, siapa tau ada Teh Peni di dalemnyah atau lagi take away hekhekhek …

  8. mmlubis said: Oke duech, nanti kalo lewat ke Mirasari mau ngintip-ngintip ah, siapa tau ada Teh Peni di dalemnyah atau lagi take away hekhekhek …

    kabuuuuuurrrrrr………………………………………………………..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s