Uncategorized

Apa yang Membuatmu Yakin?

Menjelang sore, di saat waktunya saya main Harvestmoon PS – karena sudah waktunya bubaran kantor , seorang teman mengejutkan saya, tepat ketika saya akan klik Sign Out dari Yahoo Messanger. Hehe, jujur aja, tiap waktunya main Harvestmoon, saya sign out dulu dari YM, dari YAK (media chat internal kantor).
Tapi, ya apa boleh buat, wong udah lama ga ngajak ngobrol, ya sutrah, saya “berkorban” tidak main Harvestmoon dulu hari itu.

Pertanyaannya lumayan buat saya bingung. Karena ini menyangkut kebutuhannya dalam mengambil sebuah keputusan penting.

Ceritanya, dia punya hubungan dengan seorang cowok, yang baru dikenalnya sekitar 6 minggu. Nah, di minggu ke enam perkenalan mereka itu, si cowok ini tiba2 bilang ke temen saya itu, kalo itu adalah terakhir kalinya mereka ketemu muka, selanjutnya si cowok ini minta tolong ke temen saya tersebut untuk shalat istikharah dan buat keputusan mau ga terima lamaran dia. Waktunya sampai pertengahan Juli ini. Kalo jawabannya “ya”, maka si cowok akan datang ke ortu teman saya buat melamar, seminggu setelah jawaban diterimanya.

Nah, dia tanya sama saya, apa yang membuat saya yakin buat nerima lamaran Fahmi ketika itu?

Duh,,,, apa, yaaaa???? Saya juga ga tau…. I think I just knew it. I thought he’s the right guy. Gitu aja.

Iya, sih, sebelum ketemu kakang (Fahmi, red), saya emang pernah ada lah jalan ama Mr K. Lumayan lama, sekitar 4 taon gitu. Malah udah sampai kenal ama keluarganya segala. Seluk beluk keluarganya dan rumahnya saya cukup hafal. Sama ibunya saya lumayan pernah akrab, bahkan cs-an ama adiknya yang cowok .

Cuma, yaaa… waktu 4 taon itu saya jalan ama Mr K, ya saya memang temenan ama kakang. Cuma temenan, itu juga sama temen2 yang lain. Percik2 dahsyat antara saya dan kakang muncul waktu saya dan Mr K memang udah ga nemu jalan buat terus ke pelaminan. Mungkin memang ga jodoh, saya dan Mr K mutusin buat bubar dan melupakan perjalan 4 tahun yang udah dirajut bareng.

Mungkin aja, sebelum saya dan Mr K bubar *alias pada saat saya dan kakang masih berstatus teman*, percik2 di hati udah ada, kaliiiii… Cuma saya ga nyadar aja. Atau, kali aja kakang emang udah suka ama saya namun dia pendam saja.

Yah, intinya, ketika saya sudah berstatus “jomblo” karena sudah bubar dengan Mr K, kakang kemudian “nembak” saya. Nembaknya bukan buat jadi pacar aku, or something else, dia mah nembaknya langsung buat jadi istrinya dia.

Hmmmm… lemme think ’bout it first.

Waktu itu, status kakang masih mahasiwa tingkat akhir yang mungkin blum jelas kalo dah lulus dan wisuda bakalan langsung kerja, kan? Nah, kalo kayak gitu, kan, pastinya waktu buat ke nikah pasti lama lagi dan mungkin ga jelas. Beda dengan Mr K, yang sejak awal saya jalan dengannya dia udah “mapan”.

Tapi, wallaahu’alam, saya cuma butuh waktu beberapa hari buat kasih kakang keputusan bahwa saya mau jadi istrinya. Yang ada di pikiran saya waktu itu, kalo soal rezeki, selama saya dan kakang masih mau mencari dan menjemputnya, kenapa harus takut?

Trus, soal “crush”. Apa iya, saya bisa sukaaaa dan sayaaaaang banget sama kakang kalo ntar dia jadi hubby saya? Masih temenan aja, berantemnya rajin banget . Apalagi ntar kalo dah nikah? Ketemu tiap hari?

Well…well…well…. anehnya, pada saat saya akan bikin keputusan itu, Mr K tiba2 muncul dan bilang kalo “bubar” nya batal, alias dia ga jadi lepasin saya. *Memangnya bisa begitu, ya?* Trus, ada temen yang tiba2 maju. Wah, pokoknya bingung, deh!

Akhirnya, saya shalat istikharah untuk yang kesekian kalinya, kali ini dengan membuang segala kecenderungan yang mengarah pada seseorang. Susah payah saya bersikap netral *pura2 ga ada perasaan ke mereka*, pada saat saya menanti jawaban dari shalat istikharah saya -kurang lebih sekitar seminggu-.

Hasilnya, pagi itu, saya terbangun dengan kata hati yang lumayan dahsyat untuk menerima kakang, dengan semua kelebihan dan kekurangannya. Tiba2 aja, hati saya terbuka buat melihat sisi positif dan negatif kalo saya terus dengan Mr K atau saya terima kakang atau saya terima teman lama saya itu.

Yah, secara rating, score kakang memang jauh lebih unggul dibandingkan dengan dua yang lain. *Memangnya festival pelem?*

Hihihi,,, tapi, saya masih ragu. Maksudnya, ini jawaban atas shalat istikharah atau cuma saya aja yang iseng main rating2 atas ketiga cowok tersebut. Hush! Kenapa saya mesti main rating2an untuk sesuatu yang “urgent” buat masa depan saya.

Pagi itu, saya memutuskan buat menghubungi ketiganya via sms. Sms pertama yang akan saya kirim adalah jawaban “ya”, yang berarti dua sms lain jawabannya “tidak” *meski mungkin isinya bukan tidak2 amat, yaaa… pake basa basi dulu kaleeee*.

Saya shalat istikharah lagi pagi itu, dan minta buat keteguhan hati saya, seteguh-teguhnya, juga mohon bimbinganNYA. Dan, saya juga bener2 mohon bimbingan Allah SWT, tentang sms pertama itu akan sampai pada siapa. Deg-degan banget deh melakukannya.

Saya tekan Messages-Write Messages.

Ass. Oke, aku terima lamaranmu buat jadi istrimu. Ma kasih. Wass.

Saya tekan Options-Send-Search……

eng ing eng… ini dia…..yang bikin deg2annya. Tangan saya mendadak dingin banget sekaligus merinding.

Masih searching dan ga tau gimana ceritanya akhirnya nama kakang lah yang saya tekan Fahmi-OK. Padahal, bukan namanya yang pertama muncul di layar waktu saya masih searching. *Masih teringat, kebayang kalo saya salah kirim sms, misalnya ke…. Ali Muakhir (salah seorang editor DAR MIZAN) atau ke Aa Gym gitu…secara nama mereka waktu itu ada di phone book hapeku…hahahaha*

Ya sudah, dengan sms garing itu, saya sudah yakin, dialah orangnya. Berarti Mr K dan teman saya yang satunya dapet sms berisi penolakan.

Saya kira, 30 menit kemudian waktu kakang nelpon saya, dia bakalan jingkrak2 setelah baca sms saya. Tanggapannya biasa2 aja *memang dia mah orangnya ga ekspresif*.

Lalu, kenapa baru 30 menit kemudian dia telpon saya? Karena waktu saya sms, dia masih harus menyelesaikan sisa 15 menit dari kuliah Fisika Kuantum-nya dan mencari telepon umum koin di salah satu sudut kampus itebeh yang kalo boleh harus cenderung sepi dari suara2 mahasiwa2 yang baru keluar dari ruang kuliah.

Ya, setelah dia terima jawaban saya itu, dia lalu bisa konsentrasi ngerjain TA nya sampai beres *meski banyak sandungannya* lalu sidang, wisuda dan…… KERJA!!!

Ya, sebulan setelah wisuda kakang keterima kerja di perusahaan yang sampai sekarang dia kerja. Seminggu setelah diterima kerja, kakang ngomong ke bapak buat “minta aku”, dua minggu kemudian, aku diajak ketemu ama ortu asuhnya-berhubung jadwal pak ustadz ortu angkat kakang padat, minggu berikutnya saya ketemu lagi sama ibunya dan kakak2nya di Garut, trus sebulan kemudian keluarga kakang datang buat melamar saya.

Tadinya, sih, keluarga kaka
ng mintanya sebulan atau 2 bulan dari situ bisa menikahkan kami, tapi, bapak mau umrah 2 minggu setelah hari lamaran itu. Trus, adik bungsuku mau dikhitan sepulang bapak dari sana, juga adikku satu lagi mau masuk SMA. Pasti berat secara finansial, ya, kalo sebulan atau 2 bulan dari hari lamaran, trus bikin “hajatan” meski ga besar2an, tetep aja keluar duit.

Dan ternyata, sepulang umrah, bapak sakit lumayan lama sekitar 1,5 bulan. Dan, waktu menikahkan kami, alhamdulillaah, bapak sudah sehat.

Jadi, yang buat saya yakin buat nikah sama kakang? I just knew it, from the bottom from my heart…. Kalo kamu?

Advertisements

18 thoughts on “Apa yang Membuatmu Yakin?

  1. estherlita said: walah panjang setorinya kalau saya…. ntar dulu ah semedi dulu… he he he

    oya? jadi penasaran pengen nunggu setorinya Tante ama Oom…..

  2. p3n1 said: dia masih harus menyelesaikan sisa 15 menit dari kuliah Fisika Kuantum-nya

    ehem … secara akyu juga sempat kuliah fisika kuantum (dan syukurlah kali ini nggak ngulang, dapet C langsung “BUNGKUS!”, jangan2 kenal juga nih sama Mr. Kakang? Hehehehehehe

  3. nurmauliddiyani said: Oooooo….jadi gitu critanya….

    sebenernya sebelum dia nembak, panjaaaaaang banget ceritanya…cuma, ya, yang udah deket2 aja jadinyasoalnya, kalo dibikin cerita tentang pertama kenal sampai dia ngelamar, bisa bikin trilogi yang tebel2…. hahahaha….

  4. mmlubis said: secara akyu juga sempat kuliah fisika kuantum (dan syukurlah kali ini nggak ngulang, dapet C langsung “BUNGKUS!”, jangan2 kenal juga nih sama Mr. Kakang?

    kalo ga salah itu kuliah ngulang deh, eh, pendalaman, waktu dia ngambil Fisika Kuantum itu… heheheKakang dari jurusan Fisika 99… dan dia kuliah itu Fisika Kuantum awal taun 2004, kalo ga salah

  5. p3n1 said: Kakang dari jurusan Fisika 99… dan dia kuliah itu Fisika Kuantum awal taun 2004, kalo ga salah

    Sigana mah tau lah Teh, meskipun tau wajah doank nggak kenal nama. Soalnya akyu sering ngulang mata kuliah fisika, sampe barengan angkatan ’99 hikhikhik …. (memalukan!) Bahkan sempat kasus sarmud waktu mata kuliah mekjut (maap jangan ngeres, ini mah singkatan dari mekanika lanjut), syukurlah lolos. Dan syukurlah taun 2004 udah wisudaaaaaa … (yang membuat ortu dan dosen pembimbingkuh lega hikhikhik)

  6. mmlubis said: Dan syukurlah taun 2004 udah wisudaaaaaa … (yang membuat ortu dan dosen pembimbingkuh lega hikhikhik)

    hehehehe…..tenang… tenang…saya juga baru lulus taun 2003 akhir dan diwisuda awal 2004hehehe… asa bucat bisul, nyaa

  7. wah….gitu yach caranya ngajak nikahan. hmm..hmmm..hmmm..kayaknya bisa ditiru nich…Akangnya pinter banget ambil hati Teh Peni..hehehe…Pokoknya Slow Motions dech kayaknya..Pelan tapi pasti…hehehe..:)Asyik..dapet ilmu lagi…!!!!

  8. dellard said: wah bu…asik juga ni kisahnya..gitu to ternyata heuheu..wiiiiiww masubnya tipsentrik.yahhuuu.

    hehehehe….jadi aja tau, yaaa… :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s