Uncategorized

“Bencana” Pendidikan Nasional di Indonesia

Shock banget deh, baca KOMPAS cetak pagi tadi. Ada 4 siswa SMU mencoba bunuh diri gara2 ga lulus UN (Ujian Nasional). Malah saya baca di sini, ada seorang siswi yang sudah diterima di IPB lewat PMDK (apa sekarang namanya masih itu?) harus mengubur impiannya, karena nilai Matematikanya < 4,26. Karena standar kelulusan UN untuk mata pelajaran Matematika 4,26 minimalnya. Secara nilai yang lain dia mendapat angka 8.

Yang bikin anak2 ini punya niat buat bunuh diri: pastinya mereka merasa malu. Karena untuk tahun ini, ga ada ampun sama sekali buat yang ga lulus: MEREKA HARUS MENGULANG SEKOLAH DI KELAS TIGA. Secara tidak ada ujian ulang atau remidial bagi mereka yang tidak lulus UN.

Haloooooo?????!!!!

Apa itu yang jadi patokan standar? Setelah mereka sekolah selama 3 tahun, lalu kelulusannya CUMA ditentukan oleh ujian yang ga lebih dari seminggu? Trus, apa ga dipikirin juga tuh, faktor psikologis anak menjelang ujian. Ada yang saking gugupnya sampai jadi sakit? Atau nggak konsen ngerjain ujian?

Semalam saya dengar di radio, seorang pakar “evaluasi ujian nasional” mengatakan, bahwa sebetulnya Ujian Nasional itu harusnya tidak demikian. Sebab, di negara2 maju macam Belanda yang kebetulan sistem pendidikannya diikuti oleh Indonesia, Ujian Nasional menentukan kelulusan sudah ditiadakan. Yang ada adalah: Ujian Seleksi Masuk Sekolah, guna menyaring calon siswa di sekolah baru.

Menurut beliau, ini sudah pelanggaran hukum dan bisa dituntut. Sayang, saya tidak mencatat apa yang dibicarakan semalam, saya hanya mengingat bahwa UN adalah pelanggaran hukum, terutama sudah terjadi bencana “percobaan bunuh diri” pada anak yang tidak lulus. Dan ini berarti BENCANA NASIONAL.

Yah, saya cuma bisa bertutur di sini, ikut merasakan mereka yang merasa malu karena tidak lulus sebab terganjal satu nilai saja. Saya cuma bisa mendoakan dan berharap, ke depannya, pemerintah memikirkan kembali sistem EBTA/NAS seperti yang saya lalui dulu sejak SD-SMA, dimana nilai EBTANAS (NEM) itu memang dijadikan sebagai modal untuk masuk ke sekolah jenjang berikutnya. Sementara untuk kelulusan selain dari EBTA/NAS sendiri, nilai harian juga diikutsertakan. Wallaahu’alam….

Advertisements

15 thoughts on ““Bencana” Pendidikan Nasional di Indonesia

  1. p3n1 said: ada seorang siswi yang sudah diterima di IPB lewat PMDK (apa sekarang namanya masih itu?) harus mengubur impiannya, karena nilai Matematikanya < 4,26.

    Iya memang, ini mah “bencana” nasional. Hasil belajar 3 taun cuma bergantung sama tes yang cuma beberapa hari.Sepupu temen saya (seangkatan sama kami juga) dulu sekolah di Taruna Bakti (Di Tarbak mah kan lumrah nggak naek & nggak lulus, nggak kaya’ di sekolah negeri yang bisa naek tajong). Dia udah ikut bimbingan SR, bimbingan UMPTN, ari pek teh … nteu lulus SMA. Untung dia nggak PMDK (soalnya memang anaknya males dan baong, hehe), plus jaman dulu mah belum musim pendaftaran perguruan tinggi sebelum lulus SMA. Untung aja kuat mental (atau karena memang baong we nya?) jadi dia mah cengar-cengir aja (sementara ortunya bete karena udah keluar duit buat bimbingan)

  2. mmlubis said: Iya memang, ini mah “bencana” nasional. Hasil belajar 3 taun cuma bergantung sama tes yang cuma beberapa hari.Sepupu temen saya (seangkatan sama kami juga) dulu sekolah di Taruna Bakti (Di Tarbak mah kan lumrah nggak naek & nggak lulus, nggak kaya’ di sekolah negeri yang bisa naek tajong). Dia udah ikut bimbingan SR, bimbingan UMPTN, ari pek teh … nteu lulus SMA. Untung dia nggak PMDK (soalnya memang anaknya males dan baong, hehe), plus jaman dulu mah belum musim pendaftaran perguruan tinggi sebelum lulus SMA. Untung aja kuat mental (atau karena memang baong we nya?) jadi dia mah cengar-cengir aja (sementara ortunya bete karena udah keluar duit buat bimbingan)

    nah, kalo sepupu temanmu itu mah laen, may, kasusna….soalna kan dia sekolahna di Tarbak, jadi teu era2 teuing meureun mun teu lulus teh, da di ditu mah eta teh hal anu lumrah, secara di situ, emang nilai prestasi sehari2 ikut menentukan faktor kelulusan si anaknah, untuk kasus ini? faktor keulusan siswa tidak juga ikut dilihat dari prestasi keseharian melainkan cuma lewat Ujian Nasional yang 3 hari itu aja.

  3. p3n1 said: nah, untuk kasus ini? faktor keulusan siswa tidak juga ikut dilihat dari prestasi keseharian melainkan cuma lewat Ujian Nasional yang 3 hari itu aja.

    iya, mana nggak ada susulan lagi ya? sungguh pemerintah yang anehhhhh …(padahal di buku Totto Chan, Jepang taun 40-an aja bisa bikin pendidikan yang bagus)

  4. mmlubis said: padahal di buku Totto Chan, Jepang taun 40-an aja bisa bikin pendidikan yang bagus

    ya, dan dalam menerapkan pelajarannya sama sekali ga ada paksaan. Meski dikasih tau materi pelajaran hari ini belajar apa aja, tapi….. siswanya bebas mau belajar yang mana dulu, yang penting materi belajar yang sudah ditentukan hari itu selesai dan guru bener2 jadi pendamping. trus, cara belajarnya bikin siswanya betah banget, selain desain ruangannya dibuat sangat menyenangkan, yaaaapantes aja pak Kobayashi selalu jadi kenangan buat murid2 Tomoe… abis bliau memang kepsek yang so much fun dan bisa bikin belajar jadi sangat menyenangkan

  5. mmlubis said: iya, mana nggak ada susulan lagi ya? sungguh pemerintah yang anehhhhh …(padahal di buku Totto Chan, Jepang taun 40-an aja bisa bikin pendidikan yang bagus)

    Seharusnya ada, dan itu fungsi dari Pendidikan Alternatif seperti Kejar Paket C (setara SMA) atau SMA Terbuka, tapi sampai sekarang saya nggak dengar pernyataan dari pemerintah yang menganjurkan siswa yang nggak lulus ke sana.Bahkan seharusnya orang sekolah di rumah aja bisa (home schooling)

  6. muhamadikhsan said: Saya sudah ramalkan ini pasti bakal terjadi

    wah, hebattt….!! sudah bisa meramalkan ini pasti bakal terjadi…tapi, ya juga sih…kebayang kalo adikku atau anakku jadi depresi gara2 UN ini….ga mauuuuuuuuuuuuuuuuu!!!!!!!!!!

  7. muhamadikhsan said: Seharusnya ada, dan itu fungsi dari Pendidikan Alternatif seperti Kejar Paket C (setara SMA) atau SMA Terbuka, tapi sampai sekarang saya nggak dengar pernyataan dari pemerintah yang menganjurkan siswa yang nggak lulus ke sana.

    masih ada gitu Kejar Paket C? Rasa2nya udah lama ga denger tentang Kejar Paket C itu, yaaaatapi, seperti yang mas Ikhsan bilang sebelumnya, sepertinya pemerintah bener2 kudu mengkaji, tuh, tentang UN…

  8. estherlita said: aduh…. pendidikan ditanah air makin lama makin ancur…. (yang udah lulus SMA thn 76…..)

    iya, Tante…tambah amburadul…. hiks….

  9. saya inget juga, tadinya test masuk univ juga macam2 hampir tiap tahun ganti, mula2 di tahun saya ikut namanya skalu, lalu tahun2 kemudian jadi skasu, terus ganti jadi apalagi lupa, inget2 ada sipenmaru lalu entah sekarang apa….Juga gitu sistem pendidikan, jaman saya kita tuh mundur 2 kali, waktu Sd kalau gak salah dari Juni mundur ke desember, lalu entah kapan lagi mundur lagi ke Juni akhir tahun ajaran, jadi selama saya sekolah udah rugi 1 tahun, belum lagi ada EYD dari huruf indonesia lama ke ejaan yang disempurnakan.jaman saya belum ada ipk, kuliah saya (UKI Cawang) masih pake sistem kredit tapi nilainya ya tetep angka2 : dari angka mati sampai angka 6, 7 atau 8 dst gitu aja…jadi gak ngerti apa itu ipk2 an…sekarang anak saya lain lagi , pake grade bukan kelas, sistem nya juga beda pake angka tapi nilainya 80% dari 24 pertanyaan.nah jadi angkanya harus ngitung ndili.kalau raport itu baru dikasih nilai, tapi masih ada tulisan dari sekian % …waduh puyeng…malah sekarang modelnya abis ulangan umum libur, baru terima raport kalau udah liburan…lha piye…kecuali yang lulus dapt langsung yang mau pindah dapat langsung.berarti kan raportnya udah beres sebetulnya cuman gak dikasihkan ya ? aneh kan ?

  10. mielnschatz said: 😦 sedih banget ya.. kemaren juga sempat nonton acaranya di tv.. duh

    iya…aku ga sempet nonton tv, siiiberhubung aku punya adik di SMA, baru kelas 1, siiijadi ikut kuatir juga, mana dia gampang sutris lagiiii

  11. malah ada yang udah diterima di Jerman, tapi gagal juga karena nggak Lulus. Masalah bunuh diri sih saya sayangkan ya, gimanapun remaja kita kudu belajar menerima kegagalan, gimanapun ini ada hikmahnya, kegagalan bukan akhir dunia, daripada ninggalin dunia tapi nggak diterima di akhirat?

  12. laurakhalida said: Masalah bunuh diri sih saya sayangkan ya, gimanapun remaja kita kudu belajar menerima kegagalan, gimanapun ini ada hikmahnya, kegagalan bukan akhir dunia, daripada ninggalin dunia tapi nggak diterima di akhirat?

    mungkin, bukan masalah “harus belajar menerima kegagalannya”tapi, sistem dari UN sendiri seperti yang sudah dibahas oleh mas ikhsan di blognya, harusnya membuat pemerintah sadar, akan “perbuatannya” tentang UN dan dampaknya yang “dahsyat” ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s