Uncategorized

Di Balik “Kapan, Nih????”

Pernah dapet pertanyaan ini, ga? “Kapan, nih?”
maksudnya, kapan kamu lulus kuliah, kapan kamu nikah, kapan kamu punya anak, dll….

Jadi inget celetukan seseorang (saya lupa, yang pasti mah ada di bukunya Ninit Yunita yang judulnya Test Pack), itu pertanyaan lingkaran setan. Maksudnya, sebelum nikah pertanyaannya, kapan nikah? Setelah nikah, pertanyaannya, ‘kapan punya anak?’, setelah punya anak, pertanyaannya ‘kapan dikasih adik?’, setelah anaknya gede, pertanyaannya ‘kapan mantu?’ ‘kapan punya cucu?’ dst… dst……

Teringat ke pengalaman saya sendiri, waktu saya kuliah, dan tak kunjung menunjukkan akan segera lulus , pertanyaan yang jadi lalapan saya sehari-hari adalah,”Pen, dah lulus? Kapan sidang? Cepetan beresin, dong, TA-nya, biar cepet kerja, cepet nikah, dst..dst…”

Usai saya lulus kuliah (akhirnya), pertanyaan yang kemudian menghinggapi saya adalah,”Kapan nikah? Cepetan, dong…., kelamaan ntar bulukan loh!”

Daaaannnnn…. setelah saya nikah pun…. masih ada pertanyaan lain… “Udah isi???? Sengaja ditunda, yaaa?????”

kayaknya kalo nurutin orang lain mah ga ada puasnya dalam bertanya, yaaaaa……
saya sempet merasa stres dan bete berat waktu satu persatu orang yang nikah setelah saya menikah, hamil. bete. bete. bete. malah, beberapa malam kapan itu, tiap malam saya lalui dengan tangis. kesel, sih. malah, saya jadi sensi banget, deh!!! rasanya, tiap ada orang hamil yang lewat, atau iklan box beras yang saat itu lagi gencar2nya tayang *di iklan itu, si box beras ada timernya, nah, iklan itu cerita kalo si nyonya terakhir dapet haid pas ngisi beras dan setelah si beras abis si nyonya ini blum dapet haid juga*, kayak nyindir saya abis2an. blum lagi, di infotainment yang rajin diikuti orangtua saya, rame banget dengan seleb2 yang hamil….

pernah juga, setahun sebelum saya nikah, saya dan teman2 ngumpul di suatu acara yang tuan rumahnya adalah sepasang suami istri yang cukup lama menikah, namun belum dikasih momongan. salah satu tamunya bertanya pada si nyonya rumah,”mbak, sudah isi?”
ya, seperti biasa, jawaban si nyonya rumah adalah,”belum.”
saya kira cuma sampai di situ, ternyata si tamu itu malah ngomong,”wah, udah lama nikah, kok, blum isi juga, ya? tetangga saya baru nikah dua bulan, sekarang sudah isi, lho… dia langsung isi…”

waaaa….. apa maksudnya si tamu ini ngomong begitu, sih???? hampir aja saya nyolot ke tamu itu, kalo ga inget, bukan saya tuan rumahnya dan tamu itu adalah seorang ibu yang anaknya udah beranjak dewasa (maksudnya orangtua getttoooo…)

apa urusannya, sih, pake ngomong2 kayak gitu??? bukankah soal rezeki, anak, jodoh, itu urusan Allah SWT!!! Bukan kita yang ngatur2. kalo emang blum dikasih Allah, ya mau apalagi?????

sekarang, setelah saya hamil, saya semakin melihat teman2 saya yang belum juga dikaruniai putra/putri meski usia pernikahan mereka sudah lebih dari setahun. mereka tampak tegar, tampak baik2 aja. mungkin mereka dah terbiasa dengan pertanyaan2 seperti itu, yaaaa…. *pasrah dot com*
lalu, saya juga kembali melihat teman2 saya seusia saya atau yang usianya lumayan jauh di atas saya, yang belum ketemu dengan jodohnya. mereka tampak tegar2 aja. atau mungkin mereka juga sedih, hanya saja, mereka sedang pasrah.

kenapa, sih, mereka ga didoakan aja, semoga mereka segera mendapat momongan? atau segera menemukan jodoh mereka??? daripada sekedar bertanya hal2 seperti itu yang justru menambah beban mereka???? saya yakin, dengan mendoakan mereka, akan mendatangkan kebaikan, ga cuma buat mereka tapi juga buat kita. tul, ga????

Advertisements

30 thoughts on “Di Balik “Kapan, Nih????”

  1. muharis said: he..he., lucu !!!jadi lingkaran setan yah..!!??, wah..wah..salam kenal mbak !!!

    salam kenal juga, mas aris….heuheu.. iya, deh, kayaknya jadi semacam “lingkaran setan” gitu, dehabis, udah kelar yang itu, pasti ada pertanyaan yang lain…. heuheuya, kan???

  2. di iklan itu, si box beras ada timernya, nah, iklan itu cerita kalo si nyonya terakhir dapet haid pas ngisi beras dan setelah si beras abis si nyonya ini blum dapet haid jugaaku tau!!..cakra kan??..=)

  3. Saya juga suka sebal sama pertanyaan-pertanyaan gini Teh. Biasanya sih, yang begini ini orang-orang lain, misalnya tetangga, temen-temen si Emak, sodara2 jauh, atau temen2 yang suka berkesan “nyuruh” (maksudnya sih mungkin nasehatin, tapi kok jadi bete soalnya malah mereka yang lebih galak daripada ortu hehehe). Biasa, pertanyaan, “kapan nikah?”. Lebih huekhuek kalo disambung dengan nasihat-nasihat yang panjang lebar. Oh, please duech. Padahal kan ada alasan-alasan tertentu kenapa saya belum juga nikah (yang nggak sedangkal keinginan untuk beli sepatu baru tiap bulan hehehe), yang nggak perlu disiarkan dengan konferensi pers ke seluruh penjuru dunia. Dan kalo udah waktunya, ya memang saya bakal nikah. Bener juga, masih mending kalo didoain, apalagi dikasih angpau buat bulan madu ke Hawaii, hahahaha ….Selain itu, ortu juga cuek-cuek aja kok. Maksudnya, mereka juga nanya dan peduli sih, malah mungkin udah nyiapin sedikit-sedikit. Tapi nggak pernah nanya dengan nada memerintah. Ya kalo iya juga sebetulnya nggak apa-apa sih, namanya juga ortu. Tapi kalo ada orang lain yang nggak tau apa-apa lalu nanya dengan nada menghakimi gitu? Ortu sendiri juga nggak segitunya.(Hehehe … kok jadi curhat begindang. Biasalah, umur-umur segini mah masalah ini sengsitip pisan)

  4. brounie said: aku tau!!..cakra kan??..=)

    seratus buat dek maya!!!!! heuheu…iya, tuh, waktu aku blum hamil, itu iklan gencar bangeteh, setelah aku hamil, ilang deh, tu iklan…apa maksudnya, coba??? *sok kesindiran* hihihihi…..

  5. mmlubis said: Tapi kalo ada orang lain yang nggak tau apa-apa lalu nanya dengan nada menghakimi gitu?

    iya, banget…ini masalah sengsitip, loh….makanya, bener, tuh, kata mas aris, masuk kiri keluar kanan aja….rese, kan, kalo terus2an nurutin apa kata orang????

  6. p3n1 said: makanya, bener, tuh, kata mas aris, masuk kiri keluar kanan aja….

    malah suka nggak masuk telinga kiri dulu da, langsung mental bagaikan ada lapisan tebal di telinga kiri dan nggak mungkin keluar dari telinga kanan da memang nggak masuk! hikhikhik …

  7. mmlubis said: malah suka nggak masuk telinga kiri dulu da, langsung mental bagaikan ada lapisan tebal di telinga kiri dan nggak mungkin keluar dari telinga kanan da memang nggak masuk! hikhikhik …

    hahahaha….baguslah… kalo begindang!!!soalnya, kalo masuk kiri keluar telinga kanan, curiga ada yang nyangkut dan malah jadi kepikiran, deh…. hiks…..

  8. geuleuh dotkom aku jg pernah digituin hiks udah lama nikah kok lom isi, aku aja baru 3 bulanudah isi, gitu cenah huhuhu trus malah bilang ih kan 3 bln cukup tuh buat isi kok ini blon isi2 jg , deziiig

  9. dimyati said: geuleuh dotkom aku jg pernah digituin hiks udah lama nikah kok lom isi, aku aja baru 3 bulanudah isi, gitu cenah huhuhu trus malah bilang ih kan 3 bln cukup tuh buat isi kok ini blon isi2 jg , deziiig

    sabar, ya, kaaa….semoga Allah SWT segera memberimu momongan yang sudah kalian nanti2, yaa…emang, tuh, orang2 yang begitu pada ndak punya perasaan… :s

  10. mmlubis said: Hai Uda Idur, menjawab pertanyaan ini sih mudah saja. Tanya balik aja dengan, “Kapan kemarin?”

    hihihihi…ada2 aja….kok bisa begitu???? hahahahaha….

  11. mmlubis said: Hai Uda Idur, menjawab pertanyaan ini sih mudah saja. Tanya balik aja dengan, “Kapan kemarin?”

    Hehehe…gmana kalo pertanyaannya: ‘Jadi kmaren nih??’…..(hayo peni jawab lagi X))

  12. udaidur said: Hehehe…gmana kalo pertanyaannya: ‘Jadi kmaren nih??’…..(hayo peni jawab lagi X))

    nawar, ah!besok, deh, kalo ga ujan *keukeuh dot com*hihihihihi….

  13. kapankah si sayah teh bu uy…heuheu tapppall ateuhh…btw artikelnya bagus..dikit2 menyangkut si sayah tea..werr..tapi kapan nih bu? sayaheuunn…hahahahaha.

  14. dellard said: kapankah si sayah teh bu uy…heuheu tapppall ateuhh…btw artikelnya bagus..dikit2 menyangkut si sayah tea..werr..tapi kapan nih bu? sayaheuunn…hahahahaha.

    semoga segera dipertemukan dengan permaisurimu, del…..yakin, deh, Allah Maha Pengasih Maha Penyayang…DIA Maha Tahu yang terbaik buatmu, del…..

  15. waaks beuraadd nih permaisurihh, permaisuri teh mahal biaya maintenance nya bu, saya mah phedophilia ajah deh..huahahaha..tapi bener bu..banyak nyang nanyain kapan ini dan itu..kapan begini dan kapan begitu..lieur sihh klo di layanin mah.jadi sudahlah diamkan saja..dan kaflah pun berlalu sambil sedikit nyakakak.

  16. dellard said: waaks beuraadd nih permaisurihh, permaisuri teh mahal biaya maintenance nya bu, saya mah phedophilia ajah deh..huahahaha..tapi bener bu..banyak nyang nanyain kapan ini dan itu..kapan begini dan kapan begitu..lieur sihh klo di layanin mah.jadi sudahlah diamkan saja..dan kaflah pun berlalu sambil sedikit nyakakak.

    werrrr…. permaisuri mu lah, bukan permaisuri orang laen…wah, ga setuju kalo phedophil mah!!!! :Siya, del, sampai dibliin buku segala, ya, del….sudahlah, anggap saja itu teh suatu doa buatmu….siapa tau, dengan kesabaran tingkat tinggi, malaikat2 akan selalu mendoakanmu… aamin….

  17. laurakhalida said: sekarang saya kalo ditanya kapan nikah? balik nanya, “Kapan kamu mau cariin buat aku?” he he

    keren…!!beberapa temen saya jawabnya gitu, dameski udahnya curhat ke saya, “bete!” gitu katanya…. hiks….

  18. klo dah punya momongan, pertanyaannya nambah lagi teh ” kapan mo nambah lagi / kapan mo ngasih dedeknya adek?:P”manusia kan gak akan pernah puas nanya:Dyang bikin stress, klo ditanya, kapan lulus???wuaaaaaa…:((tak taukah mereka, betapa daku menderita karenanya?:-(

  19. ayyesha97 said: klo dah punya momongan, pertanyaannya nambah lagi teh ” kapan mo nambah lagi / kapan mo ngasih dedeknya adek?:P”manusia kan gak akan pernah puas nanya:Dyang bikin stress, klo ditanya, kapan lulus???wuaaaaaa…:((tak taukah mereka, betapa daku menderita karenanya?:-(

    betul itu, terjebak dalam lingkaran setan tea…..yah, bersabar aja, ya, say…..kalo didengerin mah emang bikin menderita abizzzzzz……cuma kita dan Allah yang tau ikhtiar kita sejauh mana…..

  20. kalamunnas la yantahi:omongan manusia memang gak ada habisnya,kalau kita nurutin semua omongan orang bakal sterss nee.salam kenal mbak.doanya selalu buat kita di sudan….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s