Uncategorized

Bingung, ah! *ga tau mau dikasih judul apa*

Kejadiannya semalem, waktu saya dan kakang pulang tarawih…..

Saya dan kakang ketemu gadis kecil yang usianya sekitar dua tahunan gitu, deh… dia asik jalan sendirian… *ibunya di belakang, sih…*

Perhatian saya dan kakang tertuju pada gadis kecil itu. Lucu banget, memang. Anak itu pake jilbab kecil, sambil peluk2 mukena kecil yang terlipat rapi dalam sebuah kantung kecil, dia terlihat bangga banget bisa bawa mukena sendiri . Anak itu jalan sendiri, ga mau terlalu deket sama ibunya… Ngegemesin banget deh pokoknya….

Saya berkomentar ke kakang,”tuh, kalo punya anak cewek mah bisa didandanin pake jilbab kayak gitu, Kang…”
Kakang cuma jawab,” anak cowok juga bisa, kok!” Waaaks!!

Sampai di ujung kompleks perumahan di mana masjid tempat kami tarawih tersebut berada, obrolan kami berdua seputar anak kecil kalo didandanin, sambil mata kami tetep memperhatikan tingkah polah gadis mungil itu yang ga mau kesusul jalannya sama kami… Dan sang ibu, still di belakang kami….


Ga lama, ada sepasang manusia yang juga sama2 pulang tarawih, menyusul langkah kami. Yang anehnya, setelah pasangan ini menyusul langkah kami, tiba2 salah seorang dari mereka (perempuan) meraih si gadis mungil tersebut, sambil berkata,”mau ke mana???”

Anehnya, si perempuan ini ga noleh ke belakang buat make sure apa ibunya ada atau nggak. Gadis mungil itu digendong aja dan dibawanya. Saya dan kakang bingung! Tapi, kami belum bertindak apa2, karena kuatir malah kami yang salah. Maksudnya, siapa tau, perempuan itu emang kenal sama si gadis kecil itu.

Setelah 20 meter dari gerbang kompleks, terdengar suara nyaring si ibu, “Yaya, mau ke mana???”
Persis di sebelah gerbang kompleks itu ada gang, nah, rupanya, rumah si gadis mungil itu ya ada di gang itu.. bukan lebih dari 20 meter dari gerbang kompleks or further…. *soalnya, si ibu gadis mungil itu bermaksud belok ke gang tersebut, bukan masih jalan lurus seperti kami*

Perempuan yang gendong gadis kecil itu berbalik arah. Dengan wajah kaget *plus ekspresi rada2 ga suka juga kayaknya* dia cuma komentar,”Oh, itu ibunya??”

Saya berada cuma 50 cm dari si perempuan itu, jadi bisa lihat jelas ekspresi muka perempuan itu.

Sang ibu berkata lagi,”Yaya ikut sama siapa???”

Lalu, si perempuan itu menurunkan si gadis mungil itu, sementara si ibu gadis mungil itu berkata, “nuhun, Bu…”

Ga lama, si pasangan ini menyusul kembali langkah kami, dan saya cuma berkomentar sedikit setelah kedua orang ini menjauh dari kami,”wah, nyaris terjadi penculikan, nih!”

Kakang yang emang orangnya selalu positive thinking cuma bilang,”mungkin dikiranya ketinggalan ibunya…”

Terus terang, saya ga bisa nyalahin pendapat kakang, tapi, sebagai calon ibu, saya cuma punya pendapat gini:
#1. Kalo emang itu perempuan ga kenal sama si gadis mungil ini, dia pasti akan tanya orang2 yang ada di sekitarnya, “ini anak siapa?” dan ga main gendong dan bawa aja
#2. Kalo emang itu perempuan kenal sama si gadis mungil ini, dia juga pasti akan menyapa terlebih dahulu, minimal dengan pertanyaan,”mamamu mana?” atau pertanyaan lain yang menunjukkan bahwa si perempuan ini emang kenal betul sama keluarga gadis mungil ini.
#3. Saya yakin, seorang ibu tidak akan meninggalkan anaknya jauh di belakang. Seorang ibu akan mengawasi anaknya dari belakang. Sebab, anak umur segitu, biasanya ga mau keduluan langkahnya sama orangtuanya, pengennya ngeduluin.
#4. Pendapat saya pribadi, si perempuan yang main gen
dong gadis mungil ini udah ga bener caranya, sebab, di sekitar dia, ada banyak orang yang bisa dia tanya, kalo emang dia care sama si gadis mungil ini.


Saya ga bermaksud buat suudzhan atau berburuk sangka terhadap perempuan tersebut. Tapi, seiring dengan semakin maraknya kasus penjualan anak di Indonesia, kayaknya kita harus semakin meningkatkan kewaspadaan dalam memperhatikan anak2 kecil yang ada di sekitar kita (anak kita atau anak tetangga). Setuju, ga?

Advertisements

12 thoughts on “Bingung, ah! *ga tau mau dikasih judul apa*

  1. mmlubis said: Memang betul, si Abang juga kalo kedinginan suka minjem jilbab kaosnya si Emak hahahahahahhaha

    gubrak!!!!hahahahaha….. ada2 aja!!!!waktu adik cowokku kangen sama si ibu, dia pake jilbab kaosnya ibu….cowok2 kok pada aneh gini, seehhh????

  2. aduh kok bacanya deg2an…iya aneh juga kalau dilihat, main gendong anak orang aja…banyak emang kasus penculikan anak dan anehnya orang tua kok gak nyadar akan bahaya tsb mengancam…dulu Bamby lagi kecil, kalau ketempat keramaian tangannya tak pegang sampai pernah sampai rumah pergelangan tangannya merah saking takutnya ilang….aku gag mau nyesel belakangan….mending aku gak belanja deh daripada harus kehilangan anak….pokoknya Peni biar gimana pun kita tetap harus waspada banget, bahaya itu bukan maya tapi riil, banyak yang jadi korban, ntar kalau udah jadi korban baru nangis2 padahal tadinya anaknya dicuekin aja jalan sendiri gak diperhatikan…harusnya biar ortunya jalan dibelakangnya tapi mata tuh tetep lah ngawasin si anak, masa gak tau ada orang asing gendong anaknya….terlalu berburuk sangka gak baik tapi terlalu percaya juga jangan, ngikutin jaman aja…. jaman edan ya allert makin ditingkatkan kalau engga konyol sendiri.

  3. estherlita said: terlalu berburuk sangka gak baik tapi terlalu percaya juga jangan, ngikutin jaman aja…. jaman edan ya allert makin ditingkatkan kalau engga konyol sendiri.

    ya, Tante, setuju….berburuk sangka ga baik, tapi waspada harus….. kalo nggak, emang betul, tuh, bakal konyol sendiri…..

  4. idih.. ngeri banget ya pen.. kalo aku pribadi sih, lebih setuju ke arah ‘kayaknya penculikan’.. ya Allah.. untung ketawan ma emaknya.. kalo aku jadi emaknya.. wadoooooooh.. hi… *bergidik ndiri mikirinnya*

  5. mielnschatz said: idih.. ngeri banget ya pen.. kalo aku pribadi sih, lebih setuju ke arah ‘kayaknya penculikan’.. ya Allah.. untung ketawan ma emaknya.. kalo aku jadi emaknya.. wadoooooooh.. hi… *bergidik ndiri mikirinnya*

    a’udzubillaahi min dzaalik…..jangan sampai, deh, Mbak, kejadian ke Anya…kayaknya kita harus tambah memicingkan mata…….lebih awas…. *ga maksud ngajak suudzhan, cuma ngajak waspada aja*

  6. setuju ma teteh!klo mang niat nolong, gk bakalan to the point gitu maen gendong kali ya,,,untung ibunya gak jauh2, wajah seperti gk suka yang mangk memang bisa jadi indikasi mencurigakan,tapi as your husband said, beneran, postivi thinking saja, pan lagi shaum:-)mudah2an teteh dan kakangnya nanti diberi kekuatan untuk menjaga amanahNya, Amiiiiiiin….

  7. ayyesha97 said: mudah2an teteh dan kakangnya nanti diberi kekuatan untuk menjaga amanahNya, Amiiiiiiin….

    aamiin… nuhun doanya….mudah2an kejadian yang saya ceritain ini bisa jadi alert buat kita semua…..

  8. iyah itu ibu-ibu waspadalah..waspaladah..di tipi sering tuh kejadian2 kyk gitu..wiiih..perasaan makin sering yah..mungkin jg salah satu dampak negatif media televisi tuh..keseringan nanyangin kekerasan..wahh ngeuri deh. nah mangka nyah kita mah kudu waspada dan sigap tea..klo kira2 ada bahaya selamatkan anak kecil, anak orang, anak gadis orang, anak tetangga, anak gadis tetangga, maksudnya di amankan keadaannya gituuh.heuheu.

  9. dellard said: selamatkan anak kecil, anak orang, anak gadis orang, anak tetangga, anak gadis tetangga, maksudnya di amankan keadaannya gituuh.heuheu.

    hihihidella mah siap selalu selamatkan anak gadis orang mah 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s