Uncategorized

Nggak Ngerti, deh!!!

Semalem, saya pulang agak telat lagi…
maksudnya, pas lewat kompleks Griya Mas, masjid Baiturrahiim di dalam kompleks itu, udah gelap..pertanda anak2 yang tiap hari ngaji di situ udah pada pulang…
biasanya, saya kalo pulang lewat situ, anak2 yang ngaji di situ lagi nunggu adzan Isya berkumandang….

Begitu sampai rumah, adik saya yang terkecil, sudah menyambut saya dengan,”Mbak, ada pe-er”
udah pasti ini maksudnya PR Matematika…
meski lelah, ngantuk campur lapar, saya membalas sambutannya dengan senyum dan,”bentar, ya, Dek, Mbak salin baju dulu dan nyiapin makan malem kak Fahmi. Adek duluan aja di meja belajar. Mbak gak lama, kok…”

Segeralah saya berganti baju, cuci tangan dan nyiapin makan malam kakang…
dan, saya menghampiri Adek…

“Mbak, Jodi nggak ngerti yang ini.. digimanain???”
Oh, soal uraian… sebenernya penjelasannya ada di buku… tapi, terlalu sulit buat dicerna oleh anak kelas 1 SMP *menurut saya*, terlalu banyak bahasanya dan gak gamblang jelasinnya…

setelah 3 nomor berhasil dia kerjakan, saya suruh dia kerjakan sendiri sementara saya mesti kasih makan Choki dan Iteng (dua dari tiga kucing kami) yang dari tadi ngeong2 terus sejak saya pulang… padahal pas maghrib mereka udah makan, lhooooo!!!

Gak lama… “Mbak, udah, nih!”
saya cek, emang udah selesai, meski masih ada beberapa yang agak salah….
terus, dia bilang kalo PRnya ga cuma 10 soal itu aja… dia nunjuk beberapa halaman lain dan… yang saya hitung cuma di buku paket aja itu udah sekitar 50 soal… plus dari buku LKS sekitar 30 soal lagi…
Ga cuma di situ, mending kalo cuma menguraikan dari soal (82×95) = (90-8)x(90+5) = (90×90) + (-8+5)90 – 8×5 = 7790 aja
tapiiii…. untuk 70 soal lainnya isinya pecahan persamaan kuadrat yang perlu waktu ga sebentar buat ngerjainnya!!

You know what?! Adik saya sekolah siang dan itu tugas dikasihnya hari Selasa sore dan harus selesai Rabu siang ini juga. Dengan catatan: kalo ga selesai ga boleh ikutan ulangan dan artinya ga punya nilai. Catat itu!!!

Terus terang, dada saya sesak sekali. Ingin rasanya saya bolos saja hari ini cuma buat nemenin dia ngerjain PR… dan saya melihat diri saya sendiri seandainya saya yang dapet tugas segitu beratnya juga saya pasti nggak sanggup…

Pertama: semua soal di PR itu belum diterangin di sekolah
Kedua: dalam waktu semalam, adik saya harus ngerjain 80 soal sekaligus!! belum lagi PR lainnya!

Pagi tadi, saya bilang ke ibu untuk komplen ke gurunya. Apa pasal? Saya emang pernah dapet tugas sebanyak itu, tapi nggak cuma untuk semalam. Tugas sebanyak dan sesulit itu minimal perlu waktu dua atau tiga hari dengan catatan emang ga ada PR lain alias cuma fokus ngerjain PR itu doang….Emangnya bisa dikerjain cuma dengan menjetikkan jari??? Bener2 gila, nih, guru….

Saya ingat, bahwa materi yang 70 soal itu pernah saya dapet waktu saya SMA.. bukan kelas 1 SMP…

hiks, saya makin sebel sama kurikulum berbasis kompetensi ini…..

Advertisements

8 thoughts on “Nggak Ngerti, deh!!!

  1. guru matematikan kan mikirnya cuman dia aja yang penting, dan cuman pelajaran dia aja yang harus banyak latihan banyak PR dan pelajaran lainnya biarain….Samaaa, Bamby juga disini ngalamion kayak gini kok, guru matematikanya selalu minta tambahan jam ngajar, minta lebih waktu setiap ada guru yang gak masuk, juga PRnya minta ampun….

  2. mielnschatz said: ya ampun.. itu mah nyiksa.. gila tu guru.. tega banget sih..

    iya, Mbak…semaleman saya jadi stresantara pengen nangis dll, gitucuma kalo nangis kan, ntar si Adek jadi ikutan stres…jadi bingung, pengen protes gimana caranya… hiks….

  3. estherlita said: guru matematikan kan mikirnya cuman dia aja yang penting, dan cuman pelajaran dia aja yang harus banyak latihan banyak PR dan pelajaran lainnya biarain….Samaaa, Bamby juga disini ngalamion kayak gini kok, guru matematikanya selalu minta tambahan jam ngajar, minta lebih waktu setiap ada guru yang gak masuk, juga PRnya minta ampun….

    makanya, Tante… saya jadi mikirgimana anak nggak tambah sebel, bete, trauma sama Matematikaudah mah materinya dikasihnya yang susah, soalnya segambreng gitu….. :((

  4. Untung Jodi punya Mbak yang bisa bantuin dan ngajarin pe-ernya. Gimana yang harus berjuang sendiri, ya… misalnya yang jadi anak tunggal atau anak pertama, yang orang tuanya nggak bisa ngajarin dsb. Tapi mengerjakan 80 soal seperti itu untuk anak SMP, kapan dia tidur dan mainnya? Main menumbuhkan empathy lho, barangkali guru Matematikanya nggak pernah main waktu kecilnya jadi balas dendam…hehehe Atau untuk mengejar prestasi sekolah karena tekanan dari kepala sekolah dan bikin dia suntuk juga? Siapa tahu ‘kan banyak hal di belakang guru matematika itu yang kita nggak tahu. Kalau tanya/diskusi baik-baik mungkin kita jadi lebih mengerti dan nggak jadi marah.

  5. mbakari said: Kalau tanya/diskusi baik-baik mungkin kita jadi lebih mengerti dan nggak jadi marah.

    iya, Bulik..peni dah bilang ke ibu, buat datang ke sekolah dan ngobrol aja ama guru BP atau wali kelas atau bahkan guru matematika nya langsung.. bukan buat demo atau protes, tapi ngajak diskusi aja…soalnya, kasian banget…boro2 ngerti dengan apa yang dikerjakannya, yang ada udah capek duluan….

  6. Keponakan saya juga pernah ngerjain PR matematika 40 soal, bari jeung bete, cemberut, dll, cuma dikasih waktu sehari katanya … Mending kalo dia ngerti, ini mah nggak. Dan mending juga kalo dikasih waktu agak lama supaya ortu/tantenya bisa nerangin, ini nggak juga. Jadi kepaksa tantenya yang satu lagi yang ngerjain sisanya, karena waktunya singkat pisaaaaaan …

  7. mmlubis said: Dan mending juga kalo dikasih waktu agak lama supaya ortu/tantenya bisa nerangin, ini nggak juga.

    nah itu dia masalahnya…bayangin aja, dari 80 soal, tiap 10 soal itu beda2 banget materinyayang satu ke hongkong yang satu ke ciroyom, yang satu ke cijerah, yang satu ke pasar antri…halah, pokoknya ga ada yang sejenis tiap kelompoknyasebel, kan???dan tiap soalnya ga sama juga lagihikssssss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s