Uncategorized

Jadi Ibu di Hari Ibu

Maap, sodara-sodara…
pastinya ini telat banget ceritanya…
ini cerita waktu saya melahirkan 3 bulan lalu
tapi, saya emang baru sempet cerita sekarang…..

jadi bingung, mulainya dari mana… hehehe….

gini aja, deh, mulai dari…
2 desember 2006
kehamilan minggu ke-35
udah mulai rutin senam hamil, periksa kehamilan juga udah mulai seminggu sekali
nah, karena udah mau 9 bulan, dokter melakukan pemeriksaan dalam
pemeriksaan dalam berguna untuk mengetahui ruang panggul juga buat mengetahui apa kepala bayi sudah masuk ke rongga panggul atau belum
hasilnya: kepala bayi belum masuk ke rongga panggul. tapi dokter bilang, masih ada waktu sampai 3 minggu lagi

9 desember 2006
kehamilan minggu ke-36
nanya sama instruktur senam hamil gimana caranya biar bayi cepet2 masuk ke panggul. katanya, banyakin ngepel sambil jongkok dan jalan mundur. kalo posisi bayi sungsang, rajin2 sujud dengan dada menempel di lantai kepala menghadap kiri/kanan, trus tangan ditaruh di pinggang belakang selama 10-15 menit, 4-5 kali sehari.
sorenya periksa kehamilan lagi, waktu usg, kepala bayi malah nyungsep di samping rongga panggul. itulah pertama kalinya saya melihat sosok bayi utuh yang sudah sempurna di dalam perut saya. subhanallaah.

16 desember 2006
kehamilan minggu ke-37
udah usaha sujud dengan dada nempel di lantai, mulai banyak jalan mengitari hutan taman cilaki tiap pagi, mulai sering ngepel sambil jalan jongkok tiap pagi (meski akhirnya sering direbut sama mister kakang…)
waktu periksa kehamilan lagi, sekali lagi periksa dalam… ternyata.. bayi belum juga masuk ke panggul. waktu diperiksa via usg, ketubannya sudah mulai kotor… so???
dokter bilang, “dikeluarin aja, ya… sok, mau kapan?”
sementara saya masih sibuk dengan pikiran saya sendiri: saya pengen melahirkan secara alami (spontan), pengen tahu rasanya mules2 (biar ada cerita…), biaya caesar pastinya muahal, dan lain lain dan lain lain; fahmi dan bu dokter sibuk diskusiin, nentuin kapan mau caesar. akhirnya mereka berdua deal di satu tanggal: 22 desember 2006.
pertimbangannya, tanggal 18-20, fahmi harus ikut raker besar dari kantornya, saya pun terpaksa ambil cuti tahunan karena udah pasti fahmi ga bisa diganggu gugat kalo saya kenapa-kenapa.
keluar dari ruang dokter, saya dan kakang bawa surat dari dokter menuju ruang operasi buat registrasi tempat operasi. 22 desember 2006, jam 06.00.

21 desember 2006
kehamilan minggu ke-38
masuk kantor setengah hari, siang saya dijemput kakang. kebetulan ibu mertua juga datang siang itu. sore, saya dan kakang ke rs buat kontrol kehamilan yang terakhir kalinya. saya kan pernah memohon untuk dicek sekali lagi kemungkinan adanya persalinan normal.
nah, sore itu diperiksa lagi…
“dok, saya stres!”
“kenapa? ibu kena 4s, ya?”
“4s apaan, dok?”
“sindroma sebelum sectio sesar”
“dokter bisa aja… saya takut, niiihhh…”
“kan saya udah bilang, ibu ga usah takut. pasrah aja dan banyak dzikir sama Allah. lagian, operasinya ga lama dan ga sakit, kok.”
halah, si dokter. ya iyalah ga sakit, wong dibius… cape deehhhh…..

pas diperiksa, dokternya nanya, “bu, mules, ga? ini udah kontraksi, lho!”
“ha?? masa, seh? ga terasa mules apa2 tuh…”
“masa, bu? ini kontraksi…., keras begini..”
lalu dilakukan pemeriksaan dalam
ya, hasilnya tetep…
meski udah kontraksi, si bayi tetep masih jauh dari rongga panggul
“kita jadi operasi, ya, bu, besok?!”
ya mau gimana lagi, wong udah ada kontraksi tapi bayi ga masuk panggul… pasrah saja
itu artinya malam itu, jam sembilan, saya sudah harus masuk ke rs hermina buat persiapan menjelang sectio….


ceritanya dilanjutin ntar lagi, yaa…..

Advertisements

8 thoughts on “Jadi Ibu di Hari Ibu

  1. p3n1 said: ceritanya dilanjutin ntar lagi, yaa…..

    mbak Peni!!!Tolong ya… kalo cerita itu mbok yao jangan dipotong-potong… bikin orang sesak napas aja…Aye cepet diterusin ceritanya… biar aku nanti cerita sama te Yanti gak sepotong-sepotong… gitu lhoo… 😦

  2. oomdiet said: mbak Peni!!!Tolong ya… kalo cerita itu mbok yao jangan dipotong-potong… bikin orang sesak napas aja…Aye cepet diterusin ceritanya… biar aku nanti cerita sama te Yanti gak sepotong-sepotong… gitu lhoo… 😦

    keburu dipanggil buat meeting, ombentar lagi, yaaa…. hehehe

  3. estherlita said: padahal baru minggu ke 37 bisa udah kotor ya ketubannya, Bamby 43 minggu diperut kalau gak salah , tapi ketubannya masih bersih…lain2 emang ya….

    mungkin juga karena dia terlilit tali puser yang pendek, tantejadi asupan oksigennya kurangeh, ga ngerti juga….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s