Uncategorized

KAPOK!!!

Gue emang bukan ahli di bidang perbahasaan. Gue termasuk book lovers, meski tingkat kecintaan gue ga parah2 amat. Ga semua buku gue lalap, tapi setidaknya gue suka baca buku. Gue juga suka nulis, meski tulisan-tulisan gue belum pernah gue sengaja memuatkannya ke media-media. Kenapa? Gak pede? Mungkin. Atau kadang gue males ngeprint dan mengirimkannya ke luar. Satu hal lagi, kadang gue males ngedit ulang tulisan-tulisan gue. Maksud “tulisan” di sini, ga termasuk blog, yah! “Tulisan” di sini maksudnya cerpen atau novel gitu, deh. Tapi, meski begitu, gue ga asing di dunia kepenulisan. Tulisan-tulisan gue dulu sering banget menghiasi buletin internal PAS.

Sampai suatu hari di tahun 2004, gue ditawarin buat ngedit sebuah buku. Bukan buku yang sedemikian dahsyat pentingnya, kok. Kumpulan cerita FLP Aceh. Tapi buku itu penting buat gue, karena itu buku pertama yang gue edit. Cuma, setelah gue ngedit buku itu, gue mendadak ilfil bahkan kapok buat ngedit buku lagi.

Waktu gue dapet job ngedit ini, ga pake surat tugas gitu, sih. Kenapa bisa begitu? Ceritanya ada seorang karyawan sebuah penerbitan yang juga seorang penulis terkenal di Bandung (sebut saja dia Mr.X), bertugas ngedit buku itu. Sebenernya itu bukan main job dia, dia cuma dimintain tolong, coz editor utama buku tersebut ga sanggup ngedit buku itu secara gawean dia seabrek. Setelah ada di tangan Mr.X, ternyata Mr.X ga sanggup ngerjain juga, secara dia sendiri lagi banyak tulisan yang mesti diselesaikan. Jadilah, si Mr.X minta tolong ke gue buat ngeditin buku tersebut dengan perjanjian pembayaran 70-30% dari jumlah fee yang akan dibayarkan (70% nya buat gue, 30%nya buat dia), plus nama gue bakal dicantumin sebagai editor. Selain itu, gue akan dikasih beberapa buku hasil editan gue tersebut. Waktu buat gue 2 hari aja, soalnya 3 hari lagi tulisan2 tersebut harus segera masuk lay outting.

Jadilah gue begadang, memicingkan mata selama 2 hari 2 malam, karena jujur aja, tata bahasa sebagian penulis tersebut (yang 70% penulis baru) lumayan acak-acakan dan sangat emosional, sehingga sulit buat dinikmati. Tugas editor kan, untuk membuat sebuah tulisan menjadi bisa dinikmati orang banyak?

Kelar kerjaan dalam 2 hari, gue segera menemui Mr.X buat menyerahkan kerjaan tersebut. Mr.X bilang, di penerbitan tersebut editor atau penulis baru dibayar setelah buku terbit. Oke, gue tungguin.

Oya, sebelumnya, gue sempet koar-koar ke beberapa temen gue *sekalian promosi juga* kalo buku editan gue bakal segera hadir. Gue kasih tau judulnya, dll.

Ada lah sekitar 2 apa 3 bulan setelah kerjaan gue ngedit kelar, gue di sms ama seseorang yang maniak buku. Dia sms, ‘buku kumpulan cerita FLP Aceh udah keluar, tapi, kok, nama editornya bukan kamu?’

Ha? Serius?

Gue langsung cabut ke Gramedia, buat ngecek. Oh…lutut gue lemes. Semua cerita itu gue yang edit, tapi begitu gue lihat halaman yang ada nama editornya, ternyata nama editor semula (yang katanya ga sanggup ngerjain editan itu).
Even nama Mr.X pun ga ada (yang ini sih gue ga peduli, yang penting itu nama gue ga ada!!!).

Gue belum protes ke Mr.X. Gue masih mingkem. Sampai suatu hari, gue emang ada perlu ke Mrs.X, gue dateng ke rumahnya. Mrs.X itu istrinya Mr.X. Gue disambut pembokatnya. Pembokatnya ngasih beberapa titipan Mrs.X, karena Mrs.X buru-buru ke rumah sakit nganterin anaknya. Titipan-titipan itu emang udah gue minta sebelumnya ke Mrs.X. Begitu gue beranjak ninggalin rumah Mr.X, si pembokat buru-buru manggil gue. Ada titipan lagi. Duit 60 rebu, terdiri dari 50 rebu dan 10 rebu yang sudah sangat lecek.

“Apaan, nih, Bi?”
“Kata ibu, ini dari Bapak.”
“Buat apa, ya?” –> sampai di sini gue masih ga ngerti.
“Neng tanyain aja sama ibu nanti, ya. Da saya mah cuma disuruh nyampein aja.”
“Oke. Nuhun, ya, Bi…”
“Sami-sami…”

Gue sms Mrs.X soal duit itu. Dibales sama Mrs.X, katanya itu honor ngedit buku kumcer itu.

Haaaa????

Gue emang ga tau berapa jumlah persis yang diberikan 100%nya. Kalo 70% nya dapet 60rebu berarti total fee ngedit buku kumcer itu adalah 85rebu????
wow! jumlah yang SANGAT fantastis!!!

Rasanya gue adalah editor buku tersial saat itu:
1. honor 60rebu dengan uang lecek, tanpa amplop, even kuitansi yang harus gue tanda tangani sebagai bukti terima bahwa gue emang bener-bener editor buku tersebut
2. nama gue tidak tercantum di buku tersebut melainkan nama orang lain, padahal yang kerja gue!
3. ga ada permintaan maaf dari pihak manapun
4. dan, karena nama gue ga dicantumin, maka hak gue buat dapet buku hasil editan gue juga melayang

Argh! Layak, ga, sih, kalo gue ngerasa dimanfaatin atau ngerasa “dianiaya”? Huhuhuhu…
Emang, sih, itu kejadian udah 3 tahun yang lalu. Tapi, r
asanya kalo sekarang-sekarang gue ditawarin lagi jadi editor dengan cara seperti itu….nggak, deh! KAPOK!!!!

Advertisements

6 thoughts on “KAPOK!!!

  1. Pahit, lain kali minta kontrak, kontrak aja bisa diingkari… balikin aja duitnya mbak … kasi note… “berapa,sih honor sebenarnya …gue beli deh duit lu”

  2. p3n1 said: Ceritanya ada seorang karyawan sebuah penerbitan yang juga seorang penulis terkenal di Bandung (sebut saja dia Mr.X)

    Hmmm…. siapa ya orang ini, perasaan karyawan sebuah penerbitan yang juga seorang penulis terkenal di bandung juga ga banyak ya… hmmmm….. Ibu Peni, yang seperti ini namanya suborder, secara pribadi, aku sebel banget lho, sama yang begini. Waktu jadi editor, kalo ada penerjemah yang ketahuan ngasihin kerjaannya ke orang lain, pasti langsung aku blacklist deh!! *Emang, aku galak banget, hahahah* Memang pastinya ga ada kontrak buat jeng peni, karena kontrak dari penerbit pasti ditujukan buat Mr.X, dan Mr. X ga akan bilang ke penerbit karena tindakannya ini akan dipandang tidak jujur oleh si penerbit. Btw, honornya at least Rp.500rb kali ya…Oke deh, bu, jangan kapok ngerjain buku ya, tapi nanti2 pake jalur resmi aja, ngelamar ke penerbitnya. Semangat!!!

  3. sama dengan Suze Antie, aku juga sebellll … malah dulu atasan kami ada yang sampe ngasi surat teguran lho! hebat ndak, hahaha …sekarang juga, biarpun kerja rodi sampe begadang, aku selalu berusaha menjaga agar ndak suborder, nanti diblacklist hahaha … (nggak sih, legian tanggung jawab moral juga sebagai pekerja buku meskipun genjring hehe)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s