Uncategorized

Harusnya Tukul Malu Atau…? Auk Ah Gelap!!!

Bosen, deh, ga di mana ga di mana, slogan yang sering diucapkan Tukul Arwana di acara Empat Mata selalu ditiru. Kalo cuma istilah “kembali ke laptop” mungkin ga masalah. Ini ucapannya “sobek..sobek..”, “katro”, dan lainnya. Belum lagi ulahnya yang cipika cipiki ama seleb2 cewek yang meski jam tayangnya bukan prime time, tapi kan masih banyak anak2 yang “on” jam segitu. Dunno, siapa yang bisa disalahin soal ini, tapi ini kan bukan contoh yang baik. Secara, halooooo, yang nonton dia tuh banyak banget (dan sayangnya kalangan menengah ke bawah utamanya, adalah fans beratnya dia…hiks).

Nah, untuk ulahnya tersebut, anak2 SD di Surabaya pun mendemo Tukul.

Tau reaksinya? Dia malah cuek dan menanggapi bahwa itu sah2 aja dan dia akan tetap nyosor.
Nah, yang kayak gini, neh, yang merusak moral anak bangsa! Wong “teladan”nya aja ngajarin yang ga bener. Harusnya Tukul malu. Tapi, ya…, mungkin dia sudah terlanjur terlena dengan kontrak Rp.20 jeti per episodenya. Jadi, kalo soal “katro”, “sobek2”, “cipika cipiki” merupakan bumbu untuk memenuhi nilai kontrak yang segitu dan membuat dia “digemari”, pastinya dia ga akan mengubahnya, ya…

Satu pertanyaanku sebagai public figure apa dia peduli dengan pendidikan anak bangsa Indonesia?

Selamat Hari Pendidikan Nasional, semoga profesi, ilmu dan harta kita ikut berperan dalam suksesnya pendidikan anak bangsa, semoga bangsa kita semakin cerdas
.

foto diambil dari sini

Advertisements

14 thoughts on “Harusnya Tukul Malu Atau…? Auk Ah Gelap!!!

  1. Peni saya gak gitu ngerti ya sekarang tuh jam malam buat anak2 kok gak ada ya ? banyak banget anak2 yang masih melek di jam diatas jam 10 malam…kenapa ya ?jaman dahulu kala…. jaman Bamby kecil , saya selalu mendisiplinkan dia jam sekian bobok atau masuk kamar engga nonton tipi lagi…Saya batasi banget acara nonton tipinya, jadi terang dia gak terpolusi ama acar gini2an… Kalau kayak sekarang ini yang disalahkan tipinya atau orang tua yang tidak mendisiplinkan anaknya untuk tau waktu kalau nonton tipi ? apa pendidikan model gini dah kuno ya ? karena tipi kan juga suatu media untuk semua umur dan selalu mereka batasi jam tayangnya yang untuk ortu jam sekian anak2 jam sekian…kalau anak2nya yang melenceng nonton di jam tayang ortu , apakah yang disalahkan tipinya atau anaknya ?kayaknya budaya kita tuh selalu menbenarkan anak ya? anak polos, anak gak boleh dilarang ntar bodo, anak masih kecil gak tau apa2….padahal sebenernya gak gitu lho kalau pendapat saya…. (amien rais yang juga punya pendapat yang bagus dalam mendidik anak )

  2. aku gak ngefans tukul tuh…kenapa ya, becanda’an nya ga cocok kali ya…kalau dia bukan public figure terkenal banget di tipi, mungkin oke aja, secara aku juga kalo becanda suka gila banget cenderung kasar ke orang2 tertentu…tapi kalo beliau kan udah jadi public figure, kenapa sih ya ngga bisa care sama sekeliling? peka dikit gitu…

  3. estherlita said: Kalau kayak sekarang ini yang disalahkan tipinya atau orang tua yang tidak mendisiplinkan anaknya untuk tau waktu kalau nonton tipi ? apa pendidikan model gini dah kuno ya ?

    tetep nggak kuno, deh, kayaknya…abisnya biar gimana sebagai ortu tetep harus memfilter apa yang boleh dan apa yang ga boleh dikonsumsi sama anaknya, ya, ga?

  4. srisariningdiyah said: tapi kalo beliau kan udah jadi public figure, kenapa sih ya ngga bisa care sama sekeliling? peka dikit gitu…

    nah, itu dia mbak Ari yang jadi masalah..udah didemo ama anak2 SD malah keukeuh dengan pendapat sendiri…

  5. srisariningdiyah said: tapi ya aku ga bisa judge tukul begini begitu-lah…wong memang begitu lah style nya dia hehe…

    iya, sihtapi, apa mungkin juga dia dimanfaatkan banyak pihak??

  6. dellard said: tukul…tukul..pukul..pukul..pukul..pukul..pukuuuuuullllll.

    tukul…tukul.. takol…takol…tukul..tukul…pukul..pukulllllll 😀

  7. srisariningdiyah said: aku gak ngefans tukul tuh…kenapa ya, becanda’an nya ga cocok kali ya…

    hm..nampak sepakat….aku juga agak g bgitu suka nontonnya, males aja gituh, ko kayanya gak bgitu banyak pelajaran yang bisa diambil….tapi ada beberapa orang yang aku kenal justru katanya bliau2 mengambil inspirasi dari acaranya tukul itu, terlepas dia mau berbuat apapun disitu…(?? asa rada aneh..??)hm…mungkin tergantung juga kali ya..orang mau liatnya dari sisi sebelah mana…..auk ah gelap..

  8. aku belum pernah nonton acara ini penuh sekali pun!! ga mutu ah, males banget. lebih males lagi, di indonesia tuh selalu ya… yang lagi ngebum digeber, masak sih acara kayak gitu tiap hari ada. tapi teh peni, ini cerminan selera masyarakat lho. maksudnya, kalo sebagian besar orang senengnya yang kasar, vulgar, dan slapstick, apa ya artinya? dududuudduu…btw, sebenernya bisa kok diakalin biar anak2 ga nonton. ya matiin aja tipinya. ortunya dong nyontohin. kupikir anak2 itu kalo ditegasin, “kamu ga boleh nonton ini.” ya manut2 aja. aku udah lama musuhan sama tipi indonesia. mending baca buku aja deh, atau nonton dvd, hehehe…

  9. antie said: tapi teh peni, ini cerminan selera masyarakat lho. maksudnya, kalo sebagian besar orang senengnya yang kasar, vulgar, dan slapstick, apa ya artinya? dududuudduu…

    huhuhuuhhuhuhu….iya…tambah satu lagi: mistik

  10. nurmauliddiyani said: tapi ada beberapa orang yang aku kenal justru katanya bliau2 mengambil inspirasi dari acaranya tukul itu, terlepas dia mau berbuat apapun disitu…(?? asa rada aneh..??)hm…mungkin tergantung juga kali ya..orang mau liatnya dari sisi sebelah mana…..auk ah gelap..

    hahahaahhaha…makanya…auk ah gelap :p

  11. pada dasarnya saya terhadap tukul kurang begitu suka…karena joke2 nya cenderung memaksa.tapi lama kelamaan akhirnya saya jadi suka…hampir tiap hari saya ga pernah melewati acara tsb.kondisi yang di tulis rekan2 thd tukul pun saya setuju sekali, karena memang kurang baik untuk pendidikan.sekarang pertanyaan saya…(bukan bermaksud membela tukul atau mengintimidasi rekan2).acara tv mana yang mempunyai nilai didik…dari sinetron, infotainment, telenovela, dll.menurutku hampir semua ga ada nilai didik nya.public figure seperti tukul, atau yang lainnya adalah korban dari sistem yg sudah ada. mereka hanya object seni. orang2 yg dibelakang tukul itulah yg mesti dimintai pertanggung jawaban, orang yg melegalkan acara itu juga yang harus bertanggung jawab.kalo tadi ada tulisan hanya orang menengah ke bawah lah yg suka thd acara 4 mata, kalo boleh saya tidak sependapat dg steatement tsb. anda bisa bayangkan tamu2 yang hadir, yg memberikan ucapan selamat, bahkan ada dari kedutaan asing (terlepas itu propaganda atau bukan)., tetap…4 mata digemari hampir segala lapisan.tapi bukan itu maksud tulisan saya….maksudnya adalah….hampir seluruh lapisan masyarakat di indonesia bisa menjadi korban thd acara2 yang kurang mendidik tsb.jadi, tukul hanyalah objek seni….conseptor acara itulah yang harus dimintai pertanggung jawaban.atau jika perlu, pemerintah juga harus bertanggung jawab atas ketidak setujuan kita ini. karena bagaiamanapun pemerintah lah yg me legalkan acara tsb supaya tetap berlangsung.satu hal yg saya tekankan…bukan hanya 4 mata, tapi semua tayangan media yg tidak mendidik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s