Uncategorized

andai ku tahu, kapan tiba waktuku…..

saya tau, si oq pasti bete kalo baca tulisan saya yang ini…hehehehehe…

Gara-garanya, setahun lalu, sewaktu menjelang melahirkan, saya minta doa restu dari teman-teman atas kelancaran juga keselamatan saya dan bayi saya. di akhir kata-kata tersebut, saya meminta maaf atas segala khilaf dan kesalahan saya. Si Oq langsung bete waktu baca kata-kata tersebut.
“Kenapa, sih, harus ngomong kek gitu segala? Oq kan jadi takut!”
“Lho? Takut kenapa?” tanya saya.
“Ya, kesannya teh mau gimanaaaa gitu….,”keluhnya.
Dia takut saya menemui ajal ketika saya melahirkan, rupanya.

Tapi, saya ga pernah tau kapan saya ketemu ajal saya.
Semalam, si kakang dapet sms dari temen kantornya yang ngasih kabar, kalo salah satu staf keuangan meninggal dunia.
Sepulang tarawih, kakang ga percaya baca berita itu. Dia terus telpon ke temen sekantor yang lain yang juga orang keuangan.
Ya, Citra sudah meninggal dunia, beberapa jam setelah melahirkan bayi lelakinya seberat 3.8, karena pendarahan.

Innalillaahi wa inna ilaihi raaji’uun….

Saya dan kakang tersentak. Pada saat itu, ilman sedang bangun. Melihat kedua orangtuanya tampak sedih, ilman berusaha meraih perhatian kami, sehingga kami bisa tersenyum walau pedih.

“Ilman, temen Ilman sekarang sudah piatu…,” ucap kakang sambil membelai kepala ilman.
Ga tau kenapa, air mata saya tiba-tiba menetes. Saya ga sanggup membayangkannya….

Dan, semua itu kepikiran terus. Sampai tadi pagi, tiba-tiba saya bilang ke kakang,”Pa, kalo kejadian Citra kejadian ke bunda, gimana?”
Kakang cuma menghela nafas dan bilang,”Ga tau…” sambil pasang muka sedih….

Duh, kenapa, ya, saya jadi sentimentil begini?
Mungkin, saya prihatin sama babynya almarhumah Citra. Saya ga tau saya bisa berkata apa, karena semua ini di luar jangkauan saya….

Kadang, ketika pikiran bodoh saya muncul, saya langsung berdoa aneh-aneh.

Tapi, saya tahu. Allah Maha Pembuat Rencana. Dia Yang Maha Mengatur. Yang bisa saya lakukan hanyalah melakukan yang terbaik dan berdoa sebanyak-banyaknya….

Selamat jalan, Citra….semoga kamu ditempatkan di tempat terbaik di sisiNYA……

satu lagi, kabarnya tadi pagi…
ibunya Firman (temen sekantor di bagian Sales) meninggal dunia setelah sakit sekian lama, shubuh tadi…

inna lillaahi wa inna ilaihi raaji’uun……

Advertisements

12 thoughts on “andai ku tahu, kapan tiba waktuku…..

  1. innalillahi wa inna ilaihi rojiun…duhh pen sampe netes airmata ini…jadi inget pas mo ngelahirin Anas(yg1st keguguran)sama aku juga minta maaf sama semua org..semua klg ku cemas..dr awal hamil aku disuruh sama dokter untk caesar g boleh normal krn ACA..klo g semua akan berakibat ke kematianku..nulis ini aja mo netes..Alhamdulillah semua berjalan lancarrr..

  2. keluargasusminarto said: innalillahi wa inna ilaihi rojiun…duhh pen sampe netes airmata ini…jadi inget pas mo ngelahirin Anas(yg1st keguguran)sama aku juga minta maaf sama semua org..semua klg ku cemas..dr awal hamil aku disuruh sama dokter untk caesar g boleh normal krn ACA..klo g semua akan berakibat ke kematianku..nulis ini aja mo netes..Alhamdulillah semua berjalan lancarrr..

    ternyata perjuangan untuk menjadi seorang ibu itu…. sungguh berat, ya…subhanallaah…..

  3. dwakkary said: inna lillahi wa innailaihi rojiun. seandainya….. masih kita bisa mempersiapkan segala sesuatunya sebelum itu

    iya….sayangnya kita ga pernah tau…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s