Uncategorized

Tidak Akan Sama Lagi (?)

Beberapa waktu yang lalu, saya bertengkar dengan teman saya. Iya, bertengkar! Bukan bertengkar sampai gelut ala cakar-cakaran gitu, da bertengkarnya juga via YM. Tapi, walau lewat YM juga teuteup, weh, bertengkar.

Sebetulnya, dari bertengkar itu, kami langsung saling minta maaf. Sebetulnya, kalo disebut musuhan, tentu saja tidak. Karena, setelah itu kami ga bertengkar lagi. Tapi, setelah pertengkaran itu, hubungan kami langsung berubah total. Tidak pernah sama lagi.

Saking pernah deketnya saya sama teman yang ini, saya jadi terlalu peduli padanya. Terlalu sayang. Tapi, terlalu peduli ini yang membuat temen saya jadi jengah dan merasa saya terlalu ikut campur urusannya. Saya kaget sekaligus sedih waktu dia bilang, dia minta saya berdiri di belakang garis saja.

Kemudian, saya tersadar. Tugas saya cuma ngingetin aja. Bukan tugas saya mengubah perilakunya. Tentu, saking sayangnya saya sama dia, saking kuatirnya saya sama beliau, saya takut beliau kenapa-kenapa ntarnya. Saya ga mau lihat dia sakit. Saya ga mau lihat dia jatuh. Kesedihannya adalah kesedihan saya juga.

Waktu curhat sama kakang, kakang bilang saya ga salah. Kakang bilang, karena saya sayang dan peduli padanya, maka, saya jadi tergerak buat ngingetin dia. Terus saya tanya kakang, saya salah, nggak? Kakang bilang nggak. Karena, kakang bilang, atas dasar rasa peduli saya terhadapnya, maka saya pasti refleks berbuat begitu. Tapi, namanya manusia, kita ga bisa memaksakan kehendaknya. Reaksi tiap orang pasti beda-beda kalo dikasih tau. Ada yang terima ada yang nggak. Nah, bukan tugas saya buat memaksakan kehendak tiap orang buat nerima masukan dari saya. Saya juga mencoba intropeksi atas dasar masukan dari yang lain juga, siapa tahu cara saya salah. Yah, bisa jadi, cara saya yang salah. Atau, waktunya yang ga tepat… entahlah…

Tapi, sejak saat itu, saya membuat keputusan untuk ga lagi peduli tentang urusan siapapun. Karena, setiap saya peduli, saya selalu bereaksi buat ngomel atau ngasi tau. Seperti biasa, reaksi mereka ga terima. Walau di kemudian hari, mereka minta maaf pada saya, bahwa apa yang saya kuatirkan jadi kenyataan, tapi, sekarang saya memilih buat menghindari konflik.

Terus terang, kakang nggak setuju kalo saya jadi ga pedulian seperti itu. Tapi, saya juga menyadari, bahwa ketika sebuah hubungan berubah karena saya benar tapi temen saya ga terima atau sebaliknya, ini adalah sakit terperih yang harus saya derita, entah sampai kapan. Jujur aja, kehilangan temen bukanlah sesuatu yang saya suka dalam hidup saya. Tapi, saya tahu, setelah pertengkaran itu, semua menjadi tidak sama lagi…

Tak lama setelah pertengkaran itu, saya mendengar berita sebuah kematian, yang membuat saya terkesiap. Ya Allah, gimana seandainya waktu saya tiba, masih ada orang yang dendam atau marah pada saya? Saya sadar, saya belum cukup bekal untuk menghadapNYA. Untuk itu, kemudian, saya mulai bertekad untuk mulai mengurai satu persatu benang kusut yang saya hadapi, jika suatu saat saya menghadapNYA, paling tidak ada satu benang kusut yang telah terurai. Saya harus segera bebenah.

Untuk itu, buat semua temen-temen yang baca tulisan ini, yang pernah tersakiti hatinya, saya mohon maaf. Saya takut, ketika waktu saya sudah tiba, saya belum sempat minta maaf pada kalian atas seluruh kesalahan saya….

gambar diambil dari sini

Advertisements

28 thoughts on “Tidak Akan Sama Lagi (?)

  1. inisyanti said: setuju… terkadang setelah terjadi pertengkaran entah apa yg kurang walau udah saling memafkan tetep selalu berbekas…

    iya, jadi ga rame, ya, tie…seballll!!! hiks…..

  2. mmlubis said: padahal saya teh udah duduk di pinggir arena barengan Ilman sambil ngemil biskuit Milna Toddler, hihihihiiiiiiiiii

    euh! kumaha ieu teh… malah ngajakin Ilman nonton ibunya berantem?

  3. mmlubis said: nggak, ngajak Ilman ngemil biskuit bayi kok, hihihiiii

    iya, ngajak Ilman ngemil biskuit Toddler Milna, sambil ngajak nonton ibunya berantem… huh!

  4. p3n1 said: iya, ngajak Ilman ngemil biskuit Toddler Milna, sambil ngajak nonton ibunya berantem… huh!

    karena Ilman belum ngerti, palingan saya yang menyemangati.”ayooo! ayooo! cakar!””gaplok! ayooo! semangattt!”(tapi sambil ngabisin biskuitnya Ilman, hihihihihiiiiiii)

  5. ibarat paku yang nancap dipapan…. ketika dicabut masih ada bekasnya, walau didempul tetap gak sama dengan awalnya.Berkawan itu emang seru, tapi kalau bisa tetap ada garis dimana gak saling melewati garis itu, masing2 punya ruang gerak, sehingga masing2 masih bisa bernafas…kalau sudah “satu nafas”/teralu dekat, biasanya banyak ajah masalah….Teorinya seh gitu, mudah2an kita selalu diberi petunjuk untuk berkawan dengan baik, saling belajar….Maaf juga kalau saya ada salah2 ya….

  6. orang kan macem2 teh,ada yg emang kalo cerita masalah ke kita itu dia minta pendapat,tapi ada juga yg cerita buat cari temen yg setuju ama pandangan dia,jadi kalo dia mikirnya kita nih bakalan ngedukung dan ternyata kita engga,dia jadi ngambek da salah sangka deh…:))lam kenal nya teh Penny

  7. mmlubis said: karena Ilman belum ngerti, palingan saya yang menyemangati.”ayooo! ayooo! cakar!””gaplok! ayooo! semangattt!”(tapi sambil ngabisin biskuitnya Ilman, hihihihihiiiiiii)

    oh, Ilman akan bersemangat sambil pamer giginya lalu tertawa dan tepuk tangan… matanya akan berbinar bahagia kalo mendengar ada yang menyemangati(hmmm, ngabisin sebungkus biskuit Ilman, denda biskuit Milna Toddler sebanyak 10 dus!)

  8. estherlita said: Berkawan itu emang seru, tapi kalau bisa tetap ada garis dimana gak saling melewati garis itu, masing2 punya ruang gerak, sehingga masing2 masih bisa bernafas…kalau sudah “satu nafas”/teralu dekat, biasanya banyak ajah masalah….

    iya juga, ya, Tante….ma kasih buat masukannya….

  9. perca said: Pen, sueeer, kamu ga punya salah apa2 kok sama aku 😀

    hihihihi…aku merasa bersalah karena pulang duluan, padahal janji mau nilponin taksi untuk mengantarmu berkeliling……

  10. mamahanna said: orang kan macem2 teh,ada yg emang kalo cerita masalah ke kita itu dia minta pendapat,tapi ada juga yg cerita buat cari temen yg setuju ama pandangan dia,jadi kalo dia mikirnya kita nih bakalan ngedukung dan ternyata kita engga,dia jadi ngambek da salah sangka deh…:))lam kenal nya teh Penny

    iya, ya,,, nuhun, yah….salam kenal juga mama hanna……

  11. okay, forgiven but not forgotten… hehehehe…. :-Dyah, kadang kalo lagi curhat dan yang lagi bener-bener down, orang cenderung cuma mau menerima saran yang pengen didengernya bukan solusi yang bener dia butuhkan.jadi inget waktu itu ada yang sms-an curhat, jam 11 malam, dan aku cuma bisa bilang, “do you really want me to say what you only want to hear or just simply the truth?”

  12. iwanaries said: okay, forgiven but not forgotten… hehehehe…. :-Dyah, kadang kalo lagi curhat dan yang lagi bener-bener down, orang cenderung cuma mau menerima saran yang pengen didengernya bukan solusi yang bener dia butuhkan.jadi inget waktu itu ada yang sms-an curhat, jam 11 malam, dan aku cuma bisa bilang, “do you really want me to say what you only want to hear or just simply the truth?”

    kalo aku yang ditanya itu, aku akan jawab:”I do really want you to say what I only what to hear”

  13. p3n1 said: kalo aku yang ditanya itu, aku akan jawab:”I do really want you to say what I only what to hear”

    yah, kebenaran memang terkadang pahit…hahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s