Uncategorized

Mas Kawin Itu….

Mas kawin atau juga dikenal dengan mahar, seperti yang kita tahu, adalah sebuah pemberian dari calon mempelai laki-laki kepada calon mempelai perempuan dalam sebuah pernikahan. Mas kawin ini selalu dipertanyakan, apalagi ketika si calon pengantin sedang mengurus KUA. Soalnya, mas kawin jelas dideskripsikan di buku nikah. Ya, kan?

Perkara nilai atau harga atau bentuk mas kawin, itu diserahkan kepada calon mempelai wanita. Jadi, calon mempelai wanita berhak meminta jenis mas kawin yang akan diterimanya kelak. Syaratnya tentu jangan yang memberatkan pihak mempelai laki-laki. Tapi, tidak menutup kemungkinan juga, kok, kalo si mempelai laki-laki ini pengen ngasih mas kawin sesuai dengan keinginannya, kalo si mempelai perempuannya emang bingung mau minta apa atau memang menyerahkan kepada mempelai laki-laki buat ngasih apa aja.

Satu hal yang membuat saya tergelitik tentang telah terbangunnya sebuah opini di sebagian kecil masyarakat tentang arti dari barang yang dijadikan sebagai mas kawin. Katanya, kalo mas kawinnya seperangkat alat shalat, itu berat. Soalnya harus dipakai shalat. Jadi, kalo maharnya seperangkat alat shalat, itu habluminnallah (berhubungan dengan Allah), bukan habluminannaas (hubungan antar manusia). Wew!

Sekarang, coba pikirin, ya.
Memangnya kenapa kalo mas kawin berupa seperangkat alat shalat? Memangnya menikah bukan habluminallah? Oke, menikah adalah mempersatukan dua manusia, which means hubungan antar manusia. Lha, orang pake akad nikah, nyebut nama Allah di dalamnya, trus pake baca doa dan tata cara menikah ada aturannya. Kenapa hal ini ga disebut sebagai habluminallah?

Kata opini ini, kalo alat shalatnya ga dipake alias ga shalat, maka jadi dosa. Wakakakak! Nggak shalat aja udah jelas berdosa. Mau dipake atau nggak itu mahar.

Sekarang gini,
maharnya alat shalat, trus ga shalat, jelas dosa.
nah, kalo maharnya emas sebanyak satu kilogram, trus ga shalat. Dosa juga, kan?
Atau, maharnya mobil sport keluaran Ferrari terbaru, trus ga shalat. Memangnya ga dosa? Jadi, sama aja, kan? Mau maharnya seperangkat alat shalat, kek, mau emas sekilo gram, kek, mau mobil sport Ferrari keluaran terbaru, kek, kalo ga shalat, dosa mah teuteup.

Jadi, bukan perkara maharnya, melainkan perkara shalatnya. Itu sudah beda perkara dengan mahar. Tapi, susah juga, kalo ada orang yang sudah dianggap kiyai (cuma karena dia udah pernah naik haji) dan orang tersebutlah yang menyatakan bahwa kalo maharnya alat shalat itu berat, karena habluminallah. Waduuuuuuuuuuuuhhhhhhh!!!!!!!!!

Sepertinya, opini seperti ini mesti dilurusin, deh! Karena, sederhananya, mahar adalah pemberian dari seorang suami ketika ijab kabul telah dilaksanakan kepada istrinya. Masalah nilai, bentuk, harga, diharapkan tidak menyulitkan pihak suami. Udah, gitu doang. Kenapa dibikin pusing sampai keluar “fatwa” kalo maharnya seperangakat alat shalat itu jauh lebih berat ketimbang emas sekilogram.

Nah, inilah yang bikin Islam jadi tampak berat. Padahal, Islam itu sederhana dan mudah…. Oknum-oknum yang suka merasa sok suci lah yang bikin opini sendiri yang terus berkembang di masyarakat secara meluas, terutama kalangan masyarakat yang belum berilmu lebih banyak, yang jadinya mengira bahwa hal-hal seperti ini adalah aturan baku dalam Islam… huuuh!!!

gambar nyomot dari sini

Advertisements

20 thoughts on “Mas Kawin Itu….

  1. 13thproduction said: kalo mas kawin itu artinya kawin sama masnya…….he he he he he he….

    wakakakkak!berarti kalo nikahnya sama kakang, jadi kakang kawin, ya…. hahahahaha…

  2. roelworks said: Oknum yang merasa sok suci…wekekekek….mungkin orang-orang yang kege-eran .

    iya, kegeeran merasa sok suci… hahahahaha….

  3. akuhanif said: iya, aku juga kawinya sama mas-mas (orang jawa sih) hahahahahahahaha

    iya, tau, sama mas arief tea, kan…betul, dia sangat jawa…. hahahahahaha….

  4. Betul..Islam itu mudah dan sederhana. Cuma ya gitu..kadang ada sbagian umatnya yang kelewat ‘kreatif’ πŸ˜€ yang simpel dibikin rumit.. yang mudah dibikin susah.. yang ringan dioprek jadi berat..and yang harusnya cepat dimodif jadi lambat..

  5. emang alat sholat apa aja sih? bukannya kita cuma butuh badan buat sholat? emang bisa badan dijadiin mas kawin? istilah ‘alat sholat’-nya juga sebetulnya udah salah kaprah sih. ga ada kan dalilnya sholat itu harus pake sajadah, bawa tasbih, pake mukena sutra, dll.euh! punten jadi ikut-ikutan sok bener πŸ˜€

  6. ah … minta mas kawin seperangkat alat outdoor lengkap dengan sekop (buat kiss kiss bang-bang di luar), defender, motor trail, tenda safari, dan ATV ah ….

  7. sireno said: bukannya kita cuma butuh badan buat sholat?

    butuh badan doang, tanpa baju maksudnya?cing atuh tong diajar idiot laaahh… hahahahahaha…maksud alat shalat di sini, minimal mah kan ngasih mukena nya, wew…perempuan kalo shalat kan perlu mukena, ya menurut saya itu sah-sah aja jadi mahar atau pemberian dari suami ke istrinya… setidaknya dia menunaikan salah satu kewajiban menjadi suami dengan membayar mahar pada istrinya…. betul, gag?

  8. mmlubis said: ah … minta mas kawin seperangkat alat outdoor lengkap dengan sekop (buat kiss kiss bang-bang di luar), defender, motor trail, tenda safari, dan ATV ah ..

    bukannya mau minta gigi emas biar kalo ketawa jadi bling bling? kekekekekek

  9. p3n1 said: maharnya alat shalat, trus ga shalat, jelas dosa.nah, kalo maharnya emas sebanyak satu kilogram, trus ga shalat. Dosa juga, kan?

    hehe, iya banget! btw, dulu m’Agus ngasih mahar seperangkat alat sholat plus dollar yang mencerminkan tanggal lahirku. Jadi nggak pake emas2an … Dan alhamdulillah sampe detik ini seperangkat alat sholat tersebut masih awet dipake. πŸ™‚

  10. revinaoctavianitadr said: hehe, iya banget! btw, dulu m’Agus ngasih mahar seperangkat alat sholat plus dollar yang mencerminkan tanggal lahirku. Jadi nggak pake emas2an … Dan alhamdulillah sampe detik ini seperangkat alat sholat tersebut masih awet dipake. πŸ™‚

    kan walau ga pake emas, udah ada Mas Agus :p

  11. fotobandung said: ah soal mas kawin ini juga yang membuat saya gundah. Soalnya saya sih lebih pengen seperangkat kamera dan lensa, serta printer, dibanding alat-alat sholat heuheueheue

    kalo pihak mempelai cowok mampu, gapapa kok…hihihiintinya jangan memberatkannya :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s