Uncategorized

Beratnya Sebuah Amanah….

Beberapa hari yang lalu, saya dapat kabar dari kakaknya teman, sebut saja “si teteh”, yang punya anak ABG, bahwa dia lagi stres berat, karena anaknya terpaksa masuk rehabilitasi akibat kecanduan narkoba.

Kabar ini, tentu saja mengguncangkan kami semua yang terima kabar ini. Setahu kami, anak itu anak yang baiiiiiiiikk… banget…. jadi kami nggak percaya…

Sambil curhat-curhatan dengan adik si teteh yang tak lain adalah teman saya, kami membahas banyak hal, sampai terceletuklah dari bibir saya ucapan begini:

“Mungkin, nggak, itu upah dari dia yang suka menyakiti hati orang lain? Dan upah karena dia ga peduli ama keluarga?”

Saya kan kaget. Setahu saya, dia seorang ibu yang bertanggung jawab sama anaknya, walau dia tuh, super sibuk mom.

Teman saya melanjutkan lagi,”ya, emang sih, dia perhatian dan sayang banget sama anaknya, sekalipun dia ga balik ke rumah untuk lembur di kantor, dia tetep kontrol anaknya. Tetep nelpon ke rumah, tetep memenuhi semua keinginan anaknya. Tapi, emangnya anaknya butuh begituan? Sebenernya nggak, kan. Lagian, dia gawe tuh kenapa, coba? Cuma buat memenuhi ambisinya doang. Suaminya kurang kaya gimana secara materi? Gue? Apa pernah dia gawe gara-gara buat biayain gue kuliah? Sampai gue nikah kemaren, ga secuil pun uang gue dapet dari dia!”

Teman saya menambahkan,”asal lu tau aja, ya, cuma gara-gara nyokap meninggal pas dia ga bisa nemenin, dia jadi ga toleransi lagi sama orang lain buat berbakti sama ortu! Lu tau si “x”, kan? Dia kan anak buah si teteh! Waktu itu, nyokap si “x” terkena stroke, dan kudu dirawat di rumah sakit. Si “x” izin ga gawe beberapa hari buat ngerawat nyokapnya yang terkapar di rumah sakit, karena mungkin cuma itu yang dia bisa lakuin buat BERBAKTI KE ORTUNYA! Tau, apa kata si teteh? ‘Ngapain, sih, mesti ditungguin? Udah dirawat di rumah sakit, ya cukup, lah! Banyak yang ngurus!'”

Saya terdiam mendengar celotehan teman saya. Saya bingung, nggak tahu harus bilang apa. Bukankah memuliakan orangtua adalah kewajiban kita? Lantas, ketika kita nggak sempat memuliakan orangtua kita, terus orang lain ga boleh memuliakan orangtuanya?

Saya lalu hanya bisa bertanya balik,”trus, sekarang si teteh ngapain?”

Dengan emosi, teman saya cuma bilang, “tau, deh! Paling juga nggak bakalan resign walau dapet masalah kek gini! Yang ada, dia malah bakal nyerahin anaknya ke pusat rehabilitasi, trus dia seneng-seneng deh, gawe! Lupa, deh, kalo anaknya butuh dia!”

“Resign juga bukan penyelesaian masalah, kaleee. Mungkin aja, si teteh dikasih cobaan ini karena Allah masih sayang sama si teteh. Mudah-mudahan, kejadian ini bisa membuat teteh sadar, neng…,” sanggah saya saat itu.

“Sadar sama apa? Da dia kan super perfect mom! Super perfect woman! Dia nggak akan pernah merasa bersalah!” ketus teman saya.

“Wah, ya, di dunia ini nggak ada yang sempurna. Kalo hanya mengharapkan penghargaan manusia, sebetulnya sulit, karena manusia punya karakter masing-masing. Lebih baik, kita mengharapkan penghargaan Allah aja. Gimana? Eh, ini bukan kalimatku sendiri, ya… Aku cuma nyontek dari Aa Gym.. hehehe,” goda saya.

“Yang bikin gue sedih, kenapa si Kaka sampe ngalamin hal ini? Padahal, si Kaka anak baik. Lu tau sendiri, kan?” teman saya tersedu.

“Ya udah atuh, kita yang nemenin si Kaka aja, gimana?” tawar saya.

“Dia butuh nyokapnya, bukan butuh kita…hiks…,” teman saya memperkeras tangisnya.

Di akhir percakapan, karena dia juga harus mengurus segala sesuatunya, karena kabar terakhir, si teteh jadi rada aneh gitu (maksud ‘aneh’-nya masih belum bisa saya dapatkan klarifikasinya), teman saya bilang,”pen, lu ga pernah tau, elu dapet teguran dari Allah lewat mana. Kalo lu ga pernah ngerasa melakukan kesalahan di keluarga, tapi lu pernah menyakiti hati teman lu atau anak buah lu, bisa aja lu ditegur lewat keluarga lu. Oya, barusan gue dapet sms, gara-gara kejadian ini, Abang (suami si teteh), sudah mengajukan cerai ke si teteh…”

Saya cuma bisa ternganga ketika menyaksikan teman saya melambaikan tangannya pada saya, menandakan bahwa dia harus segera pergi. Speechless….

NOTE:
gambar ngembat dari sini

Advertisements

15 thoughts on “Beratnya Sebuah Amanah….

  1. kayaknya emang ada yang gak bener komunikasi diantara mereka…suami kayaknya lama dah gak rela istri kerja…karena begitu dapet musibah kok malah suaminya ngajuin cere…bukannya memikul beban ini bersama…emang kayaknya segala sesuatu dalam RT harus dibicarakan bersama, bukan keputusan masing2 karena begitu kita menikah sebetulnya kepentingan pribadi adalah nomer dua…kalau pengen berkarir tanpa restu suami ya berat konsekwensinya, selain sama Allah ditegur juga dimata manusia lainnya kita bakalan kena cela kayak teteh tadi.Ketika akan menikah emang kita kudu betul2 tau apakah keinginan suami kita kelak dengan istri yang berkarir, pahitnya lebih baik gak jadi menikah dari padasetelah menikah ribut2 urusan karir istri…disatu sisi wanita kan juga ingin berkembang, bukan hanya laki2. tapi kembali ke kodratnya ya kudu seijin suami karena ijin suami adalah ridho Allah.Dan biasanya kalau suami udah ridho, anak juga dengan sendirinya akan leboh mengerti kenapa ibunya bekerja anak juga belajar buat gak egois, belajar memahami bahwa ibunya juga butuh karir….kan sejalan dengan itu sang ibu juga sudah memberi perhatian, juga apa yang dibutuhkan anak, meski gak sempurna dimata temanmu tapi at least itulah yang maximal sudah bisa diberikan oleh ibunya…..bayangkan kebalikannya? kan anaknya pun sebetulnya harus bersyukur meski ibunya berkarir tapi masih memperhatikan anaknya….kalau yang lain2 kayak kurang respek ama ortu dll emang hal tsb kesalahan dan kekurangan si teteh tadi, manusia gak adayang sempurna….

  2. estherlita said: kayaknya emang ada yang gak bener komunikasi diantara mereka…suami kayaknya lama dah gak rela istri kerja…karena begitu dapet musibah kok malah suaminya ngajuin cere…bukannya memikul beban ini bersama…

    itu juga yang bikin saya dan temen saya bingung, Tante…soalnya yang kita tau, mereka mah baik2 aja…. sekalinya ada kejadian, beruntun gini….

  3. inisyanti said: duuuuhh ngeri ya… keluarga yg adem ayem ternyata didalamnya panas panas jahe ;))

    iya…padahal, pembantunya aja bilang, mereka nggak pernah berantem….

  4. mmlubis said: oooohhh … menyedihkannnn (ya anaknya, ya si ibu, ya si bapak, ya semuanya) 😦

    tau, ga? padahal, tadinya aku cukup mengagumi keluarga mereka, looohhh!!!

  5. fitrasoka said: Yah, semoga masalahnya cepet selesai dan yang penting nggak kejadian sama kitaaa…. Ngeri ahh…

    mudah-mudahan kita semua bisa ambil hikmahnya…

  6. fotobandung said: Dimana peran suaminya si teteh? kok gak diceritain dalam cerita temennya teh peni itu? heuheueh

    seingatku, pengasuh anaknya justru si suami, da…mungkin, si abang keuheul sama si teteh, udah dibaikin teh malah beuki ngalunjak….mungkin, yah… da saya mah cuma tau dari luar ajah…hehe…

  7. sireno said: hus! hus! kalo ga tau ga boleh ngarang.ghibah! 😀

    da emang iyah…cuma, kata ngalunjak kan relatifmisalnya, kang reno udah saya baikin malah berbalik ngeledek saya abis2anmenurut saya ketika itu, kang reno nggak melunjak, tapi, bisa aja menurut yang ngedenger mah enya, itu teh perilaku ngalunjak…jadi, ya, karena saya mah hanya seorang outsider, saya tak tahu bagaimana yang si Abang sebut dengan ngalunjak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s