Uncategorized

Akhirnya Hari Ini Datang Juga…. >_<!–

Umur Ilman sekarang 20 bulan 5 hari. Sudah sangat banyak kelakuannya yang membuat Bunda, Papa, Yang Ti, Yang Kung, Bulik, Aunty dan Om geleng-geleng kepala. Gimana nggak? Setiap hari, ada saja ulahnya yang bikin kami semua cemas sekaligus geli, bahkan terkadang ikutan menangis.

Misalnya, semalam, Yang Ti laporan gini sepulang saya kerja:
“Bunda, Ilman hari ini sholeh, lho.. Alhamdulillaah…”
tapi, Yang Kung nggak setuju, lewat caranya menyanggah dengan kalimat:
“Apanya? Tadi, dia nyaris ketimpa teve!”

What?

Ya, dari cerita Yang Kung, Ilman tuh narik-narik meja tv. FYI, meja tv ini memang pake roda, jadi bisa diseret ke sana ke mari. Tujuannya sih, kalo Ilman dikurung di boks, meja tv ini bisa diputar ke arah boks dengan mudah, tanpa merusak lantai. Kenapa juga Ilman harus dikurung di boks mainnya? Sebab, Ilman suka sekali mendatangi tv, untuk menonton tv dengan jarak sangat dekat. Bila memungkinkan, sekalian cium-cium karakter yang ada di tv. Bugrak! Eh, salah! Gubrak!

Dengan mengurungnya dalam boks bermain (di dusnya namanya sih: PLAY PEN, bukan merknya, loh!) berarti mengurangi aktivitas dia berhadapan atau berciuman sama teve!

Back to hampir ketimpa teve:
Jadi, ceritanya, Ilman narik-narik meja tv maju mundur. Meja tv seberat itu, dia mampu narik-narik. Mungkin karena ada roda, jadi kayak lebih ringan. Padahal, berat mah tetep! Setelah beberapa menit menarik dan mendorong meja tv, ia lalu mengaitkan kaki pada salah satu pijakan yang ada di bawah meja tv itu sambil tetep menarik dan mendorong meja tv. Akibatnya, salah satu bagian meja tv itu terhalang salah satu pahanya dan meja tv pun jadi miring. Dan, ya, bisa ditebak, tv nya pun sudah miring dan nyaris terguling menimpanya. Pada saat itu, Yang Kung sigap memegang meja tv dan tv sekaligus untuk didorong ke belakang.

Sudah beberapa bulan ini, sudah pandai manjat sandaran sofa dan berdiri di atasnya untuk sekedar menongol ke jendela yang kebetulan memang ada di atas sandaran sofa.

Belakangan, Ilman milih tidur sore-sore supaya bangun lagi setelah adzan Maghrib berkumandang, biar ketika saya pulang, dia sudah siap diajak main.

Dan, akhirnya hari ini datang juga.

Ketika saya sudah siap berangkat kerja, di mana papa ilman sudah nyaris terlambat dan mulai manyun, Ilman meraih tangan saya sambil merengek. Walau dia belum bisa bicara dengan jelas setiap kata, saya mengerti maksudnya. Dia melarang saya berangkat kerja. Kalian tahu, mendengar rengekannya dan malah bergegas pergi, membuat saya merasa bersalah meninggalkannya. Tapi, saya harus berangkat. Ada sejumlah amanah yang harus saya selesaikan hari ini.

Begitu perjalanan menuju kantor dimulai, air mata saya berlinang. Ternyata, ketika anak meminta kita untuk nggak pergi meninggalkannya, rasanya sangat berat, ya…. Tapi, saya punya alasan kenapa saya harus jadi working mom. Alasan itu cukup hanya untuk keluarga saya, bukan konsumsi publik

Namun, seperti yang sering papa bilang, nikmati saja keadaan ini. Bunda harus ikhlas. Karena keadaan seperti ini bukan bunda yang ngatur, ada yang mengatur semua ini. Serahkan semuanya padaNYA.

Oke… mungkin hari ini hari pertama yang teramat berat buat saya. Saya tahu, besok, lusa, dan hari-hari seterusnya, akan ada hal-hal berat lagi yang menemui saya. Semoga saya kuat dan ikhlash.

Ilman, Insya Allah bunda akan pulang lebih sore hari ini. Mudah-mudahan Allah memudahkan.

Advertisements

30 thoughts on “Akhirnya Hari Ini Datang Juga…. >_<!–

  1. linalathifa said: amiinn… ilman yg sabar yaaa.. bunda juga yaa… hehehe.

    aamiin… kak linaa…. ma kasiiihh…hehe, kak lina dah sering kuceritain beginian, yaaa…

  2. laxita said: senyumnya aja senyum jail tuh ilman…hihihih

    yup! tapi, dia juga bisa senyum sinis. sayangnya tiap dia senyum sinis, ga sempet difotodia senyum sinis, kalo kita berusaha ngebanyol, tapi ga lucu! haha

  3. abahsaidan said: Dibawa aja teh Ilman nya.. di dalam hati πŸ™‚

    hahaha, iya, Bah! Siap! da tiap hari ge emang dah dibawa…. dalem hati juga…. :p

  4. emang sedih kalau anak nggandoli kita, tapi bagus juga kalau anak dibiasakan tau bahwa ibunya kudu gawe…pelan2 seh tapi lama2 biasa juga…jangan sedih say emang semua ada yang ngatur….gak jadi working mom juga belum jaminan anaknya gak manja…itu semua bagaimana pinter2nya kita membagi waktu ajah. apalagi Ilman kan ditangan yang sangat kompeten ngurus anak… jadi jangan kuatir…sesekali anak keluar manjanya ya wajar, kita ajah yang harus tetep tegar biar anak juga bisa tau kalau emaknya emang punya komitmen diluar rumah/bekerja.HUGS.

  5. Hehe, standar dilemanya emak-emak yang bekerja ya…. Semoga lancar deh, dan bisa tenang hatinya. Mungkin aja Ilmannya gitu karena hati bundanya juga berat ninggalinnya πŸ™‚

  6. ezrakarundeng said: hihihihi…sini yuk Ilman main sama Ezra

    waaah… ilman pasti suka! soalnya dia emang suka main sama anak yang umurnya lebih gede ketimbang sama seumuran dia… hehehe

  7. lovusa said: emang berat ya k pen …moga selalu diberi yang terbaik ya.. πŸ™‚

    berat banget! nget! nget!anak umur segitu dah ngerti ditinggal >_<aamiin…. ma kasih, gita…..

  8. likarenza said: Emang ini pilihan mbak. Sama dilemanya dengan saya tuuuh… but pilihan hidup yang harus dipilih siih ya…hehehe

    iya…. wah, ada temennya…^_^

  9. amnia said: Ilman aktif banget ya. Jgn narik-narik tv lagi ya nak, berbahaya… sun dr jauh.

    iya, nih, mbak! aku jadi inget crita tentang Raynaanak-anak emang suka coba-coba, yaaaa….sun juga buat kakak rayna

  10. estherlita said: emang sedih kalau anak nggandoli kita, tapi bagus juga kalau anak dibiasakan tau bahwa ibunya kudu gawe…pelan2 seh tapi lama2 biasa juga…jangan sedih say emang semua ada yang ngatur….gak jadi working mom juga belum jaminan anaknya gak manja…itu semua bagaimana pinter2nya kita membagi waktu ajah. apalagi Ilman kan ditangan yang sangat kompeten ngurus anak… jadi jangan kuatir…sesekali anak keluar manjanya ya wajar, kita ajah yang harus tetep tegar biar anak juga bisa tau kalau emaknya emang punya komitmen diluar rumah/bekerja.HUGS.

    iya, nih, Tan…makasih buat sarannya…hugs jugaaaaa

  11. fitrasoka said: Hehe, standar dilemanya emak-emak yang bekerja ya…. Semoga lancar deh, dan bisa tenang hatinya. Mungkin aja Ilmannya gitu karena hati bundanya juga berat ninggalinnya πŸ™‚

    nggak juga, sihtadi pagi mah, aktivitas seperti biasa aja, seperti hari-hari lainnyaga berat tadinya, biasa ajatapi ya begitu ilman narik2 gitu, langsung berat hati, dehhh…tapi bisa jadi, emosi saya lagi terpengaruh banget, setelah lihat2 karya seseorang tentang tribute untuk seorang gadis kecil yang baru berumur 16 bulan sudah pergi untuk selamanya…. >_<!–

  12. p3n1 said: Ilman narik-narik meja tv maju mundur

    Dulu waktu oomdiet seumuran Ilman, yang ditarik-tarik adalah termos berisi air panas. Hasilnya: perban seluruh tubuh. Untung muka cakepnya masih kelihatan… he..he…Intinya: hati-hati naruh barang-barang yang “mudah diangkat” dekat anak kecil. Cup-cup-cup buat Ilman.

  13. akuhanif said: udah mau dua tahun lagi ya?? ckk.. ckk.. emang g berasa ya.

    iya, rul…sampai sekarang aja, aku masih kebayang waktu dia masih di rahimku….

  14. oomdiet said: Dulu waktu oomdiet seumuran Ilman, yang ditarik-tarik adalah termos berisi air panas. Hasilnya: perban seluruh tubuh. Untung muka cakepnya masih kelihatan… he..he…Intinya: hati-hati naruh barang-barang yang “mudah diangkat” dekat anak kecil. Cup-cup-cup buat Ilman.

    yap. dan dia sudah pintar main barbel…mudah2an nanti ilman bisa ketemuan sama opa, november ntar di jakarta, yaaaa….

  15. fotobandung said: Anak-anak itu emang suka narik-narik ya hahaha. Dulu aku narik jemuran. Ah ilman, tante suka deh senyum kamyuuuu

    tante pop, sekarang ilman juga suka sekali narik2 jemuran…. waduuuh.. mana jemurannya belum kering bener lagi….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s