Uncategorized

Meramal

Tulisan ini akhirnya turun juga, gara-gara kapan itu ada seorang yang sudah sangat lama tidak lagi saya temui menanyakan sesuatu tentang masa lalu saya, via Friendster.

“Teh Peni, masih meramal?” GUBRAK!

Aih, itu kan udah jaman kapan taun…

Oke, saya cerita di sini.

Saya mulai meramal sejak kelas 3 SMP. Saya berlangganan majalah GADIS sejak kelas 2 SMP dan menemukan salah satu artikel lucu-lucuan buat mengisi liburan: MERAMAL, YUK!
Saya lupa ini edisi berapa tahun berapa, secara itu majalah udah nggak tahu ada di mana.
Nah, saya dan Asih, sepupu saya, belajar meramal dengan mengikuti petunjuk di majalah tersebut. Saya dan Asih memasukkan nama-nama kecengan kami ketika itu. Yah, namanya juga iseng, hasilnya kami buat ketawa-ketawa aja. Nggak ada yang bener-bener kami percayai.

Terus, gara-gara kesibukan menghadapi EBTA/NAS saya mulai melupakan permainan ramalan itu dan kartu remi saya juga hilang tercecer.

Kelas 2 SMA, saya menemukan lagi majalah dengan artikel “MERAMAL, YUK!” itu, dan iseng, sengaja beli kartu remi mini yang suka ada di pengecer SD-SD gitu deh. Dan mulailah saya meramal buat diri saya sendiri. Mempraktekkan yang sudah lama saya nggak praktekkan.
Waktu itu, saya ngeceng kakak kelas, yang sekarang malah tiap hari chatting… Hahahaha. Hasil ramalan itu bilang, kalo saya nggak akan jadian sama kakak kelas itu.

Dimulai dengan mengocok kartu sesuai jumlah huruf yang ada pada namanya. Kalo mau lengkap ya lama, kalo mau panggilannya aja, ya berarti cuma dikit.
Misalnya, kecengan saya namanya AFGAN. Nama lengkapnya MUHAMMAD AFGANSYAH. Saya bisa mengocok kartu sejumlah 5 atau 18 kali. Bebas. Sambil membayangkan wajah gantengnya Afgan kecengan saya itu. Setelahnya, saya spread si kartu jadi beberapa bagian dan seterusnya. Kalo nggak salah, yang saya lakukan itu ada 6 tahap sampai akhirnya tersisa 2 atau 4 kartu saja. 2 kartu As berlainan warna, menandakan jadian.
Kalo 2 kartu AS berwarna sama, bertepuk sebelah tangan. Kalo muncul 4 kartu, bisa jadian bisa nggak. Tergantung. Hahaha. Ngarang namanya juga

Trus, akhirnya, saya jadian, nggak sama Afgan? Hahahaha, nggak tuh! Saya akhirnya menikah dengan papa Ilman. Hihihi…

Back to meramal…
Di kelas, saya suka iseng meramal. Bahkan, saya nyaris nggak bisa menikmati waktu istirahat saya, gara-gara meramal teman-teman. Hihihi.
Ya, saya dulu agak terkenal dalam meramal. Ada banyak teman lain kelas yang suka antri minta diramal. Hahahaha. Bahkan, waktu sekolah mau bikin bazaar, saya tadinya disuruh jadi peramal, buat stand kelas mau bikin stand ramal aja. Gubrak, deh! Tapi, saya tolak. Lupa alasannya apa.

Kemudian muncul Dama, temen sekelas, yang “lebih jago” dalam meramal. Karena dia bisa baca kartu. Menurut saya, dia bukan bisa baca kartu, kebetulan aja dia perhatian, jadi dia bisa tau kecengan anu siapa dan fisiknya gimana. Hihihi…

Akhirnya pamor saya agak kalah sama Dama, saya bilang, mendingan Dama aja yang meramal, biar lebih afdol! Hihihi. Padahal saya sudah jenuh dengan meramal itu. Dan entah kenapa, pas kelas 3 surut begitu saja hasrat main ramal-ramalan.

Masuk ke jaman kuliah, saya mulai banyak bergaul dengan teman-teman yang hidup ngekost. Saya sering main ke salah satu kost teman saya, Ita, yang tetangganya banyak dan baik-baik. Waktu itu, saya nemu kartu remi di kamar kost Ita. Iseng-iseng aja, saya main ramal-ramalan buat diri saya sendiri.

Ternyata, saya masih hafal step-stepnya! Wow! Kemudian, nggak lama, temen-temennya Ita, muncul dan mereka memerhatikan saya main ramalan. Eh, mereka memerhatikan ekspresi wajah saya! Katanya, wajah saya serius banget waktu meramal!
Satu persatu dari mereka minta diramal. Aih, ya sudah, saya ladeni deh. Iseng ini. Hari itu, saya meramal 5 orang sekaligus. Dan hari itu, saya mencoba sebuah eksperimen: Mengarang Bebas. Ceritanya saya baca kartu dan saya ungkapkan ‘pengetahuan’ saya atas kartu yang saya baca itu. Padahal, ngaraaaang! Hahaha….

Selama seminggu dari situ, saya belum ke kostannya Ita lagi, kalo nggak salah, lagi minggu tenang gitu. Seberes UAS, saya main ke kostan Ita dan curhat-curhatan sambil ledek-ledekan sama Ita, Didi dan Amel. Tiba-tiba, salah satu korban ramalan saya muncul dan menghambur ke pelukan saya.

Dia bilang, “ramalannya bener, saya rasa, saya nggak cocok sama dia. Akhirnya kami milih putus.” Sejenak, saya, Didi, Ita, dan Amel berpandangan maksudnya-apa-sih.

“Oh, iya! Seminggu kemaren kan saya ramal! Eits, jangan percaya ramalan dooong! Itu kan cuma main-main!”

Dia bilang, “Nggak! Waktu itu kamu kan bilang, kalo antara aku sama dia ada kendala, keluarganya ga suka aku. ternyata benerrrr!!! Huhuhu…”

Saya cuma bisa melongo.

Dua bulan kemudian, waktu saya lagi bikin tugas di kamar kostnya Ita, korban kedua ramalan saya muncul, dengan wajah berseri-seri sambil menyerahkan sebatang Silver Queen almond.

“Teh Peni, ma kasih, ya, ramalannya jadi kenyataan. Waktu itu, Teteh kan bilang, saya bakalan jadian sama dia, ternyata iyaaa…” semburat merah muncul di wajahnya.
Lagi-lagi, saya cuma bisa melongo sambil berpandang-pandangan sama Ita. Dan si anak korban ramalan kedua saya ini bilang, kalo tiga korban ramalan saya yang lain, hasilnya bervariasi: ada yang awet dan sudah menikah, ada yang jadian trus putus lagi, ada yang nggak jadian sama sekali. DAN ITU SEMUA SESUAI HASIL RAMALAN KARTU REMI SAYA!!!
Jantung saya rasanya mau copot! Kok, tiba-tiba saya jadi seperti Permadi atau Mama Lorenz sih? Dulu, Mama Lorenz belum terkenal. Tapi, jaman itu, Permadi sudah terkenal.
Saya sampe dibilang, the next Permadi!

Huhuhuhu! Saya nggak mauuuu! Saya tahu, percaya ramalan itu dosa! Apalagi kalo sampai saya yang jadi peramalnya! Huhuhuhu… Sueerrrr… itu semua saya lakukan cuma buat main-main doaaaanggg!

Saat itu, saya langsung lari ke kamar mandi, ambil wudhu, dan shalat sunnah tasbih. Saya menangis sejadi-jadinya. Saya takut. Takut sekali. Dan saya langsung bertobat. Saya berjanji untuk tidak akan meramal lagi!

Jadi, saat saya baca PM teman saya itu, saya ketik balasan, “NGGAK LAGI LAGI MAIN RAMALAN KARENA AKU TAKUT BERDOSA!” (sambil bersenandung lagu anak-anak beberapa tahun lalu, yang liriknya,”nggak lagi-lagi main denganmu, karena kamu anak pembohong!”

note: gambar minjem dari sini

Advertisements

25 thoughts on “Meramal

  1. Cepet bikin iklan di TV yang bunyinya: “Mau tau jodoh anda?Kirim SMS reg spasi ramal, kirim ke 7364″(Mungkin anda tanya: “kenapa ke 7364?” Jawabnya gampang aja!Huruf P ada di 7, E ada di 3, N ada di 6 dan I ada di 4).Kalo hasilnya udah banyak, jangan lupa bagi-bagi saya!Ha ha ha!

  2. cumainsan said: hmmm jadi inget ramalan 11 taun yang lalu…. dulu yani nya yayat yang ngeramal kalo ga salah…. kmu tau ga?

    apa cenah?kalo nggak salah, yanny minta diramal juga sama aku… tapi aku dah keburu ga mau… hahaha….

  3. saya mah sejak sma akhirnya nggak percaya ramalan lagi (waktu smp mah iya, seneng banget baca ramalan bintang di gadis), soalnya salah wae ramalannya, baik yang kartu maupun yang lain-lain, jadi hilang kepercayaan hahahaaaaaterus ada temen gpa yang katanya bisa baca garis tangan, cenah saya moal nikah sama si aq, tapi naha ih naha jadinya jeung si aq hihihiiiiiii

  4. maniapasta said: Hihihi, lucu Pen ceritanya.Eh dulu waktu di rumah Rully, suka ngeramal juga ga? Aku ga inget… Atau waktu itu udah tobat? hehhe.

    haha, itu sudah tobat…

  5. abahsaidan said: hehehehe asa seneng teh lamun ternyata kocokan nama sang kecengan tepat. Padahal kenal kecengan juga nggak hahahahaha

    hehe, bener, bah! saya selalu ngeceng orang yang nggak saya kenal! hahaha…

  6. mmlubis said: cenah saya moal nikah sama si aq, tapi naha ih naha jadinya jeung si aq hihihiiiiiii

    hihihihi…. menyesal, kaaan… menyesal kenapa tidak sejak dahulu kalaaaaa….

  7. p3n1 said: hihihihi…. menyesal, kaaan… menyesal kenapa tidak sejak dahulu kalaaaaa….

    ah, tidak juga, kalo dari dulu nggak akan ada banyak gebetan …hahahahaaa

  8. revinaoctavianitadr said: hehe, emang paling sebel kalo tiba-tiba ada temen lama yang muncul dan iseng nanya2 tentang masa lalu kita yang sebenernya pengen kita lupain ya, Pen?

    iya, Mbak… apalagi, malasu (masa lalu suram) hihihi….

  9. revinaoctavianitadr said: btw, gebetannya banyak juga, ya?gile … :))

    nggak, kok, Mbak…cuma satu, koksatu di setiap session, begitu session berakhir, ganti satu gebetan lagi… hihihi….

  10. revinaoctavianitadr said: yang suram-suram mah hukumnya kudu buat dilupain!eman-emang hard disk-nya, euy.mending buat nyimpen yang asik-asik ajah …

    setuju! rasanya, kalo inget yang suram-suram, kecerdasanku makin berkurang…. hihihi…

  11. hehehe… jadi inget dulu, aku juga sering disuruh ngramal.akhirnya bukan ngeramal sih, cuma mancing-mancing mereka biar agak-agak curhat sambil mainin kartu, terus mengatakan apa pun yang ingin mereka denger dari sang “peramal”.

  12. iwanaries said: hehehe… jadi inget dulu, aku juga sering disuruh ngramal.akhirnya bukan ngeramal sih, cuma mancing-mancing mereka biar agak-agak curhat sambil mainin kartu, terus mengatakan apa pun yang ingin mereka denger dari sang “peramal”.

    aku siy cuman ngikutin step by stepnya ajaternyata, lama-lama, aku jadi bisa baca kartu… weks!sekarang kalo disuruh lagi, dah lupa caranya, cuman inget endingnya dowang… hahaha….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s