Uncategorized

Move On!

Saya percaya, seorang iwanaries bakalan ketawa guling-guling baca jurnal saya yang ini. Bukan karena tulisan ini lucu. Lebih dikarenakan he knew what just happened behind this story. Tapi, saya ga peduli! Diketawain juga nggak apa-apa. Mudah-mudahan tulisan ini kepake buat siapa aja yang udah baca. Hahaha…

Singkat cerita, beberapa minggu ini, saya tiba-tiba kasuat-suat akan seseorang di masa lalu. Ada pencetusnya? Antara ada dan nggak ada. Kenapa? Saya cuma kebetulan lihat lagi picturenya. Itu aja. Dan semua membangkitkan ingatan saya akan apa yang sudah pernah saya lalui bersamanya beberapa tahun sebelum saya menikah. Sakit? Ya. Saya rasakan sangat sakit ketika mengingat lagi apa yang terjadi hingga kami broke up. Sakit yang saya rasakan beberapa minggu ini, ternyata adalah akumulasi semua perasaan saya padanya selama 5 tahun muncul semua ke permukaan. I need therapy!

Jika ada yang mencibir jika baca tulisan ini, saya sudah siap. Secara, saya sudah 3 tahun menikah, kok, masih inget masa lalu. Ini memang kebodohan saya. Seharusnya saya selesaikan dulu masalah saya yang satu ini dari dulu. Saya tau, saya sudah get in dan ga bisa come out. Tapi, pasti ada cara untuk membuat semua itu menghilang perlahan. Kesalahan saya, saya menyimpannya di dasar hati saya bertahun-tahun, when something came out dan mengaduk-aduk hati saya, dia akan kembali muncul ke permukaan. Seharusnya, saya biarkan saja semuanya di permukaan dan lalu biarkan menguap.

Ada yang bilang, karena saya sedang settle, trus saya berusaha cari sesuatu yang menantang saya. Nggak juga, kok. Karena selama bertahun-tahun saya biarkan dia mengendap, makanya bisa tiba-tiba muncul ke permukaan. Seorang teman yang lain bilang, ini cuma godaan. Sementara temen yang satunya lagi bilang, ini ujian. Baiklah, saya mencatat ini sebagai ujian, godaan sekaligus tantangan.

Kekuatan saya hanya satu, saya punya komitmen dengan apa yang sudah saya jalani sekarang. Dan saya berjalan di atas semua konsekuensi atas komitmen yang sudah saya pegang. Saya percaya betul, Allah SWT tidak akan menguji saya di luar kemampuan saya. Setiap DIA kasih saya soal, DIA akan kasih saya solusinya. Dan ketika kemarin pagi, saya menangis di pojokan, tanpa disangka-sangka 6 orang muncul via Y!M memberi saya support segede-gedenya dan membuat saya akhirnya bisa move on perlahan-lahan.

Hikmah dari apa yang saya alami sekarang adalah, ketika kita patah hati, jangan kubur dalam-dalam. Jangan endapkan. Biarkan saja dia mengapung dan akhirnya menguap. Kalopun dia jatuh lagi ke kita, mungkin sudah tercampur dengan yang lain, sehingga nggak akan lagi jatuh persis sama seperti waktu kita biarkan dia menguap. Berpegang teguh pada komitmen juga membantu menguatkan kita buat move on. Satu hal lagi, doa itu penting. Persahabatan mungkin akan menjadi salah satu jawaban buat doa kita. Saya betul-betul merasakan kasih sayang semua sahabat saya di seluruh dunia saat ini. Thank you for making me feel warmer…. Love you all, guys. Love you, papailman, who always makes me strong, love you, Ilman….

Ya, saya akan mulai move on perlahan-lahan. Saya nggak akan supress masalah ini seperti yang sudah saya lakukan hampir 5 tahun ini. Dan hari ini saya sudah merasa jauh lebih baik dibanding hari kemarin.

gambar minjem dari sini

Advertisements

30 thoughts on “Move On!

  1. hehehe.. setuju teh, aku juga kalo sedih dilepaskan aja, hingga akhirnya kalo udah memutuskan buat “get over” bisa bener2 “get over” seumur hidup 😀

  2. mmamir38 said: Udahlah!Let bygones be bygones.Tatap masa depan dengan semangat!

    iya, Om.. saya udah belajar dari apa yang saya alami…5 tahun waktu yang terlalu berharga buat saya, jadi saya nggak mau kehilangan tahun-tahun berikutnya….ma kasih banyak, Om… sudah kasih saya support…

  3. semua itu proses say… proses pembelajaran…namanya manusia biar bagaimanapun selalu akan teringat dengan sejarah lampau…hanya bagaimana kita menyikapinya itu yang harus kita pikirkan…Kalau bisa seh dianggap kita jadi seperti sekarang karena masa lalu itu, dan setiap masa lalu itu mempunyai arti tersendiri buat kita.Baik yang suka susah dan bikin sakit hati.Kalau kita paham bahwa hidup itu makin berwarna karena adanya semua faktor itu mungkin kita bisa membuat diri kita lebih ringan ketika harus amprokan lagi dengan masa lalu…*paham banget karena pernah juga ngalamin*Hugs buat Peni tersayang

  4. antie said: hehehe.. setuju teh, aku juga kalo sedih dilepaskan aja, hingga akhirnya kalo udah memutuskan buat “get over” bisa bener2 “get over” seumur hidup 😀

    iya, baru aja belajar tentang bedanya mengubur sama melepaskan… kalo mengubur atau mengendapkan akan muncul kapan-kapan, tapi kalo melepaskan, bisa jadi ga akan balik lagi… hahaha… mudah-mudahan sukses get over-ku, yaaathanks buat supportnya… hugs!

  5. fotobandung said: enak kan buu kalo dikeluarkan? heuheuehueh, kok kayak lagi ngomongin kentut yaa ahahahahah

    iya, ma kasiiiiiiih banyaaaaak for being there when I need it. dan ma kasih buat sarannya, saya udah lakukan, no matter bagaimana tanggapannya… kakakkakakat least, saya bener-bener lega!

  6. fabiannurielkeiru said: aduh peni..kunaon?ini teh intinya nyeri hate?atawa masih aya hate keneh?aduh jd ingettt

    iya, ra, kasuat-suat, yeuh… huhuhu….

  7. evimeinar said: Peni, aku juga sempet begitu… yang ada kemarahan memuncak kalo ingat wajahnya. kok bs samaan yahh kejadian 5 tahun yg lalu dan kita juga udah menikah 3 tahun 😀

    dan nama kita pun cuma dibedakan sama huruf ‘p’ di tengah… hahahaha….ma kasih, Pepi, sangat meringankan beban di hati… bener, deh.. hugs!

  8. mmlubis said: kalo dulu sayah bilang “untung nggak punya mantan pacar …”*tapi sekarang mah jadi punya, dan semakin membuat sayah malas mandi …*

    hahahaha, naha jadi malas mandi? ketularan malas mandi? hahahahahama kasih, nyi, bener-bener membuat saya sangaaaaaaaaaaat lega! hugs!

  9. estherlita said: semua itu proses say… proses pembelajaran…namanya manusia biar bagaimanapun selalu akan teringat dengan sejarah lampau…hanya bagaimana kita menyikapinya itu yang harus kita pikirkan…Kalau bisa seh dianggap kita jadi seperti sekarang karena masa lalu itu, dan setiap masa lalu itu mempunyai arti tersendiri buat kita.Baik yang suka susah dan bikin sakit hati.Kalau kita paham bahwa hidup itu makin berwarna karena adanya semua faktor itu mungkin kita bisa membuat diri kita lebih ringan ketika harus amprokan lagi dengan masa lalu…*paham banget karena pernah juga ngalamin*Hugs buat Peni tersayang

    huwaaaa…tante bener banget….iya, saya tau saya masih belajarkalo saya ga ngalamin ini, mungkin saya ga pernah belajar…ma kasih buat supportnya, Tante… means so much to me…. HUGS!

  10. revinaoctavianitadr said: Yakin aja bahwa dulu sampe broke up itu berarti gara2 dia nggak worth it untuk seorang Peni. Okay, say? Lupakan sajalaaaaah …*kayak yang gampang aja, ya?

    hehehe.. insya Allah jadi sedikit lebih gampang, apalagi dapet dukungan dari banyak sodara begini…ma kasih banget, mbak Vina, means sooooo much to me!

  11. Ah kayaknya sy jd ikut tersentil hehe.. Kmrn hbs ketemuan pula. Duh! Tp bener, satu hal yg paling jauh dari kita dan takkan pernah kembali adalah masa lalu. So biarkan saja semua ada pd tempatnya.

  12. manikamanika said: Ah kayaknya sy jd ikut tersentil hehe.. Kmrn hbs ketemuan pula. Duh! Tp bener, satu hal yg paling jauh dari kita dan takkan pernah kembali adalah masa lalu. So biarkan saja semua ada pd tempatnya.

    iya, siy… haha, pada pernah punya problem yang sama ternyata. bahagianya, karena aku ga sendiri…. thanks, ya! HUGS!

  13. waduh k peni, sama si itu? jadi mengingat2 cerita k peni jaman dulu di kosan gerlong hehehehe….alhamdulillah, kalo udah beres mah. tetep semangat yaah !! 🙂

  14. lovusa said: waduh k peni, sama si itu? jadi mengingat2 cerita k peni jaman dulu di kosan gerlong hehehehe….alhamdulillah, kalo udah beres mah. tetep semangat yaah !! 🙂

    yep! sudah bertahun-tahun yang lalu, pan? still got the pain here… hiks…

  15. amnia said: Sudah lupakan saja semua cerita yg tlah lalu 🙂 Move on and forget the past. You can do it girl!!!

    okay, mbak! siap! doain aja! bukan pekerjaan mudah, soalnya! hahaha,,,

  16. iwanaries said: it took (the whole) five years to accomplish this mission

    yes, it did. and I hate to confess it! *sigh*but I’m ready to move on now, since I confessed it… LOL..

  17. aaahhh…been there done that for 10 years =Duntungnya semua kelar persis sebelum dia merit, yang mana gue juga menyusul 6bln kemudian…lega bisa merit dengan tenang…hehehehe

  18. kirana21 said: aaahhh…been there done that for 10 years =Duntungnya semua kelar persis sebelum dia merit, yang mana gue juga menyusul 6bln kemudian…lega bisa merit dengan tenang…hehehehe

    hihihi.. dasar!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s