Bunda Ilman dan hari-harinya

Calming Face

Sebetulnya, pagi ini saya agak kesal. Sebab, saya pengen bisa datang ke kantor sebelum jam 9, ternyata yang biasa ngantar saya udah janjian ama adik saya buat ngantar dia ke kantor Pemkot Cimahi sekitar jam 8 kurang. Tau gitu kan tadi saya nebeng sama pa il sampai Gasibu dan dilanjut naik angkot sampai Jalaprang. Dan ternyata, jam 8 kurang adik saya dapat sms, kalo si om yang biasa ngantar, baru bisa ngantar dia jam 08.30. Lalu saya harus berangkat jam berapa kalo nunggu om nganter adik saya lalu jemput saya dulu? Hueeeengg…

Tapi ya apa boleh buat, akhirnya saya mengalah, memutuskan untuk segera berangkat naik angkot. Well, at least, saya bisa buka ebook reader saya di angkot dan membaca New Moon yang lagi dalam daftar bacaan saya sekarang. Telat? Biarin 😛

Di angkot Sarijadi-Stasiun Hall sih nggak ada yang istimewa. Eh, ada, ding. Di sebelah saya, seorang bapak bawa koran dan membacanya di dalam angkot. Saya jadi ada teman membaca. Saya jarang punya teman seangkot yang sama-sama baca, selain waktu jaman SMA dulu. Itu juga karena mau ulangan. Hawhawhaw.

Saya turun di depan SDN Pajajaran, dekat GOR Pajajaran untuk lanjut naik angkot Dago-Caringin, si oren tercinta. Saya belum menghentikan angkot Dago-Caringin, lho, tapi setelah saya membayar angkot Sarijadi-Stasiun Hall, angkot oren itu berhenti, seakan-akan menunggu saya naik. Ketika saya naik, angkotnya langsung jalan. Berarti tanpa saya hentikan, bapak supir angkotnya udah tau, dong, kalo saya mau naik angkotnya? Hehe.. Ge-er tingkat tinggi.

Di dalam angkot, saya berhadapan dengan seorang bapak yang kayaknya sebaya bapak saya umurnya, sekitar 60 something. Dari etnis Cina, kalo dari struktur wajahnya. Melihat wajahnya yang teduh, pastinya beliau orang yang baik hati dan ramah.

Saya meneruskan bacaan saya, bukan berarti saya nggak peduli dengan lingkungan sekitar. Ketika seorang gadis menghentikan angkot dan turun, dia pamitan dengan bapak itu. Kemudian, di sekitar perempatan Dago, pak supir angkot nanya, “Pak, Dago-nya di sebelah mana?” ke bapak yang ada di hadapan saya itu. Bapak itu lalu bilang, “di seberang aja.” Sebetulnya, ketika pak supir nanya, angkotnya lagi berhenti di perempatan karena memang terhadang lampu merah. Lalu si bapak ini bilang, “ya sudah, saya turun di sini aja.” Entah kenapa, saya tiba-tiba bilang, “Nanti aja, Pak. Di seberang aja. Kalo bisa diseberangin sama mobil ini, kenapa Bapak harus nyeberang sendiri?” Trus beliau senyum, “Iya juga, ya.”

Nah, pas angkotnya nyebrang, bapak tadi turun dan bilang ma kasih ke saya. Saya juga meminta bapak itu untuk berhati-hati dan beliau menjawab, “iya. Terima kasih, ya”. Lalu saya perhatikan pak supir angkot saya. Wajahnya bercahaya dan lembut, meski dia pelihara janggut ala ikhwan-ikhwan gitu. Tutur katanya juga halus. Saya merasa nyaman naik angkot dengan bapak supir yang seperti ini. Saya lalu melanjutkan bacaan saya tadi. Dan ketika saya turun dari angkot, saya bayar dan mengucapkan terima kasih, balasan yang saya terima juga menyenangkan.

 Jarang banget di angkot saya nemuin hal seperti ini. So, saya belajar satu hal pagi ini. Sepertinya, wajah kita itu cerminan hati kita. Kita pastinya akan merasa nyaman jika bertemu dengan orang yang wajahnya teduh dan menyenangkan. Nggak mungkin seseorang punya wajah seteduh itu, kalo hatinya nggak teduh juga. Saya jadi mikir. Pengen rasanya bisa menyejukkan hati orang,walau cuma karena melihat kita aja. Ma kasih, pak supir. Ma kasih bapak yang saya temui di angkot tadi. Saya akan belajar untuk senantiasa punya hati yang bersih, biar perilaku saya juga bersih.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s