Blogroll · Bunda Ilman dan hari-harinya · Racauan · Uncategorized

hari ini, setahun kemarin….

Yap. Ilman sudah punya adik. Begini kronologis ceritanya yang sudah saya simpan lama di hard disk eksternal, juga hard disk di kepala saya…

Tanggal 15 April 2011 sore, kontrol terakhir ke dr. Anita Deborah Anwar, DSOG.
“Dok, HPL-nya tanggal 24 April. Kok, belum terlihat ada tanda-tanda, ya?” *padahal, udah dua mingguan, sering muncul flek walau ga banyak… malahan, udah pada bilang, “sebentar lagiiii…”*
Dokternya jawab, “sabar, Bu… anak kedua pasti turun sendiri nanti ke jalan lahir, begitu sudah waktunya turun…”
Wait… bu dokternya kayaknya nggak ngeh, kalo anak pertama dulu sectio… menurut bidan yang saya datangi sewaktu muncul flek pertama kalinya, katanya kalo mau partus normal, anak kedua ini buka jalan baru. Karena, waktu kakaknya dulu, nggak ada pembukaan di jalan lahir. Tapi saya mencoba menenangkan diri, sambil terus berafirmasi positif bahwa adek akan lahir lewat partus normal. Titik.

“Trus, saya ke sini lagi kapan, Dok? Kalo 7 hari lagi, berarti tanggal 22, kan, ya? HPL tanggal 24, lho…” *bawel, cemas, waswas*
“Hmmm.. Ibu ke sini lagi tanggal 26 April aja, kalo ternyata tanggal 24, 25-nya belum lahir…”
“Baiklah…”

Oke. Kerjaan saya ternyata sudah selesai sejak tanggal 22 April. Mau mulai cuti, saya malah nggak karuan di rumah. Bingung sendiri. Beberapa waktu sebelumnya kan, saya pernah cuti dua hari. Ternyata ya gitu… malah jadi rungsing sendiri…

23 April 2011. Senam hamil.
Nanya ke instrukturnya, “Bu bidan, HPL saya besok… kok, saya belum ngerasain mules, ya? Kayak apa, sih, mules itu?” *meski anak kedua, saya belum pernah tahu rasanya mules menjelang melahirkan… dulu kan sectio*.
Setelah dijelaskan, dicek juga sama ibu bidan… “banyakin jalan kaki, deh, bu… kalo bisa, dari sini ke rumah jalan juga… hehehe…”

25 April 2011. Kantor. Jam 8. Perut mulai berasa kencang.
“Eh, sekarangkah waktunya?” Tapi saya cuek aja. Tiap berasa kencang, masih dua jam sekali juga, saya narik napas, ngatur napas. Dan cuek berladang. Nanem yang 12 jam pula… Dengan yakin banget, bahwa nanti malam saya bisa nanam untuk empat hari, dan ketika itu saya sudah keluar dari rumah sakit… dan bakalan berladang online lagi sepuasnya sepulang dari rumah sakit.

Jam 10. Tiba-tiba ada panggilan meeting sama pemegang saham. Orangnya sebenernya nggak galak. Tapi kalo berdeham, bisa bikin jiper. Trus, suaranya juga kencang. Mendukung banget, deh, dengan postur tubuhnya yang tinggi besar itu.
Entah karena mendengar suara pak pemegang saham yang menggelegar atau memang sudah pengen brojol, saya perhatikan sejak ketemu sama beliau, mules dan perut kencang di perut sudah mulai berdurasi lebih cepat dari 2 jam sekali, yaitu 15 menit sekali.

12.00. Selesai meeting. Pak pemegang saham nanya, “kapan kamu melahirkan, Pen?” sambil nyengir saya jawab, “harusnya kemarin, Pak…” Bu direktris waktu itu melotot. “Haaah?” Langsung bikin pengumuman ke semua teman kantor saya — yang semuanya pria — untuk menjadi “teman siaga”. Kalo saya mulesnya udah lebih sering, segera angkut ke rumah sakit. Siapin nomer taksi, siapin nomer driver kantor. Hahaha…

Siang itu, saya bilang ke pa il, kalo saya udah mulai mules tiap 10 menit sekali… lah, pa il malah nanya, “trus gimana? ke rumah sakit sekarang?” saya nggak tahu, apakah saat itu pa il sendiri sudah benar-benar siap atau masih keder karena lagi banyak kerjaan, jadi jawabannya kayak gitu… hihihi… yang akhirnya saya jawab, “ya udah. nanti sore aja. terusin aja dulu kerjaan papa…”

Dasar saya geeran, saya pikir pa il bakalan ngecek tiap jam keadaan saya… ternyata dia malah asik meeting… hiks… *merasa diabaikan*
Alhasil, pulang tetep setelah maghrib dan nggak belok ke rumah sakit dulu. Tapi saya biarin aja dulu, deh. Toh, saya udah registrasi ke Hermina Pasteur. Kalo misalnya butuh ambulans atau apapun, ada nomer darurat yang bisa dihubungi di rumah sakit. Lagian, kan, saya masih mau berladang online… Jam 8 malem nanti saatnya panen!

Sesampainya di rumah orangtua untuk jemput Ilman, saya bilang ke orangtua kalo saya udah mules. Ibu saya yang kuatir nyuruh saya nginep aja. Biar kalo ke rumah sakit deket. Saya jawab, “nggak apa-apa, Bu. Di belakang rumah kan ada perawat Hermina… tinggal gedor pintunya aja… dia tahu mesti ngapain..” *padahal terus terang, saya udah mulai cemas juga.. tapi cemas menjelang melahirkan itu kan biasa…*

Saya makan banyak di rumah orangtua saya waktu itu. Lalu kami bertiga (saya, pa il, dan ilman) pulang ke rumah kami di Cihanjuang. Mule
s saya masih bertahan setiap 10 menit sekali. Dan akhirnya saya mulai nggak bisa berladang, karena mulesnya mulai menyakitkan dan melelahkan. Akhirnya, setelah shalat isya’, saya cuma bisa rebahan, menikmati masa-masa mules itu dan masa-masa nggak mulesnya. Saya tetap berhitung. Masih tiap 10 menit dengan durasi 1 menit saja.


22.00 saya berusaha memejamkan mata. Tiba-tiba saya mendadak merasa mual sekali. Seperti ada yang menekan ulu hati saya. Kepala saya juga pusing. Lalu, saya berlari ke kamar mandi dan memuntahkan apa yang saya makan. Semuanya. Nggak bersisa. Saya sampai gemetaran.
Pa il sms bapak saya, ngasih tau keadaan saya. Bapak nyuruh pa il buatkan saya teh manis panas, supaya saya tetep punya energi.

Jam 23.00. Saya berusaha tidur di sebelah ilman di kamar. Tapi nggak bisa. Tiap saya memeluk ilman, kayaknya badan saya berontak juga. Saya terus berafirmasi, bahwa mules ini cuma terjadi sebentar. Ini proses yang akan dilalui, adek sebentar lagi akan bertemu kita… Ternyata saya nggak bisa tidur. Karena sepuluh menit kemudian, muncul lagi pusing di sela-sela mules… Akhirnya saya pindah ke depan tv. Tiduran di sana. Pa il nemenin saya. Setiap 10 menit, saya mencengkeram tangan pa il, saking sakitnya. Pa il kebangun, trus tidur lagi. Hehehe…

26 April 2011. Jam 03.00. Saya kebelet pipis, ada lendir merah gede banget. Dari situ saya yakin, waktunya sebentar lagi. Kepikiran mau ngegedor suster Ririn *yang dulu bantu saya melahirkan Ilman*, tapi saya pikir, nunggu mulesnya maju tiap 5 menit aja deh, nanti.

06.00. Pa il mandiin ilman. Saya udah nggak bisa konsentrasi. Soalnya, setiap mules, mata saya berkunang-kunang terus. Jadi, saya limbung. Padahal, seingat saya, belum pernah ada yang cerita pada saya, kalo mules itu pasti berkunang-kunang atau pusing… Jadi, saya fokuskan untuk mengafirmasi diri saya terus.. bahwa semua baik-baik saja.

07.30. Sampai di rumah orangtua saya. Saya sarapan, sementara pa il ngantar Ilman dulu ke sekolah. Adik saya yang juga sedang hamil besar, bikinin saya kopi ginseng. Buat stamina, katanya.

09.00. Hermina Pasteur. Masuk UGD, untuk periksa tekanan darah dan persiapan masuk ruang bersalin. 110/90.

09.30. Ruang Bersalin. Periksa CTG dan tekanan darah. Kontraksi masih setiap 10 menit dengan durasi 1 menit. 110/90.

10.00. Ruang Bersalin. Diambil darah. Diwawancara, dimintai data ini dan itu. Sementara, pasien sebelah mau dikuret. Kyaaa….

10.30. Ruang Bersalin. Periksa dalam. Baru bukaan 2-3. Ditinggal pa il, yang pulang dulu ambil baju dan duit.

11.00. Ruang Bersalin. Disuruh makan siang. Mulesnya mah masih 10 menit sekali.

12.00 Ruang Bersalin. Baru bisa makan siang, karena lagi-lagi ada pemeriksaan. Pa il datang. Flek mulai banyak.



13.00. Ruang Bersalin. Udah mulai gerah. Mules nggak maju-maju. Mata tetep berkunang-kunang…

14.00 Ruang Bersalin. Periksa dalam lagi. Masih bukaan 3-4.

16.00 Ruang Bersalin. DSOG datang, meriksa dalam. Katanya udah bukaan 5. Sempet ada diskusi antara bu dokter sama perawat, yang membuat saya jadi periksa dalam lagi (untuk ke sekian kalinya) oleh bidan senior. Tadinya mau disuruh pecahin ketuban, pas lihat alatnya, saya langsung bilang nggak mau. Mau jalan-jalan aja… Hihi… Jiper. Nah, pas bu dokter udah keluar, saya memutuskan jalan-jalan. Di meja perawat, saya dengar kalo dokter berdiskusi tentang saya. Di buku riwayat kehamilan saya, katanya panggul saya sempit, makanya anak pertama sectio. Setelah diperiksa, nggak terbukti panggul saya sempit. Akhirnya saya dipanggil lagi, buat periksa dalam (lagi!)
Intinya untuk meyakinkan bahwa saya bisa partus normal dan tidak ada indikasi panggul saya sempit. Dokternya bilang, kalo mau sectio lagi, hayuk! Tapi kalo mau partus normal juga hayuk. Karena progres bukaan cukup bagus. Dan jam berapapun beliau siap. Saya merasa tersemangati untuk nggak menyerah.

17.00. Jalan-jalan lagi. Pas lewat meja perawat, saya berhenti, karena mules dan berkunang-kunang. Perawatnya nanya, “kenapa, Bu? Mules, ya?” Saya jawab, “Iya.. berkunang-kunang juga soalnya… pusing…” Perawat kaget kan…, dia langsung bilang, “Ibu, sebaiknya Ibu naik ke tempat tidur dulu, ya… Kita harus periksa tekanan darah ibu… Soalnya, Ibu nggak boleh pusing kalo lagi mules…”
Saya sendiri nggak tahu, gimana ceritanya saya udah ada di tempat tidur lagi, trus disuruh pipis dan air seninya ditampung… terus pemeriksaan darah lagi…

17.30. Saya jalan-jalan lagi, lalu dipanggil dan disuruh tiduran dulu. Di situ, seorang perawat agak senior, menghampiri saya, meraih tangan saya sambil mengusapnya dan berkata, “Ibu… ada kabar buruk… kreatinin di urin ibu positif tujuh… artinya, Ibu terkena pre eklampsia… Sekarang gimana, Bu? Ibu mau terus partus normal atau mau ambil jalan sectio aja? Ibu tahu, kan, tentang pre eklampsia?” Saya mengangguk. Lemas.
Perawat agak senior itu menambahkan lagi, “Kalo Ibu masih ragu, saya coba hubungi DSOG Ibu sekarang, ya.. nanti kita teruskan ke spesialis Penyakit Dalam…” Saya cuma bisa mengangguk. Saya masih nggak mau menyerah. Saya yakin, saya bisa partus normal.
Lalu, di tangan saya terpasang jarum infus walau saya sudah menolak. Perawat bilang, untuk jaga-jaga aja. Lalu, di badan saya dipasangin kabel-kabel yang terhubung dengan sebuah monitor tekanan darah.
Nggak lama, datanglah dokter spesialis Penyakit Dalam. Beliau bilang, kalo memaksakan partus normal, hanya ada dua kemungkinan. Lumpuh atau gagal. Siapa sih, yang nggak mau partus normal? Tapi untuk kasus pre eklampsia, sebisa mungkin dihindari keduanya… Saya berpikir lagi, iya kalo saya mati, saya bisa jadi syahidah. Tapi, kalo saya lumpuh? Saya malah merepotkan semua orang. Dilema. Pengen nangis rasanya. Dan diam-diam, tekanan darah saya menaik.
Perawat rumah sakit yang tetangga belakang rumah datang menjenguk. Saya bilang, “bu Ririn, kalo nanti saya harus sectio, sama Bu Ririn, ya, ditemeninnya?”
“Wah, saya mau banget, Bu.. tapi jam dinas saya sudah habis, Bu… tenang aja, ada teman saya, kok, Bu…”

18.00. Mom. Daddy. Mereka bergantian menemui saya, sementara Ilman di luar, gantian dijagain papanya. Saya minta maaf ke bapak, ke ibu. Ya, siapa tahu, umur saya di dunia selesai sampai di situ. Saya mohon doa, semoga diberikan yang terbaik untuk adek (bukan buat saya, lho… nggak kepikiran minta selamat ketika itu :D). Meski ibu dan bapak nggak banyak berkata, tapi dari matanya yang memperhatikan semua jenis benda yang ditempelkan ke tubuh saya, saya tahu mereka khawatir.

Sepupu saya datang juga. Dia berusaha membantu saya mengafirmasi diri saya bahwa semua baik-baik saja. Meski ada perawat bawel banget, pas saya lagi mules, dia pengen meriksa saya… 😦

19.00. Saya mulai dipuasakan. CTG lagi. Saya nggak tahu, kenapa saya harus puasa. Saya udah mulai kehabisan tenaga. Bahkan buat bernapas sekalipun. Mules ditambah pusing berkunang-kunang itu menghabiskan tenaga banyak sekali, jenderal! Tekanan darah saya waktu itu sudah berkisar 140-160/100-110

19.30. Saya diganti baju untuk operasi. Saya udah pasrah. Kalo emang harus sectio.. Sepupu saya terus nguatin saya dengan bilang, “yang penting selamat, ya, Bun… bentar lagi ketemu adek… Adek.. bantu bunda ya…” Dan saya dibawa ke kamar operasi. Here we go again… Ketemu lagi deh lampu operasi segede gaban… Kali ini, saya terpikir buat memicingkan mata, biar keliatan kayak apa operasinya nanti. Pengen liyat the amazing baby comes out… Sayangnya, mata saya kan rabun… hahahaha… *ketawa miris*

Sewaktu ditanya, “Bu, bisa ngangkat badan, ke meja operasi?” Saya mengangguk. Saya mulai beringsut dari ranjang ruang bersalin ke meja operasi, dibantu perawat dan bidan. Saya sempat tanya, “Dok, bisa, nggak, mulesnya dihilangin kalo emang mau sectio? Sekarang mulesnya udah percuma, kan?”
Dokternya bilang, “ya nggak bisa, Bu.. mules itu kan proses alami…”
Lalu saya mendengar, dokter dan bidan ngobrol bercanda gitu…, sampai akhirnya saya dengar dokter anestesi bilang, “Bu, duduk, yuk! Kita mulai bius epiduralnya…”
Saya jawab, “sebentar, Dok… saya lagi muh.. leeessshhh…” lalu saya berusaha menarik napas.. adek kayak menggeliat mau keluar… rasanya saya udah siap mengedan… di telinga saya, alat monitor yang tadinya berbunyi, “pip.. pip.. pip..” menjadi “piiiiiiiiip…” panjang gitu, lalu saya dengar sedikit kehebohan antara dokter, bidan, dan perawat.

Ketika mata saya terbuka, saya sudah tidak lagi berada di bawah lampu operasi. Saya sedang dikerumuni beberapa perawat. Mulut saya juga dimasukkan alat berupa sonde, yang kemudian saya tahu ternyata dimasukkan sampai ke tenggorokan saya, sehingga saya tidak bisa berbicara bahkan bersuara.
Beruntung sekali, perawat yang sedang ada di hadapan saya bisa baca gerakan mulut saya yang tertutup sonde itu. Saya tanya, “suami saya mana?”
Jam besar di ruangan itu menunjukkan angka 02.00. Dini hari.
Pa il masuk, senyum, megangin tangan saya. Oke. Saya sekarang udah nggak di kamar operasi. Tapi kayaknya ini bukan di ruang pemulihan, deh. Seingat saya, ruang pemulihan nggak seperti ini. Saya lalu tertidur lagi.
Paginya, saya mencari lagi pa il, via perawat. Kali ini, saya mulai bertanya-tanya. Saya bertanya dengan cara menuliskan apa yang ingin saya tanyakan, di jari pa il.
Saya nulis, “bunda kenapa?”
Pa il jawab, “bunda pingsan waktu mau dioperasi. jadi bunda harus dirawat di sini dulu.”
Saya nulis lagi, “adek?”
Pa il jawab, “adek ada di ruangan seberang. tuh, keliatan dari sini…”
Saya nulis lagi, “adek baik-baik aja?”
Pa il jawab, “iya… nanti papa lihatin fotonya ke bunda…”
Selanjutnya, komunikasi saya dengan pa il lewat tulisan masih berlanjut sampai jam 8 malam, karena sonde terpasang 24 jam. Begitu sonde dilepas, saya senang sekali karena boleh MINUM! Yak! Haus, saudara-saudara!

Ada satu hal yang cukup mengganggu saya, membuat saya bertanya-tanya. Sewaktu perawat yang tetangga saya itu datang menengok saya, matanya berkaca-kaca. Berkali-kali dia mengusap tangan saya dan menghapus air matanya. Ada apa, sih? Katanya adek baik-baik aja… Lalu? Kenapa?

Begitulah. Ibu mertua saya juga masuk dan tertegun melihat saya. Saya jadi bingung. Saya kenapa, sih?

Setelah 48 jam, saya diperbolehkan masuk ke ruang rawat biasa… Saya senang sekali. Dan anehnya, saya bisa jalan meski pusing. Si luka operasi nggak berasa sama sekali dan saya juga nggak merasakan kesemutan! Senangnya! Meski saya masih dimandiin sama perawat, tapi kadang saya suka nekat pengen masuk kamar mandi sendiri… Hehehe…

Yang aneh dari proses persalinan ini adalah… leher saya yang kaku. Aneh rasanya, seumur hidup baru ngerasain leher kaku. Tengeng bukan. Salah posisi tidur juga bukan. Dan saya belum boleh menyusui, karena obat-obatan yang saya minum. Sampai akhirnya saya minta pulang paksa hari Sabtu, 29 April, setelah saya melihat bayi tampan saya. Saya bilang, saya udah nggak apa-apa. Meski tekanan darah saya masih 160/120 ketika itu.

Beberapa waktu kemudian, setelah saya pulang, saya mendengar, bahwa ketika saya akan dibius epidural dan menarik napas, saya tiba-tiba kejang lalu pingsan. Saya diberi obat penenang sekaligus bius total dan dioperasi. Saya nggak ngerti itu gimana ceritanya. Yang pasti, adek sempet nggak nangis begitu lahir, karena kena efek obat penenang itu, dia jadi tidur. Makanya dia juga sempat nginep di NICU/Perina. Kenapa saya kejang? Karena tekanan saya “ngagijlek”, dari 160 ke 200. Badan saya kaget. Gitu, katanya…. Jadi, dari kasus pre eklampsia, naik ke eklampsia berat.

Ya.. setahun sudah berlalu… bocah itu sekarang sudah setahun umurnya… sudah bisa naik tangga, sudah suka ngerecokin makanan kakaknya… dan sudah bisa berempati kalo kakaknya bersedih… hehehe… yak.. perkenalkan.. inilah Zaidan Akmal Nuh… panggilannya “Adek” atau “Zaidan” atau “Zidan”….







entah kenapa, suka banyak yang nuduh Zidan ini cewek, dengan sebutan, “si neng meni geulis”. Dalam bahasa Sunda, “geulis” berarti “cantik” untuk perempuan… apa karena terlalu mirip ibunya, gitu, ya? hihihi…

selamat ulang tahun, adek… tetaplah menjadi penyejuk hati kami semua… bunda sayang adek… *kiss*

Advertisements

37 thoughts on “hari ini, setahun kemarin….

  1. fickleboon said: duh yg poto terakhir bahagia banget 😀

    iyaaa… anaknya memang heboh banget, tante echan… semoga tante echan disegerakan buat punya baby, yaaa… *berdoa khusyuk untuk tante echan*

  2. p3n1 said: iyaaa… anaknya memang heboh banget, tante echan… semoga tante echan disegerakan buat punya baby, yaaa… *berdoa khusyuk untuk tante echan*

    AAMIIN 🙂 makaciii Peni

  3. qyus said: trus… si ladang jadinya busuk semua dong? =))selamat ulang tahun zaidaaan 🙂

    tentu saja ladangnya busuk semua, babaaah… aneh, deh, lagi mules gitu, masih kepikiran mau panen, cobaaa =))ma kasih, pakde… doakan zaidan jadi anak shalih, yaaa….

  4. antie said: selamat ulang tahun, zaidan.. sehat terus, yaaa…btw, teh peni, emang selama hamil ada riwayat tekanan darah tinggi, ya?

    aamiin… ma kasih, tante antie…justru itu nggak… ada yang nuduh aku, tekanan darah jadi tinggi karena stres dan takut… nggak tau juga sih, an, soalnya seingatku, aku selalu afirmasi positif dan yakin bakalan mampu partus normal… setiap periksa tekanan darah, biasa aja…memang ada yang bilang, itu kayak halilintar. bisa mendadak datangnya…semoga nanti proses persalinanmu lancar, ya, an… kayak cerita istri OB di kantor cilaki.. dateng ke rumah sakit jam 2 pagi, jam 5 pagi melahirkan, jam 10 pagi udah pulang, naik motor pula… di hari yang samaa… *iri*

  5. ianpokian said: Hamil berikutnya rutin cek tensi yaaa…

    insya Allah… #eh? memangnya mau nambah lagi, ya? hihihi…dok, saya mau nanya… kalo pernah kejadian eklampsia, kemungkinan kehamilan berikutnya akan sama atau nggak?

  6. p3n1 said: insya Allah… #eh? memangnya mau nambah lagi, ya? hihihi…dok, saya mau nanya… kalo pernah kejadian eklampsia, kemungkinan kehamilan berikutnya akan sama atau nggak?

    dr beberapa rujukan pasien dengan hipertensi pada kehamilan berisiko untuk dapat hipertensi kehamilan, atau pre eklampsia atau eklampsia-nya lebih tinggi pd kehamilan berikutnyapengalaman sendiri ngalamin:pasienku sampai harus disteril, 2 kali melahirkan eklampsia dan sempat koma 7 hari (baik yang pertama dan kedua)pasien yang lainketiga kehamilan disertai hipertensi (belum sampai preeklamsia), tapi akhirnya kehamilan yang ketiga kelahirannya premature krn ketubannya kering, dan tensi sudah sangat tinggi sekali…. dan sama seperti pasien yang berikutnya akhirnya disarankan steril.tapi ada juga pasien yang lainnya di kehamilan berikutnya tensi-nya tetap normal tapi krn riwayat peb sebelumnya dimonitor ketat tensi-nya…

  7. ianpokian said: dr beberapa rujukan pasien dengan hipertensi pada kehamilan berisiko untuk dapat hipertensi kehamilan, atau pre eklampsia atau eklampsia-nya lebih tinggi pd kehamilan berikutnyapengalaman sendiri ngalamin:pasienku sampai harus disteril, 2 kali melahirkan eklampsia dan sempat koma 7 hari (baik yang pertama dan kedua)pasien yang lainketiga kehamilan disertai hipertensi (belum sampai preeklamsia), tapi akhirnya kehamilan yang ketiga kelahirannya premature krn ketubannya kering, dan tensi sudah sangat tinggi sekali…. dan sama seperti pasien yang berikutnya akhirnya disarankan steril.tapi ada juga pasien yang lainnya di kehamilan berikutnya tensi-nya tetap normal tapi krn riwayat peb sebelumnya dimonitor ketat tensi-nya…

    serem, ya… :(iya, kalo sampai hamil lagi, berarti tensiku harus dikontrol ketat, ya…. *belum kebayang mau hamil lagi atau nggak kalo udah ngalamin gini mah :D*

  8. mb peniiii *peluk*alhamdulillah semua udah terlewati ya, dan baik2 semuanya huhuhu…selamat ulang tahun zaidan ya… semoga semua doa terbaik yang terkirim dikabulkan untuk zaidanya ampun itu ladang onlinenya sempet2nyaaaaa hihihiaku juga kemaren pas mau melahirkan keinget mafia warku hihihihi

  9. srisariningdiyah said: mb peniiii *peluk*alhamdulillah semua udah terlewati ya, dan baik2 semuanya huhuhu…selamat ulang tahun zaidan ya… semoga semua doa terbaik yang terkirim dikabulkan untuk zaidanya ampun itu ladang onlinenya sempet2nyaaaaa hihihiaku juga kemaren pas mau melahirkan keinget mafia warku hihihihi

    *peluuuuuk mbak ari*alhamdulillaah… meski kadang setiap ada keinginan buat hamil lagi, keingetan resikonya bisa lebih berat dari yang kemaren :Daamiin.. ma kasih untuk doanya… mendoakan yang terbaik juga buat bude ari…iyaaaa… ladang itu sungguh-sungguh, deh.. ternyata… sampai sebulan berikutnya masih belum bisa berladang :(aku juga jadi kangen mafia warku 😀

  10. aku sempat pengen hamil lagi….tapi setelah melihat peni dan seorang teman yang usianya agak jauh di bawahku mengalami hal yang mirip, gak jadi aja deh…soalnya umur udah kelewat…hehehe :)Jadi pas aku telpon pa il, engkau masih koma ya? pa il gak bilang 😦

  11. p3n1 said: Dan cuek berladang. Nanem yang 12 jam pula… Dengan yakin banget, bahwa nanti malam saya bisa nanam untuk empat hari, dan ketika itu saya sudah keluar dari rumah sakit… dan bakalan berladang online lagi sepuasnya sepulang dari rumah sakit.

    ..hahah..masih sempat mikir ya buat update maen gamenya 😀

  12. ibutio said: aku sempat pengen hamil lagi….tapi setelah melihat peni dan seorang teman yang usianya agak jauh di bawahku mengalami hal yang mirip, gak jadi aja deh…soalnya umur udah kelewat…hehehe :)Jadi pas aku telpon pa il, engkau masih koma ya? pa il gak bilang 😦

    hamil lagi juga gapapa, ibutio, asalkaaan… kontrol ketat juga, terutama tekanan darah :Dkayaknya pa il waktu itu sendirian, buti… mungkin dia bingung, mau bilang apa bisi ibutio syok… :Dmana di seberangku, kan, juga ada yang mengalami hal yang sama, tapi sampai aku pulang pun, masih belum bangun 😦

  13. aranolein said: err….sonde itu buat apa?

    aku tau namanya sonde juga dari ibutio, mbak anne…itu, tuh, alat yang ditancap ke tenggorokan… mungkin tujuannya untuk memasukkan oksigen ke badan kita, kali, ya? tadinya mau kuaplot fotonya pas aku masih “tidur” di ICU, tapi ga tega sama yang lihat nanti… hehe…pokoknya, aku nggak bisa ngomong sama sekali selama alat itu masih ada… dan setelah dicabut pun, aku ga bisa ngomong, sisanya sakit banget 😀

  14. aranolein said: ..hahah..masih sempat mikir ya buat update maen gamenya 😀

    soalnyaaa… waktu melahirkan ilman, aku nyantai sekaliiiiiiiiiiii…. meski memang sectio, tapi yah, udahnya nyantai banget… makanya, pas melahirkan zidan mikirnya nyantai jugaaaa :))

  15. akuhanif said: Baru baca, haishh ikut deg2an. Sing sehat terus ya ade zaidan, sehat terus juga ya pen *gpp ya telat hihihih*

    hehehe… ngga ada kata terlambat, ruliiii…. :Daamiin…. ma kasih buat doanyaaaa….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s