Blogroll · Bunda Ilman dan hari-harinya · Racauan

Siapa yang Salah?

Happy Ramadhan, semua…

Semoga bagi umat Muslim yang menikmati bulan Ramadhan ini bisa menjalaninya dengan khusyu’ dan berbekas di sebelas bulan kemudian. Aamiin.

Sebenernya, saya nggak kayak orang-orang yang kalo pas bulan Ramadhan, postingannya isinya ilmu agamaaaaa melulu. Saya nggak bisa kayak gitu. Karena, pertama, pengetahuan saya soal agama saya masih yah.. belum pantes buat dibagikan ke orang lain. Kalaupun saya paham, saya masih sebatas berusaha menjalaninya buat diri saya sendiri dulu aja. Itupun terkadang masih suka blank-ben-thonk (kalo kata pesan stiker di sebuah angkot yang saya lihat di Garut). Kedua, kalopun itu “cuma” copas, saya khawatir saya malah lebay kayak orang-orang yang asal main copas dan nggak ngecek kebenarannya. Itu kan bisa menimbulkan fitnah dan prasangka buruk. Jadi, yah, selama ilmu agama saya masih so so mah, saya nggak mau ikut-ikutan posting hal-hal berbau agama atau Ramadhan (mungkin ada, tapi ga menyitir hadits atau apa deh, takut salah) selama bulan Ramadhan ini. Aslinya takut salah. Bukan anti mainstream. Bukan takut dicap solehah. Kalo dicap solehah mah saya mau banget. Karena siapa tahu, saya tersugesti untuk jadi solehah beneran. Hahah.

Saya mau cerita aja, deh, ya.. Jadi, ceritanya saya udah sebulan setengah ini LDR-an sama pa il. *iya ini teh curhat, apalah saya teh, curhat aja meni ga boleh atuh*. Pa il dan timnya di Bandung lagi ada kerjaan mendesak yang harus dikerjain di kantor Jakarta, jadi dia dan 19 orang lain didatangkan khusus dari Bandung buat bantuin tim kantor Jakarta buat beresin kerjaannya itu. Otomatis, Senin-Jumat, Pa il dan teman-temannya jadi ikut menuh-menuhin Jakarta. *too much information, I know. Tapi daripada kalian nanya Pa il ke mana which is saya udah super bosen ngejawabnya, mendingan sekalian saya jabarin di sini aja. No offense. Hihi*

Apa dampak dari LDR-an ini? Tentu saja, saya harus ke mana-mana sendirian selama Pa il di Jakarta. Biasanya, berangkat dan pulang ngantor saya barengan sama Pa il, sekarang saya harus berangkat dan pulang ngantor sendirian, pake jasa supir yang mana aja. Yah, itung-itung ikut meningkatkan kesejahteraan para supir angkot dengan menambah satu penumpang unyu imut-imut kayak saya kan ga dosa hukumnya 😛

Banyak cerita yang saya alami di angkot selama sebulan setengah ini. Mulai dari dapet kenalan sepasang bapak ibu tua yang kemudian malah ngajakin saya silaturahiim ke rumahnya (yang terus terang saya belum datang ke sana juga karena belum ketemu waktu yang tepat) sampai pengalaman saya dipepet di angkot.

Nah, beberapa hari sebelum datangnya bulan Ramadhan ini, angkot yang saya naikin pas berangkat ngantor dapet transfer pemain penumpang yang cukup banyak bahkan di awal perjalanan karir angkot itu. Saya sempat menangkap dengar supir angkot yang saya naikin ngomong ke supir yang angkotnya berhenti dan mentransfer penumpangnya, “bereskeun heula. bereskeun heula” (translate: selesaikan dulu. selesaikan dulu). Saya nggak ngeh maksudnya apa.

Dari hasil nguping celoteh seluruh penumpang transferan yang naik ke angkot yang saya naikin itu ternyata angkot yang terpaksa berhenti itu tabrakan sama seorang pemotor perempuan. Menurut mereka, pemotor perempuan ini yang nabrak angkot, tapi si ibu apa mbak-mbak ini justru nyalahin pak supir angkot. Situasinya, jalan yang emang cuma muat satu kendaraan di masing-masing sisi lagi penuh karena memang ada pasar di situ, dan menjelang Ramadhan, suka ada tradisi munggahan (saya nggak tahu maknanya apa, tapi kebanyakan orang mengisinya dengan kalap belanja yang bikin pasar jadi meledak penuh manusia dan kendaraan) si pemotor perempuan itu memaksakan motornya untuk maju dengan kecepatan cukup tinggi sementara semua kendaraan beroda empat sedang bersusah payah berdesakan mencoba keluar dari bottle neck line di sana. Akibatnya tentu saja tidak bisa dihindari, si pemotor perempuan ini menabrak angkot dari belakang padahal si angkot lagi berusaha maju. Kalian tentu bisa tahu, kan, siapa yang sebetulnya salah? Tapi yang ngeyel siapa? Tentu saja si pemotor 😀

Kejadian serupa pernah saya dan Pa il alami di daerah Tegal awal tahun ini. Waktu itu kami sedang menuju Bandung, sehabis dari Semarang menengok almarhum om saya yang saat itu sedang sakit keras. Agak “beruntung” karena almarhum om ketika itu meminta Bapak saya untuk menungguinya, sehingga ketika kami pulang ke Bandung, Bapak saya nggak perlu ngalamin insiden ini. FYI, om saya meninggal dua pekan setelah kami tengokin 😦

Sekitar jam dua pagi, saya setengah fly karena ngantuk banget (sambil mangku Zaidan) di sebelah Pa il yang lagi nyetir, tiba-tiba kaget karena ada bunyi TRAK kenceng banget. Waduh, apa, ya? Nggak lama kemudian, Pa il menghentikan mobil yang sedang dikendarainya. Kami lalu didatangi dua pemuda teler yang marah-marah sambil ngomong, “BISA NYETIR, NGGAK SIH?”

Seketika saya terjaga. Pa il yang tahu saya akan bereaksi apa terhadap mereka, dia menepuk bahu saya dan bilang, “diem di sini”, lalu Pa il keluar. Untungnya ada adik ipar cowok yang ikut kami, jadi saya suruh dia ngikutin Pa il. Saya kan khawatir Pa il diapa-apain. Tangan saya udah siap mau nelpon kantor polisi setempat sambil jantung degdeg ser. Pertama, saya khawatir kalo saya udah ngancem orang-orang itu dengan bilang mau nelepon polisi taunya ga diangkat kan tengsin! Kedua, ya jelas lah kenapa jantung saya degdeg ser. Tentu saja saya takut Pa il diapa-apain oleh mereka. Saya kan ga tau mereka itu siapa dan apa prestasi mereka.

Dari kejauhan, saya dengar Pa il dibentak-bentak. Saya perhatikan, Pa il melihat ke bagian mobil yang ditunjuk orang-orang itu. Dari dalam mobil itupun berhamburan orang-orang. Ish. Tentu saja saya nggak rela suami saya dibentak orang lain. Belum tau mereka kalo bangunin singa betina tidur tuh bakalan kayak apa? Maka dengan membulatkan tekad, sambil gendong Zaidan yang lagi bobo, saya keluar sambil menggenggam ponsel. Adik saya udah memohon-mohon ke saya buat nggak keluar. Dia sendiri juga lagi memangku anaknya -seumuran Zaidan- yang juga lagi tidur. Ilman tidur di baris belakang. Jadi aman, ga perlu tau saya nekat keluar.

Saya samperin mereka, emang kalo udah terlalu diselubungi emosi, for my family’s honor, nada saya jadi meninggi. “Apanya yang kena, heh?” Saya melihat ke dalam mobil itu. Semua orang di dalam mobil melihat ke saya. Buset! Overload! Mobil yang mestinya muat cuma delapan orang, saya hitung ada sekitar 13 penduduk di dalamnya. Di sebelah supir aja udah dua penumpang. Di tengah ada sekitar lima penumpang plus bayi. Di belakang ada lima penumpang lain. Belum lagi barang-barang yang tumpuk undung sampe nutupin jendela belakang. Saya salah hitung, ya, keknya. Mereka berempat belas, termasuk si bayi.

Salah satu dari mereka bilang ke Pa il, “nyetir yang bener, dong. Bisa nyetir, ga? Di sini ada bayi!”

Saya kasih tatapan tajam orang itu. “Lo pikir di dalem mobil gue ga ada balitanya, hah? Ada tiga! Dan lo pikir sendiri siapa yang salah! Lo yang nabrak! Mana ada orang lagi maju nabraknya ke belakang!” (sayangnya, kata-kata itu cuma saya ucapkan dalam hati saja. Rugi bandar ngeluarin suara buat orang-orang kek begini. Bikin mereka makin panas aja, kan. Orang t*o*l*o*l* mah ga usah diladenin. Capek). Saya memandangi lagi satu persatu orang di dalam mobil yang katanya didzhalimi oleh kami. Kata adik saya, tatapan saya suka nyelekit. Semoga kalo energi tatapan saya cukup menembus sanubari mereka, mereka kemudian jiper sendiri.

Tau-tau suami saya bilang ke mereka, “jadi mau gimana urusannya?”

Mereka yang ada di luar (semuanya) tiba-tiba masuk ke mobil dan melarikan diri.

Sebentar.

Mereka kok langsung pergi?

Ini gara-gara sayakah? Tapi… Saya kan belum ngomong apa-apa, loh! Haloooooo! Nggak sopan! Main kabur aja! Woooi! Kalo urusannya mau kabur aja, mestinya saya sempet maki-maki kalian dulu!

#$%^@! 86#$%^&!

Lalu kami melanjutkan perjalanan menuju Bandung dengan selamat (alhamdulillaah) dan saya bebas dari kantuk sampai Bandung gegara kejadian itu. Menurut Pa il, mobil mereka bahkan nggak kenapa-kenapa sama sekali. Jadi mereka berusaha nyari kesalahan Pa il, mau nunjukkin bukti ke Pa il, tapi nggak ada yang bisa dibuktikan 😛 Untungnya mobil yang kami tumpangi saat itu pun baik-baik saja. Alhamdulillaah…

Sambil kemudian menyesal, udah kegeeran dulu. Kirain mereka ngacir karena tatapan saya ke mereka.

Dari semua yang saya dengar ceritanya atau yang saya alami sendiri, ujungnya cuma satu. Yang salah justru yang nyolot. Automatic self defense kah? Ada, nggak, bagian dari otak yang langsung bisa kasih perintah ke mulut dan mata untuk menyadari kalo emang dirinya yang bersalah? Lalu refleks minta maaf? Sayangnya, dari kebanyakan kejadian yang saya alami atau amati, justru yang salah yang duluan melotot dan ngebentak nyalahin.

Why oh why….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s