Bunda Ilman dan hari-harinya · Racauan

Ketika Keikhlasan Mulai Digerogoti You-Know-Who

Sebelum bulan Ramadhan datang, saya kayak dapat firasat bahwa saya lagi “ngisi”. Firasat itu adalah sering tiba-tiba tercium aroma RS. Hermina Pasteur Bandung, terkenang suasananya, padahal saya lagi jauh dari RS Hermina Pasteur Bandung. Dan sering ada keinginan buat datang ke situ, entah buat ngapain.

Tapi karena saya pake KB kalender, rasanya ga mungkin jadi. Cuma, kehendak Allah, mestinya siapa juga bisa menolak?

Hingga akhirnya, waswas saya hilang, karena akhirnya shaum saya pecah juga. Tapi ada perasaan aneh dengan pecahnya shaum saya ketika itu. Saya merasakan ada ketidakrelaan. Entah karena shaumnya mesti pecah atau yang lain. Nah, yang lain ini yang saya sebut sebagai firasat kedua. Lagi-lagi ga saya gubris.

Ketika sudah satu pekan berlalu, kok, saya masih pendarahan juga? Sampai dua pekan bahkan. Dan ketika itu volume pendarahan makin banyak plus cramp yang makin tak tertahankan.

Sejak pertengahan Mei 2014 lalu, saya LDR-an dengan Pa Il, karena Pa Il mesti menyelesaikan pekerjaannya di Jakarta. 18 Juli, ketika saya bilang cramp saya sudah tak tertahankan, Pa Il lagi otw ke Bandung dan langsung ngajak saya ke rumah sakit. Karena buku catatan kesehatan RS Hermina Pasteur nggak lagi saya bawa, saya cuma bawa ID card Santosa Hospital Bandung Central, akhirnya kami berdua meluncur menuju SHBC.

Sesampainya di SHBC, obgyn yang available obgyn cowok. Lah, saya masih sungkan sama obgyn cowok. *pasti pengen pites saya, deh, yakin*. Akhirnya saya memilih nemuin dokter umum cewek dulu yang sedang praktik. Dari dokter umum itu, saya dikasih surat pengantar untuk melakukan urine test di lab, juga USG. Tapi yang bisa dilakukan hari itu tes urin aja, karena jadwal periksa USG di lab penuh.

Hasil tes urin yang membuat saya shock adalah: POSITIF.

Shock karena saya sudah pendarahan lebih dari dua pekan!

Saat itu saya mulai galau. Tapi respons orang rumah selain suami bukannya menguatkan saya malah bikin saya makin down. Besoknya, saya menemui obgyn perempuan dan dari hasil USG memang ada jaringan yang tinggal di situ. Tapi sudah tidak lagi berbentuk janin, melainkan gumpalan darah 😦

Saya beristighfar dalam hati berulang-ulang. Belajar mengikhlaskan. Karena harapan saya ketika melihat layar USG adalah sosok calon adiknya Ilman dan Zaidan. Seketika saya mantap ikhlas, karena insha Allah, Allah punya ketentuan lain, punya ketetapan lain, punya maksud lain.

Sepekan kemudian, saya kontrol ke obgyn. Kali ini terpaksa dengan obgyn cowok, karena obgyn cewek lagi cuti lama. Dan emang diwanti-wanti oleh obgyn cewek yang meriksa saya sebelumnya, bahwa saya harus kontrol sepekan dari hari diperiksa olehnya, siapapun obgyn yang ada. Tapi ga masalah, sih, obgyn cowoknya baek banget plus ganteng sih. *plak

Jadi, selama sepekan, saya minum obat untuk meluruhkan sisa jaringan. Ternyata ga bersih dan harus dikuret saat itu juga. Saya langsung tes darah, masuk ruang perawatan untuk diinfus sebagai persiapan masuk kamar operasi. Lumayan lama juga nunggu di depan pintu ruang operasi. Mana saya udah ga pake kerudung pula. Dinginnya udara di area ruang operasi bikin saya kebelet pipis bolak balik.

bunda papa-blackandwhite2

Setelah hampir nunggu satu setengah jam, akhirnya saya masuk ke kamar operasi. Pa Il nunggu di luar. Perawat yang ngurusin saya waktu itu pria-pria tampan dan gagah *heh

Nggak lama, datang dokter anestesinya yang juga pria. Dia kasih tau saya, kalo obat anestesinya akan dimasukkan via infusan. Efeknya akan sangat pegal, gitu katanya. Perawat-perawat pria ada di kanan kiri saya. Yang kanan bahkan mengusap kepala dan lengan saya ketika saya mulai mengerang kesakitan pas obat anestesi masuk.

Obgyn juga udah datang dan manggil nama saya. Dia bilang, ketemu Pa Il di luar dan cerita kenapa saya mesti dikuret. Dia bilang, Pa Il bengong aja. Duuuh… XD

Nggak lama, obat anestesi sudah masuk ke pembuluh darah saya dan saya mulai merasakan sakit luar biasa. Bukan pegel, deh, ah. Saya bilang, kalo itu rasanya sakit banget. Saya juga bilang kalo saya mulai fly. Eh, tau, nggak, sih, saya sempet, dong, ngoceh dulu sebelum saya bener-bener pingsan! Saya ngoceh mengenai pemuda-pemuda di kampung dekat perumahan bapak ibu saya yang fly kemudian meninggal akibat miras oplosan pake autan.

Saya nggak ngerti kenapa saya ngoceh begitu. Mungkin, saya pengen bilang, “oh, kek gini kali, ya, rasanya fly itu…” tapi kenapa saya mesti ngoceh begitu? *tepok jidat

Trus tau-tau pas mata saya terbuka, saya ada di ruangan yang bukan kamar operasi lagi dan perawat pria di sebelah kiri yang tadi di ruang operasi lagi betulin infusan saya, saya langsung nanya, “udah?” dia jawab, “udah!” saya pingsan lagi.

Keknya saya berkali-kali pingsan di ruangan observasi pasca operasi, deh. Dan ketika saya udah masuk ke kamar perawatan pun saya masih fly. Bolak balik pengsan.

Malamnya meski dalam keadaan masih fly, saya diperkenankan pulang. Kali itu ada adek Zidan yang ikut jemput karena kakak Ilman udah bobo.

Besoknya saya muntah-muntah, mungkin ini masih efek anestesi, keknya. Waktu ngelahirin adek Zidan kan bius total juga. Tapi saya bangunnya setelah 48 jam 🙂 Jadi ga sempet lewatin mual-mual efek anestesi keknya.

Ucapan belasungkawa satu persatu mulai datang. Kebanyakan bilang, “sabar, ya. Jadi tabungan di surga.” Saya bisa tersenyum lebar. Sudah ada calon penjemput saya dan Pa Il di surga nanti.

Kemudian, beberapa hari lalu, Jumat tepatnya, sehari setelah kontrol ke obgyn dan memandang lagi layar USG, sepertinya keikhlasan saya mulai digerogoti oleh syaithan. Dari pagi, saya menangis menyesali segala sesuatu dan mulai berandai-andai. Andai kalo waktu itu dengerin firasat hati. Andai kalo waktu itu begini, andai kalo waktu itu begitu, dan seterusnya.

Kalo masih ingat cerita yang ini, beberapa waktu kemudian kan saya nganter bapak buat nengok Ranny. Saat itulah Ranny cerita, bahwa pas kejadian Abdullah meninggal, dia masih baal, kebas, numb, merasa kuat dan yakin bahwa Abdullah akan menjadi penjemputnya di surga, tiketnya masuk surga. Nyatanya, setelah beberapa hari kemudian, dia mulai menangisi kepergian Abdullah. Ranny bilang pada saya, bahwa syaithan mulai menggodanya dengan menggerogoti keikhlasannya.

Sepertinya ini juga yang terjadi pada saya hari Jumat lalu. Seharian saya menangis. Saya kirim mesej di waslap ke Pa Il, bahwa keikhlasan saya tampaknya mulai digerogoti. Sayangnya, Pa Il ga bisa kasih saya hiburan yang saya harapkan banget. Trus saya ngobrol sama Layna. Sebelumnya, Layna pernah ngusulin, just to make me feel better, kasih nama aja. Akhirnya, saya ngontak Layna, cerita kalo saya lagi nangis seharian itu. Saya mulai terpikir buat kasih nama juga, buat jadi doa. Saya ingin yang artinya “kemenangan” bahasa apapun. Setelah dibantu Layna buat browsing, Layna nemu nama Masaru yang artinya kemenangan. Feeling saya, calon adik baru yang udah pergi ini cowok lagi. Makanya saya ambil nama Masaru.

Saya nggak bisa bohong bahwa sampai hari ini, di saat saya nulis ini, saya masih sering menangis diam-diam. Tapi saya selalu diingatkan teman-teman saya buat yakin bahwa Allah Maha Penyayang dan Dia selalu punya maksud di balik semua kejadian. Jangan sampai keikhlasan saya digerogoti oleh syaithan yang senantiasa menggoda kita kapan saja.

Advertisements

2 thoughts on “Ketika Keikhlasan Mulai Digerogoti You-Know-Who

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s