Racauan · Review

Sing! Sang! Sung!

Sejak tiga apa empat bulan lalu, ya, atau lebih malah… Saya “jatuh hati” pada apps Smule Sing. Awalnya iseng aja main unduh setelah baca cerita temen di wasap grup yang udah duluan jadi senior di sana, trus mulai coba pake dan malah ketagihan… Hihihi…

sing smule

Lagu pertama yang saya nyanyikan di sana, A Whole New World. Karena gugup, entah suara seperti apa yang terdengar saat itu. Masih merasa kurang, lagu berikutnya adalah We Could be in Love. Tentu saja nebeng sama orang yang Open Call, dong, karena untuk open mic, mesti bayar, kecuali ada lagu free yang disediakan Smule sendiri.

Lagu free yang disediakan Smule buat saya adalah Thinking Outloud – Ed Sheeran. Errrr… sejujurnya, saya salah satu “pemuja” Ed Sheeran yang buruk. Saya selalu nggak bisa menyanyikan lagunya dengan tenang, saking sulitnya lagu-lagu karya Ed Sheeran buat saya. Bawaannya jadi nggak pernah rileks. Lagu Ed Sheeran itu butuh latihan berdurasi panjaaaaaaaang banget kalo untuk saya. Dia ini jenius parah. Lagunya enak, easy listening, tapi pas saya mau nyanyikan, rasanya ada beban berat di pundak. Hiks…

Walau akhirnya saya berani menyanyikannya, hasilnya tetep di luar ekspektasi saya. Hihihi. Maaf, ya, abang Ed….

Karena saya suka nyanyi dan pengennya bisa unlock lagu yang saya mau, semula saya mau langganan All Access. Eh, astaga… kalo di iOS harganya ga murah untuk All Access ini. 45 ribu rupiah sebulan. Sebetulnya termasuk murah, sih, daripada dateng ke tempat karaoke, ini bisa sebulan penuh nyanyi, lagu nggak terbatas jumlahnya, waktunya bisa kapan aja. Tapi tetep aja, saat ini buat saya mah sayang banget ngeluarin kocek segitu, soalnya buat langganan space tambahan di iCloud, saya juga udah punya tagihan xD. Kalo di Android, cuma 12 ribu rupiah sebulannya.

Dari sisi tampilan, apps yang dipunya iOS jauh lebih keren. Fitur keren lainnya adalah: kalo kebeneran pas nyanyi kita pengen ngulang, tinggal tap rewind, ntar diulang oleh si apps, tanpa mengulang lagu dari awal. Sayangnya, di Android, kalo mau ngulang, mesti tap Restart alias mengulang lagu dari awal 😀

Ternyata keputusan saya untuk belum langganan All Access ada “benar”nya. Berhubung iPon saya masih iPon 4, iOSnya masih mentok di iOS 7, kan… Nah, sejak tiga bulan lalu, Smule for iOS meng-update dirinya hanya bisa diakses di minimal iOS 8… Huhuhuhu…

Ini kan artinya saya mesti punya iPon yang support iOS 8 minimal… >_< Bujetnya belum ada, masih berantakan keuangannya. Untuk menanggulangi hasrat nyanyi saya yang sering muncul, saya masih ada ponsel Android yang memorinya juga udah ketar-ketir. Masalahnya, karena bukan ponsel utama saya, ponsel ini sering ditunggui Ilman dan Zaidan, buat dimainkan. Alhasil, ketenangan menyanyi pun jadi hilang. Huhuhuhu… Doain saya dapet rejeki nomplok bisa ganti iPon, dong… Pliiis… 😀

Jadinya yah, saya muncul semuncul-munculnya, cuma nggak bisa sesering dulu. Pasti, orang-orang yang sering saya jadiin tebengan nyanyi itu pada kangen sama suara pales saya. Hihihi. Ini terbukti dari komentar mereka yang suka bilang, “asiiiik… teh Peni join lagiii…” atau, “thanks, ya, say, udah join lagi…” Eaaaaa….

Sampai saya bisa dapet iPon baru, kayaknya masih bakalan nebeng nyanyi, deh… Hihihi… Follower saya masih dikit, toh, saya juga belum pernah buka Open Call, jadi saya belum butuh follower banyak. Tapi saya follow banyak orang demi dapet tebengan nyanyi itu… Hihihi… *yaelah, masa ganti iPon demi nyanyi doang sih… kekekekek…*

Kesan saya sejak kenal apps Smule Sing ini? Saya dapet hiburan selain kriya atau game. Saya bisa jadi penyanyi buat diri saya sendiri. Kalo narsis saya lagi muncul, saya bekerja sambil mendengarkan playlist semua lagu yang udah saya nyanyiin. Streaming sih, buka di website, yang jelas khusus lagu yang saya nyanyiin aja.

Sebenernya, hobi saya yang satu ini kurang begitu didukung Pa Il, keliatan banget dari ekspresi mukanya kalo saya lagi nyanyi ngadep ponsel, jadi saya suka umpet-umpetan nyanyinya, baik itu dari Pa Il atau anak-anak 😛

Kalo saya ngumpet dari anak-anak, itu karena mereka suka ngeberisikin… kan nggak enak sama yang punya hajat Open Callnya, kalo ada suara-suara lain 😛

Kasian banget, ya? Iya, kasian ya saya… -_-!

Tapi saya bisa membuktikan bahwa menyanyi adalah salah satu pelepasan kepenatan saya, bahasa kerennya: stress releasing. Sejak kecil saya suka menyanyi, cuma nggak pernah diasah, akibatnya bakat menyanyi saya hanya terdampar sebatas penyanyi kamar mandi. Eh tapi, ada larangan menyanyi di kamar mandi, sih. Jadi makin susah, deh, buat nyanyi. Palingan kalo sambil kerja aja sing a long. Sendiri, dong… Mudah-mudahan temen-temen seruangan saya nggak sakit telinga kalo kebeneran denger saya nyanyi… Hihihi….

Sekarang udah rada mendingan, sih, berkat Smule Sing apps ini, paling nggak, suara saya mulai didengar banyak orang *minimal didengerin sama yang sama-sama main Smule Sing juga atau sama yang Open Call* Hahahahahaha…

Dari Smule Sing, pertemanan saya juga meluas. Ada yang jadinya suka saya stalk, karena kebetulan sifat ID-nya mirip dengan ID saya, di mana ID ini tersebar di banyak sosmed. Jadi gampang “komunikasi” dan kenalannya.

Buat saya, berteman lewat lagu yang dinyanyikan rasanya jadi lebih murni. Karena kan nggak pake editing. Walau ada sound editing, intonasi tetep terdengar jelas dan ini adalah kejujuran seseorang yang paling dalam. Paling murni.

Kalimat terakhir bener, loh… Karena kan saya juga jadi narator buat produk apps pekerjaan saya. Misalnya di apps ini, semua karakter saya yang memerankannya, walau karakternya berbeda, dengerin baik-baik, deh, intonasinya. Kedengeran banget dari satu orang, kan? Jadi, pernyataan saya mengenai “kejujuran bisa terdengar lewat intonasi” benar adanya kan? *iyain aja lah, biar cepet :P*

Tulisan ini sebenernya saya persembahkan buat tim developer Smule Sing, mungkin suatu saat saya nulis versi bahasa Inggrisnya, terus dikirim ke mereka, kali, yah, sebagai salah satu bentuk rasa terima kasih saya buat mereka… 😀

Karena berkat kerja keras mereka, paling nggak saya belajar menghargai lagu orang dan suara saya sendiri 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s